Fakta Terselubung Mata Hari, Seorang Mata-mata Cantik yang Dicintai Ratusan Pria, Mengaku Berasal Dari Indonesia dan Tewas Dieksekusi di Perancis

Kamis, 17 September 2020 | 14:18 WIB
Fakta Terselubung Mata Hari, Seorang Mata-mata Cantik yang Dicintai Ratusan Pria, Mengaku Berasal Dari Indonesia dan Tewas Dieksekusi di Perancis Fakta Terselubung Mata Hari, Seorang Mata-mata Cantik yang Dicintai Ratusan Pria, Mengaku Berasal Dari Indonesia dan Tewas Dieksekusi di Perancis

RIAU24.COM -  144 tahun yang lalu, pada 7 Agustus 1876, salah satu wanita paling misterius di abad ke-20 lahir - Mata Hari. Dia dipanggil dengan banyak nama: penari, pelacur, mata-mata, pengkhianat, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu siapa wanita hebat ini. Kisah hidup Mata terdiri dari ratusan mitos yang terus menyibukkan pikiran para peneliti bahkan hingga saat ini.

Margaretha Geertruida Zelle (kemudian dipanggil Mata Hari) lahir di kota Leeuwarden di Belanda. Dia adalah putri tunggal Adam Zelle dan Antje van der Meulen. Mereka memiliki total 4 anak. Keluarganya cukup kaya - ayahnya memiliki toko topi dan melakukan investasi yang sukses di industri minyak. Margaretha bersekolah di sekolah untuk orang-orang bangsawan. Namun beberapa tahun kemudian, ayahnya bangkrut dan kemudian menceraikan istrinya. Ketika dia berumur 15 tahun, ibunya meninggal dan keluarganya hancur total.

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal



Sang ayah mengirim Margaretha untuk tinggal bersama ayah baptisnya di kota terdekat di mana dia mulai belajar menjadi pengasuh anak taman kanak-kanak. Tetapi segera, sesuatu yang sangat tidak menyenangkan terjadi: kepala sekolah mulai menggodanya, itulah sebabnya ayah baptisnya yang terhina membawa Margaretha keluar dari institusi tersebut, dan beberapa bulan kemudian, dia melarikan diri ke rumah pamannya di Den Haag.

Pada usia 19 tahun, ia menikah dengan perwira berusia 39 tahun, Rudolph MacLeod. Dia memasang iklan di surat kabar yang mengklaim bahwa dia sedang mencari istri dan Margaretha sangat menginginkan kemerdekaannya. Pada akhirnya, setelah mereka hampir tidak bertemu satu sama lain, mereka menikah meskipun perbedaan usia mereka cukup signifikan. Tentu saja, mereka tidak benar-benar mencintai satu sama lain - pernikahan itu hanya baik untuk mereka berdua.

Segera, mereka pindah ke pulau Jawa, di mana mereka memiliki seorang putra dan putri. Tapi pernikahan itu mengecewakan. Dia secara terbuka menyimpan selir yang benar-benar bisa diterima di sana.

Istri yang kecewa itu meninggalkan suaminya dan bahkan memulai hubungan dengan perwira Belanda lainnya. Pada saat yang sama, ia mulai belajar lebih banyak tentang tradisi dan tarian Indonesia. Tak lama kemudian, dia bergabung dengan grup tari lokal dan mendapatkan nama panggung - Mata Hari yang dapat diterjemahkan sebagai "eye of the day".

Selain itu, meski banyak orang yang percaya bahwa Mata Hari berasal dari Indonesia, para ilmuwan sepakat bahwa ini tidak lebih dari mitos yang dibuatnya sendiri.

Terlepas dari hubungannya yang buruk dengan suaminya, dia berhasil meyakinkan Mata untuk kembali ke keluarga, tetapi perilaku agresifnya tidak berhenti di situ. Jadi dia mencoba mengalihkan perhatian dari masalah ini dengan belajar lebih banyak tentang budaya lokal. Pada tahun 1899, keluarganya mengalami peristiwa tragis - anak laki-laki mereka meninggal. Anak-anak jatuh sakit karena komplikasi dari perawatan untuk penyakit keluarga, tetapi Jeanne selamat. Diceritakan jika mereka telah diracuni oleh seorang pelayan, namun, sumber lain menyatakan bahwa itu adalah musuh keluarga.

4 tahun kemudian, pasangan tersebut pensiun ke Belanda dan bercerai. Saat putri mereka mengunjunginya, MacLeod memutuskan untuk tidak mengirim putri mereka kembali. Zelle tidak memiliki kekuatan untuk melawan hal ini dan memaafkannya. Gadis itu kemudian meninggal pada usia 21 tahun.

Mata pindah ke Paris tanpa uang. Dia menemukan pekerjaan di sirkus di mana dia tampil sebagai penunggang kuda sirkus menggunakan nama Lady MacLeod, tetapi kemudian dia memutuskan untuk mencari ketenaran sebagai penari eksotis.

