Yunani Menyambut Positif Kembalinya Kapal Turki

Senin, 14 September 2020 | 08:25 WIB
Yunani Menyambut Positif Kembalinya Kapal Turki Yunani Menyambut Positif Kembalinya Kapal Turki

RIAU24.COM -  Sebuah kapal survei seismik Turki, yang penelitiannya di wilayah yang disengketakan di Mediterania timur telah menjadi jantung dari kebuntuan selama berminggu-minggu antara Ankara dan Athena, telah kembali ke perairan dekat Turki selatan - sebuah langkah yang menurut Yunani adalah langkah pertama yang positif. meredakan ketegangan atas sumber daya alam lepas pantai.

Namun Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengecilkan arti penting dari langkah tersebut, dengan mengatakan kapal telah kembali ke pantai sebagai bagian dari rencana yang dijadwalkan dan menegaskan itu tidak berarti Ankara "menyerahkan hak kami di sana".

"Akan ada gerakan yang direncanakan ke belakang dan ke depan," kata Akar kepada kantor berita negara Anadolu di Antalya, Turki selatan, Minggu.

Baca Juga: Meski Diserang Secara Brutal Oleh Israel, Palestina Berubah Jadi Negara Bertanah Subur Seperti Indonesia

Tetangga dan sekutu NATO Turki dan Yunani memiliki klaim yang tumpang tindih atas landas kontinen dan hak atas sumber daya energi potensial di Mediterania timur. Ketegangan berkobar bulan lalu setelah Ankara mengirim Oruc Reis untuk memetakan kemungkinan prospek pengeboran minyak dan gas di perairan yang diklaim oleh Yunani, Siprus dan Turki.

Angkatan Laut Turki telah mengeluarkan sebuah penasehat awal bulan ini yang mengatakan bahwa kapal tersebut akan melanjutkan operasi di daerah tersebut sampai 12 September. Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan akan melanjutkan operasi eksplorasi lebih lama tetapi tidak ada perpanjangan penasehat yang dikeluarkan pada siang hari.

Data pelacakan kapal Refinitiv menunjukkan Oruc Reis, bersama dengan dua kapal angkatan laut yang menyertainya, kembali ke lokasi di lepas pantai Antalya. Langkah tersebut disambut oleh Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis pada hari Minggu.

"Kembalinya Oruc Reis adalah langkah pertama yang positif, saya berharap akan ada kontinuitas. Kami ingin berbicara dengan Turki tetapi dalam iklim tanpa provokasi," katanya kepada wartawan di Thessaloniki.

Ankara menghadapi sanksi potensial dari Uni Eropa, yang mendukung penuh negara-negara anggota Yunani dan Siprus, atas perselisihan tersebut. Tetapi banyak negara, termasuk Jerman, ingin meredakan kebuntuan melalui dialog.

"Daftar sanksi ada sebagai opsi [terhadap Turki]. Keinginan kami bukan untuk melihatnya diterapkan tetapi akan dilakukan jika kami melihat bahwa pihak lain tidak kembali ke jalur logika," kata Mitsotakis.

Perselisihan tentang potensi cadangan minyak dan gas memicu peningkatan militer di Mediterania timur, dengan Turki dan Yunani mengirim kapal perang ke daerah tersebut dan melakukan latihan militer untuk menegaskan klaim mereka.

Turki telah berulang kali mengatakan terbuka untuk menyelesaikan masalah dengan Yunani melalui dialog tetapi secara terbuka menolak segala persyaratan, termasuk penghentian operasi Oruc Reis, sebelum negosiasi.

"Jika ada yang menetapkan prasyarat untuk Turki, kami juga memiliki prasyarat dan prasyarat ini perlu dipenuhi," kata Cavusoglu dalam konferensi pers pada Sabtu, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Sebelumnya pada bulan September, Mitsotakis mengatakan negaranya hanya akan memulai pembicaraan dengan Turki untuk menyelesaikan klaim yang saling bertentangan begitu "provokasi" Turki berhenti.

