Inilah 12 Kebiasaan yang Menunjukkan Seseorang yang Dibesarkan Dalam Keluarga Miskin

Sabtu, 09 Januari 2021 | 08:20 WIB
Foto : Brightside Foto : Brightside

RIAU24.COM -  Sayangnya, tidak semua orang bisa menyebut masa kecilnya bahagia. Beberapa dari mereka memiliki masalah dengan keluarga mereka, dengan teman sebaya atau dengan uang. Dan bahkan jika orang tua mereka mengalami kesulitan keuangan, kenangan saat-saat ini tetap bersama banyak orang selamanya.

Seperti dilansir dari Bright Side, kami mencoba mencari tahu kebiasaan mana, disadari atau tidak, yang mengungkapkan bahwa seseorang dibesarkan dalam keluarga miskin. Dan ternyata kita juga punya beberapa kebiasaan ini.

Baca Juga: Chapter 54 Bocor, Sasuke Uchiha Tunaikan Sumpahnya, Boruto Dibakar Pakai Amaterasu

Khawatir tentang makanan
Kekhawatiran yang terus menerus tentang makanan dan gizi adalah salah satu penanda khas yang menunjukkan bahwa sebuah keluarga dulu memiliki masalah dengan uang. Akibatnya, orang-orang yang dibesarkan dalam keluarga ini mungkin harus menghadapi kelebihan berat badan, mungkin pada akhirnya membuang makanan, dan mungkin masih makan dengan buruk.

Saya masih merasa cemas ketika tamu datang dan makan makanan saya. Tapi aku menyimpannya untuk diriku sendiri, jadi aku tidak terlihat gila.
Saya tidak bisa makan semua yang saya miliki di piring saya. Dan jika ada banyak sisa makanan, saya akan makan hal yang sama untuk makan siang selama 4 hari ke depan sampai semuanya membusuk atau hilang. Kami tidak pernah memiliki banyak makanan selama masa pertumbuhan dan sekarang, saya merasa tidak mungkin membuang-buang makanan.
Menyimpan bagian makanan yang lezat untuk nanti. Bahkan jika mereka berada di piring yang sama, bahan yang paling tidak enak dimakan lebih dulu, dan yang paling enak disimpan untuk memperpanjang kenikmatan. Piring kosong dengan hanya goulash daging sapi, misalnya, sudah biasa. Saya bahkan tidak memperhatikan bagaimana itu terjadi.

Tidak membeli apa pun yang "ekstra"
Orang yang dibesarkan di keluarga miskin sering kali mengalami banyak tekanan saat melakukan pembelian yang tidak terkait langsung dengan kelangsungan hidup. Seringkali, ini adalah orang-orang yang menggunakan aturan "belanja tertunda", yang karenanya Anda harus menunggu beberapa hari sebelum membeli barang penting.

Toko tempat saya bekerja menjual satu set - TV dan konsol game. Harganya sangat masuk akal, saya tidak punya hutang, dan ada cukup uang di rekening bank saya. Selain itu, saya dan pacar saya akan tinggal bersama, tetapi kami tidak memiliki TV. Secara umum, itu adalah pembelian yang relevan. Saya hampir muntah ketika tiba waktunya untuk membayar. Seorang teman harus meyakinkan saya bahwa itu bagus, tetapi saya merasa sakit secara fisik selama beberapa jam.

Bekerja untuk setiap rupiah
Ketakutan irasional akan kehilangan pekerjaan adalah tipikal orang yang memahami sejak kecil bahwa Anda tidak dapat bertahan hidup tanpa penghasilan yang stabil, tidak peduli seberapa kecil itu.

Max bekerja di perusahaan besar sebagai perusahaan pengiriman barang. Gaji tahunan resminya adalah USD 12.000 dan sisa uangnya hanya diberikan langsung kepadanya (artinya dia sebagian besar dibayar di bawah meja). Suatu kali, dia sakit. Dia praktis tidak menerima cuti sakit. Dia akhirnya harus mengambil pinjaman gaji, jadi dia punya lebih banyak hutang. Dia pulih dan terus bekerja. Dan sekarang, dia mengatakan bahwa apa yang terjadi baik-baik saja, karena dia bekerja untuk perusahaan besar dan USD 40.000 yang dia hasilkan tidak diberikan kepada orang lain. Dan dia melakukan ini tanpa jaring pengaman atau jaminan bahwa dia akan mendapatkan pekerjaan ini di masa depan.