Selain itu, beberapa peneliti percaya bahwa penari tersebut mengenakan kostum rajutan tipis yang terlihat seperti tubuh telanjang dari kejauhan. Agar lebih misterius dan menarik, Mata Hari mengarang banyak legenda tentang dirinya. Misalnya, dia bercerita tentang dibesarkan di biara Timur tempat dia belajar menari.

Dia dengan cepat menjadi terkenal, dan tidak hanya di Paris, tapi juga di ibu kota Eropa lainnya. Koran-koran mengatakan, "Mata Hari bertubuh ramping dan tinggi dengan keanggunan yang fleksibel seperti hewan liar, dan dengan rambut biru kehitaman."

Pada saat itu, namanya muncul di kotak kue Belanda dan permen lainnya, serta perangko di mana dia terlihat berpose dengan gaun yang sangat terbuka. Ayahnya yang malang bahkan menulis buku tentang kisah kehidupan putrinya, yang menghasilkan banyak uang dan membuat Mata semakin terkenal.

Meskipun dia sangat sukses, pada titik tertentu dia harus menghentikan karir menari dan menjadi pelacur. Masalahnya, dia mulai menambah berat badan karena usianya. Wanita ini memikat pria. Dia memiliki hubungan dengan orang militer berpangkat tinggi, politisi, dan orang berpengaruh lainnya dari berbagai negara. Di antara banyak kekasihnya adalah Giacomo Puccini dan Henri de Rothschild.

Seperti dilansir dari Bright Side, penari itu tinggal di Paris dan Den Haag. Dia menerima hadiah mahal, tetapi pada saat yang sama, dia mengalami kesulitan keuangan. Kemungkinan besar, semua uangnya dihabiskan untuk permainan kartu - inilah gairah Mata yang sesungguhnya.

Semuanya berubah saat Perang Dunia I dimulai. Sebelumnya Mata Hari dipercaya sebagai orang yang artistik, namun saat perang dimulai, banyak orang mulai menganggapnya sebagai penggoda yang berbahaya.
Masalahnya, dia memiliki banyak kekasih dan dia adalah warga negara Belanda. Mata Hari berkeliling Eropa, yang menarik perhatian dinas rahasia Prancis dan Jerman.

Pada 1916 ia bertemu Kapten Maslov, dari Rusia, dan jatuh cinta padanya. Sayangnya, dia pergi berperang segera setelah itu dan dia kehilangan satu mata. Menurut beberapa sumber, saat itulah Mata setuju untuk memata-matai Prancis melawan Jerman, untuk melihat orang yang dia sebut cinta dalam hidupnya. Intelijen Prancis mengatakan kepadanya bahwa dia akan melihatnya hanya setelah dia mendapatkan informasi yang diperlukan. Dia diberi nama H-21.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

Mata Hari telah merencanakan untuk merayu Pangeran Wilhelm dari Jerman dan mendapatkan informasi yang diperlukan darinya. Pada akhir 1916, dia pergi ke Madrid, di mana dia meminta untuk bertemu dengan Pangeran. Namun saat inilah Prancis menerima informasi bahwa Mata Hari adalah agen ganda.

Diduga, mereka mencegat pesan dari intelijen Jerman, bahwa penari terkenal itu sudah lama bekerja untuk Jerman.

Masih belum diketahui apakah Mata Hari adalah agen ganda atau apakah intelijen Jerman menyadari bahwa dia adalah mata-mata Prancis dan memutuskan untuk menjebaknya. Bagaimanapun, pada tahun 1917, Mata ditangkap di sebuah hotel. Dia dituduh menjadi mata-mata Jerman, yang menyebabkan kematian beberapa divisi tentara.

Dan Mata Hari bersumpah kepada para penyelidik bahwa dia selalu setia kepada Prancis. Dia bahkan berkata, "Seorang pelacur, saya mengakuinya. Seorang mata-mata, jangan pernah! Saya selalu hidup untuk cinta dan kesenangan. "

Keesokan harinya, Margaretha Zelle dinyatakan bersalah. Di sel tempat dia menghabiskan hari-hari terakhir hidupnya, pengacaranya menyarankan agar dia berbohong kepada pihak berwenang dan memberi tahu mereka bahwa dia hamil, tetapi Mata Hari menentang kebohongan. Usai eksekusi, jenazah Mata Hari diserahkan ke teater anatomi di Paris. Tetapi pada tahun 2000, para ahli menemukan bahwa jenazahnya telah hilang. Diduga, mereka menghilang pada tahun 1954 saat museum dipindahkan.

Menariknya, semua dokumen tentang kasus Mata Hari (1.275 halaman) tidak dibuka oleh otoritas Prancis hingga 2017, 100 tahun setelah eksekusi. Tentunya kisah hidupnya menjadi inspirasi bagi banyak sutradara film, jadi ada beberapa film dan serial tentang kehidupannya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...