Pernah Alami Penyerangan, Novel Baswedan Soroti Penikaman Syekh Ali Jaber: Spontan dan Terencana Itu Berbeda

Senin, 14 September 2020 | 18:57 WIB
Novel baswedan Novel baswedan

RIAU24.COM -  JAKARTA - Pernah jadi korban penyerangan, Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan ikut prihatin dengan apa yang menimpa ulama Syekh Ali Jaber. Novel ikut mengomentari peristiwa penusukan itu lewat akun media sosial Twittermya.

Novel menyoroti terkait masalah hukum, perbedaan antara perbuatan melanggar hukum yang dilakukan secara spontan dan terencana.

Baca Juga: Kesal Bukunya Dibajak dan Dijual Murah Bebas di Situs Online, JS Khairen: Membunuh Ekosistem

"Spontan krn halusinasi itu bila tiba2 memukul, bila menikam dgn pisau itu berencana krn ada persiapan utk bawa pisau," tulis Novel Baswedan lewat akun @nazaqistsha, Senin (14/9) seperti dilansir jpnn.

Novel juga mengingatkan, pentingnya menyimpulkan hasil investigasi berdasarkan basis bukti. 

Ia pun meyakini bakal ditemukan banyak bukti, jika dilakukan penggeledahan. "Investigasi tdk boleh buat kesimpulan tanpa basis bukti. Bila digeledah akan banyak bukti yg didapat," kicaunya. 

Baca Juga: Viral, Anggota DPRD dari PDIP Gelar Pesta Miras, Mabuk Berat dan Cium Cowok

Terakhir, Novel Baswedan secara khusus mendoakan semoga Syekh Ali Jaber cepat sembuh dari luka yang dideritanya. "Semoga Syeh Ali Jabar lekas sembuh," kicau @nazaqistsha.

Novel menautkan sebuah berita dalam kicauannya. Pemberitaan tersebut mengangkat judul, 'Polisi: Pelaku Spontan Tusuk Syekh Ali Jaber Karena Halusinasi.***

PenulisR24/saut



Loading...
Loading...