Akar mengatakan Turki mendukung perdamaian dan dialog "jika keinginan dan tuntutan kami dipenuhi".

Turki menolak kritik Uni Eropa dan mengatakan blok itu harus tetap tidak memihak dalam perselisihan tersebut, dengan alasan perairan tempat pengeboran gas alam eksplorasi dilakukan adalah bagian dari landas kontinen Turki.

Turki mengatakan pihaknya memiliki klaim yang sah atas wilayah di Mediterania timur. Tidak ada kesepakatan antara Yunani dan Turki untuk membatasi landas kontinen mereka, sementara Turki membantah klaim apa pun oleh Siprus, yang tidak memiliki hubungan diplomatik.

Baca Juga: Seorang Perwira Polisi Diketahui Punya Kekayaan Rp141,9 Miliar, Dugaan Hasil Korupsi dan Ilegal

Siprus terpecah dalam invasi Turki pada tahun 1974 yang dipicu oleh kudeta singkat yang diilhami oleh Yunani. Pemerintah Siprus Yunani yang diakui secara internasional mewakili seluruh pulau di Uni Eropa, meskipun otoritasnya secara efektif terkandung di bagian selatan. Siprus Utara adalah negara Siprus Turki yang tidak diakui yang hanya diakui oleh Ankara.

James Ker-Lindsay, seorang profesor di London School of Economics, mengatakan bahwa inti dari perselisihan tersebut adalah perjanjian perjanjian maritim tahun 1924 antara Turki dan Yunani yang sekarang sudah ketinggalan zaman. Dia mengatakan Turki mengklaim satu pulau kecil di Yunani memutus aksesnya ke sumber daya gas yang besar.

"Ini masalah yang sangat kompleks. Seratus tahun yang lalu keduanya memilah-milah perbatasan mereka tetapi waktu telah berubah. Hukum internasional berada di tempat yang sangat berbeda, Anda tidak dapat menjelajahi perairan dalam. Tetapi dengan teknologi, kami kini dapat melakukannya, "dia memberi tahu Al Jazeera.

Di tengah ketegangan, Mitsotakis pada hari Sabtu mengumumkan program pembelian senjata yang "kuat" dan perombakan militer negara itu. Dalam pidatonya di Thessaloniki, dia mengatakan Yunani akan memperoleh 18 pesawat tempur Rafale buatan Prancis, empat fregat multiguna, dan empat helikopter angkatan laut, sementara juga merekrut 15.000 pasukan baru dan menuangkan sumber daya ke dalam industri senjata nasional dan pertahanan serangan siber. Senjata anti-tank baru, torpedo angkatan laut dan rudal angkatan udara juga akan diamankan, tambahnya.

Mitsotakis diyakini telah menyelesaikan program tersebut setelah pembicaraan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron selama pertemuan puncak para pemimpin Eropa selatan di Corsica minggu ini. Prancis sangat mendukung Yunani dalam pertarungan yang sedang berkembang dengan Turki, serta Siprus. Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Sabtu membidik Macron menyusul kritik Prancis terhadap aktivitas maritim Turki di Mediterania timur, karena ketegangan antara sekutu NATO terus meningkat.

"Anda akan memiliki lebih banyak masalah dengan saya," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi di Istanbul. "Jangan main-main dengan orang Turki. Jangan main-main dengan Turki."

Secara terpisah pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyerukan solusi diplomatik untuk perselisihan antara Yunani dan Turki, dengan mengatakan ketegangan militer yang berkelanjutan antara sekutu NATO hanya melayani musuh aliansi. "Meningkatnya ketegangan militer tidak membantu siapa pun kecuali musuh yang ingin melihat perpecahan dalam persatuan transatlantik," kata Pompeo setelah pembicaraan di Nicosia dengan Presiden Siprus Nicos Anastasiades.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...