Serangan Konvoi Menewaskan 14 Orang di Pakistan Barat Daya

Jumat, 16 Oktober 2020 | 08:58 WIB
Serangan Konvoi Menewaskan 14 Orang di Pakistan Barat Daya Serangan Konvoi Menewaskan 14 Orang di Pakistan Barat Daya

RIAU24.COM -  Orang-orang bersenjata tak dikenal menewaskan sedikitnya 14 orang di provinsi Balochistan, Pakistan barat daya pada Kamis setelah menyergap konvoi kendaraan yang melaju di jalan raya utama menuju kota terbesar di negara itu, Karachi. Kendaraan tersebut melakukan perjalanan ke Karachi dari kota pelabuhan Gwadar ketika mereka disergap di dekat kota kecil Ormara, sekitar 250km (155 mil) barat dari tujuan mereka, kata sumber keamanan.

Korban tewas termasuk personel pasukan keamanan yang menemani konvoi tersebut, katanya. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Mayat mereka yang tewas dipindahkan ke pangkalan angkatan laut terdekat, kata pejabat setempat kepada Al Jazeera.

Baca Juga: Mengejutkan, Beberapa Penduduk Melihat Cahaya Aneh di Hawaii, Memicu Isu Tentang UFO

Zia Langove, menteri dalam negeri provinsi di Balochistan, mengkonfirmasi rincian serangan itu tetapi menyebutkan jumlah korban tewas pada 15 orang. Dia menambahkan penyergapan itu melibatkan sedikitnya tujuh penyerang yang dipersenjatai "dengan peluncur roket dan senjata berat lainnya".

“Serangan itu dilakukan antara tujuh dan delapan penyerang yang menembaki konvoi dengan peluncur roket dan senjata berat lainnya. Mereka kabur dari daerah itu, ”ujarnya.

Langove mengatakan konvoi kendaraan itu membawa karyawan Perusahaan Pengembangan Minyak dan Gas milik negara. Dia mengatakan ada beberapa korban yang terluka tetapi tidak menyebutkan angka pasti.

Jalan raya sementara ditutup setelah serangan itu, ketika pasukan keamanan melancarkan operasi pencarian di daerah tersebut.

Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi insiden itu mirip dengan serangan sebelumnya oleh kelompok separatis etnis Baloch yang bersenjata pada konvoi di jalan raya yang sama.

Pada April tahun lalu, setidaknya 14 orang tewas ketika orang-orang bersenjata menyerang kendaraan mereka di daerah yang sama dengan serangan Kamis.

Serangan itu diklaim oleh Baloch Raaji Aajoi Sangar (BRAS), aliansi kelompok separatis etnis Baloch bersenjata yang menuntut kemerdekaan dari Pakistan.

BRAS dan sekutunya secara teratur melakukan serangan yang menargetkan pasukan keamanan dan warga sipil di provinsi Balochistan barat daya Pakistan, wilayah terbesar dan paling tertinggal di negara itu.

Pada Juli, sedikitnya delapan tentara tewas dan lima lainnya cedera ketika orang-orang bersenjata etnis Baloch menyerang konvoi pasukan keamanan di daerah Panjgur, sekitar 160km (99 mil) utara lokasi serangan Kamis.

Dalam perkembangan terpisah, setidaknya enam tentara Pakistan tewas dalam serangan alat peledak rakitan terhadap konvoi kendaraan mereka di dekat kota barat laut Razmak, di distrik Waziristan Utara, Kamis, kata militer Pakistan dalam sebuah pernyataan singkat.

Militer tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang serangan itu.

Baca Juga: Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya

Kekerasan di distrik barat laut Waziristan Utara dan Waziristan Selatan, yang pernah menjadi rumah bagi Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), telah meningkat tahun ini, dengan serangkaian serangan senjata dan pemboman yang menargetkan pasukan keamanan.

Daerah itu dulunya diperintah oleh TTP dan sekutunya, serta kelompok bersenjata lokal, tetapi operasi militer skala besar Pakistan yang diluncurkan pada tahun 2014 menewaskan ribuan pejuang dan memindahkan kepemimpinan dan struktur komando TTP ke negara tetangga Afghanistan.

Sejak itu, militer telah bergerak untuk mengambil kendali distrik, dengan parlemen Pakistan mengesahkan undang-undang penting pada tahun 2018 untuk menggabungkan "distrik kesukuan" sebelumnya dengan arus utama konstitusional dan administratif negara.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...