Anies Menetapkan RPP Hukum Ketenagakerjaan Untuk Mencegah Protes Siswa Terkait UU Cipta Kerja

Selasa, 27 Oktober 2020 | 11:53 WIB
Anies Menetapkan RPP Hukum Ketenagakerjaan Untuk Mencegah Protes Siswa Terkait UU Cipta Kerja Anies Menetapkan RPP Hukum Ketenagakerjaan Untuk Mencegah Protes Siswa Terkait UU Cipta Kerja

RIAU24.COM -  Pejabat tinggi di Jakarta telah meminta sekolah dan guru untuk memberikan kursus tambahan kepada siswa untuk mencegah mereka mengikuti protes terhadap Undang-Undang Cipta Kerja yang kontroversial.

Kapolres Jakarta Insp. Jenderal Nana Sudjana, Komandan Militer Jakarta Mayjen Dudung Abdurachman dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan mengadakan rapat bersama pada hari Senin untuk membahas solusi yang akan menghentikan partisipasi mahasiswa dalam protes mendatang yang diperkirakan berlangsung pada hari Rabu dan Minggu.

“Kami berupaya mencari solusi agar mahasiswa tidak dimanfaatkan oleh kelompok antidevelopment yang mempromosikan kekerasan,” kata Nana, Senin, seperti dikutip Tempo.co.

Baca Juga: Kurma Merah Tumbuh Subur di Palestina, Netizen: Bumi yang Diberkahi

Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Barat, serta beberapa kepala sekolah yang berada di wilayah Jabodetabek, turut hadir dalam pertemuan tersebut, di mana mereka disuruh memberi tugas tambahan kepada siswanya selama aksi protes yang direncanakan, jelas Nana.

“Kami juga menyarankan kegiatan pengembangan karakter lainnya seperti ekstrakurikuler yang menyoroti pendidikan Pancasila dan proyek positif lainnya,” tambahnya.

Siswa SMP, SMK, dan SMA termasuk di antara mereka yang ditangkap selama protes kacau terhadap undang-undang ketenagakerjaan yang terjadi di ibu kota pada 8, 13 dan 20 Oktober. Nana mengatakan polisi Jakarta telah menangkap 2.667 orang yang diduga terlibat kerusuhan selama tiga tahun. protes, 70 persen di antaranya adalah pelajar.

Polisi telah menetapkan 143 orang sebagai tersangka, dan 67 dari para tersangka tersebut saat ini ditahan. “Tiga puluh satu dari 67 tersangka yang ditahan adalah pelajar,” tambah Nana.

Baca Juga: AS Ultimatum China Agar Tak Gunakan Kekuatan Militer terhadap Taiwan

Gubernur Anies mengatakan, pihaknya akan menerbitkan Rencana Pembelajaran Kelas (RPP) sebagai pedoman bagi guru untuk memberikan pelajaran bagi siswa SMP, SMK, dan SMA. Dia mengatakan pelajaran tersebut akan menumbuhkan pemikiran kritis siswa tentang masalah kontemporer di negara ini melalui diskusi kelas, bukan protes jalanan.

“RPP ini akan memberikan pedoman pengajaran bagi guru untuk mengajak siswanya berdiskusi secara terstruktur. Kami ingin anak-anak kami di sekolah memanfaatkan situasi kekinian sebagai topik pembelajaran, ”kata Anies, Senin.

RPP terdiri dari pedoman pengajaran yang mencakup topik, tujuan pembelajaran, sumber materi dan metode evaluasi. Anies mengatakan RPP tersebut tidak terbatas di Jakarta karena bisa juga digunakan oleh guru secara nasional.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...