Bank Dunia Kembali Kucurkan Dana Hingga USD 12 Miliar Untuk Mendanai Vaksin Virus Corona

Kamis, 15 Oktober 2020 | 15:31 WIB
Bank Dunia Kembali Kucurkan Dana Hingga USD 12 Miliar Untuk Mendanai Vaksin Virus Corona Bank Dunia Kembali Kucurkan Dana Hingga USD 12 Miliar Untuk Mendanai Vaksin Virus Corona

RIAU24.COM -  Bank Dunia telah menyetujui pembiayaan $ 12 miliar untuk membantu negara-negara berkembang membeli dan mendistribusikan vaksin, tes, dan perawatan virus corona, yang bertujuan untuk mendukung vaksinasi hingga 1 miliar orang.

"Amplop" senilai $ 12 miliar itu adalah bagian dari paket Grup Bank Dunia yang lebih luas hingga $ 160 miliar untuk membantu negara-negara berkembang memerangi pandemi COVID-19, kata bank itu dalam sebuah pernyataan Selasa malam.

Bank Dunia mengatakan program tanggap darurat COVID-19 sudah menjangkau 111 negara.

Baca Juga: Berkenalan Dengan Durian Paduka, Durian yang Pernah Dinobatkan Sebagai Raja Buah Terbaik di Perak

Warga negara di negara berkembang juga membutuhkan akses ke vaksin COVID-19 yang aman dan efektif, katanya.

“Kami memperluas dan memperluas pendekatan jalur cepat kami untuk mengatasi keadaan darurat COVID sehingga negara berkembang memiliki akses yang adil dan setara terhadap vaksin,” kata presiden bank, David Malpass, dalam pernyataannya.

“Akses ke vaksin yang aman dan efektif serta sistem pengiriman yang diperkuat adalah kunci untuk mengubah jalannya pandemi dan membantu negara-negara yang mengalami dampak bencana ekonomi dan fiskal untuk bergerak menuju pemulihan yang tangguh,” katanya.

Korporasi Keuangan Internasional, badan pemberi pinjaman sektor swasta dari Bank Dunia berinvestasi dalam produsen vaksin melalui Platform Kesehatan Global senilai $ 4 miliar, kata Bank Dunia.

Para peneliti sedang berupaya mengembangkan lebih dari 170 vaksin COVID-19 potensial.

Baca Juga: Warga Saudi Serang Konsulat Prancis di Jeddah

Pengembangan dan penyebaran vaksin pencegahan semacam itu sangat penting untuk membantu membendung wabah virus korona yang telah menewaskan lebih dari 1 juta orang dan membuat lebih dari 38 juta orang sakit, sementara menghancurkan ekonomi dan membuat jutaan pengangguran.

Negara-negara terkaya di dunia telah mengunci sebagian besar pasokan vaksin potensial dunia hingga 2021, meningkatkan kekhawatiran bahwa masyarakat miskin dan rentan tidak akan bisa mendapatkan suntikan. Sementara itu, sebuah proyek internasional yang ambisius untuk mengirimkan vaksin virus corona kepada orang-orang termiskin di dunia, yang disebut Covax, menghadapi potensi kekurangan uang, pesawat kargo, pendingin, dan vaksin itu sendiri.

Bank Dunia mengatakan akan memanfaatkan keahlian dan pengalaman dari keterlibatannya dalam banyak program imunisasi skala besar dan upaya kesehatan masyarakat lainnya.

Dana tersebut juga dimaksudkan untuk membantu negara mengakses tes dan perawatan dan untuk mendukung manajemen rantai pasokan dan logistik lainnya untuk vaksinasi di negara berkembang, kata bank tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...