Berpegang pada hal-hal yang menjadi milik Anda
Beberapa kebiasaan yang menunjukkan masa kecil yang buruk dapat dengan mudah dilihat oleh orang kaya dan profesional penjualan. Cara Anda bergerak, berbicara, memberi isyarat, makan, dan bahkan memegang secangkir kopi bisa memberi tahu banyak tentang hidup Anda.

"Pernah saya dan 3 teman saya menyewa sebuah rumah. Nyonya rumah kami adalah seorang aktris yang cukup terkenal di negara itu, dan suatu malam, wawancara dengannya ditayangkan di TV. Kami membuat coklat, duduk di sofa, dan mulai menonton. Pada titik tertentu, mereka berbicara tentang hal-hal kecil yang penting untuk menyesuaikan diri dengan sebuah peran. Kemudian aktris tersebut meminta pewawancara untuk minum kopi dan kemudian berkata, “Kamu jelas tumbuh dalam keluarga kaya, karena kamu menyimpan cangkir dengan minuman itu darimu. Mereka yang miskin tahu bahwa mereka tidak punya apa-apa lagi, jadi mereka memeras cangkir itu dengan seluruh tangan mereka. " Teman-teman saya melihat saya, memegang secangkir coklat dengan kedua tangan, dan saya melihat ke bawah dan berkata, “Itu benar. Kami sangat miskin. ”

Berharap keajaiban
Orang-orang yang tidak pernah memiliki masalah dengan uang memperlakukan perjudian dan lotere sebagai hiburan biasa. Tentu saja, mereka juga senang dengan kemenangan dan frustrasi dengan kegagalan. Tetapi hanya mereka yang benar-benar membutuhkan yang memahami perbedaan antara nafsu dan harapan akan keajaiban.

Saya dulu tunawisma, dan sekarang, saya punya rumah sendiri dan gaji saya lebih dari dua kali lipat gaji rata-rata. Tetapi terlepas dari kenyataan bahwa saya memiliki gelar di bidang ekonomi dan saya tahu itu sangat tidak rasional, saya masih bermain lotre.

Melakukan semuanya sendiri
Anda dapat mengidentifikasi seseorang yang tumbuh dalam kemiskinan dengan berapa banyak hal berbeda yang dapat mereka lakukan sendiri. Mengganti kunci, memperbaiki keran yang bocor, memasang ubin, melakukan perbaikan, memotong rambut sendiri di depan cermin. Dan bahkan jika hal-hal tidak buruk dalam kehidupan mereka saat ini, kebiasaan ini tidak akan pergi kemana-mana.

Saya pindah dengan istri saya. Suatu kali, saya bertanya di mana jarum dan benangnya. Dia membalas saya:
- Kenapa kamu bertanya?
Saya: Saya perlu memperbaiki kaus kaki saya.
Dia: Buang dan jangan mempermalukan dirimu sendiri!


Dia dibesarkan di keluarga kaya. Saya bahkan tidak tahu bagaimana cara memberi tahu dia bahwa sepatu juga bisa diperbaiki.
Ketika saya masih kecil, kami sangat miskin, jadi orang tua saya tidak punya uang untuk membawa saya ke penata rambut untuk dirapikan. Tugas ini dilakukan oleh ayah saya. Di sekolah, saya sangat malu tentang itu. Dan sekarang, saya mengerti betapa bodohnya saya, karena tidak semua anak perempuan dapat membanggakan bahwa ayah mereka pandai menggunakan mesin jahit, tahu cara menjahit sepatu, memotong, mewarnai, membangun, mengganti pipa ledeng, memasak ... Saya bangga padanya.

Tidak membuang apa pun
Orang yang tahu nilai uang jarang membuang barang dan mencoba memperpanjang hidup mereka dengan segala cara yang mungkin. Jika pakaian mereka sudah tidak layak pakai lagi di luar rumah, mereka bisa diubah menjadi pakaian rumah. Dan kemudian Anda bisa memakainya di rumah pedesaan Anda. Kemudian Anda bisa memotongnya menjadi kain lap debu. Dan lap debu bisa digunakan dan dicuci sampai berubah menjadi benang.

Saya memperbaiki barang-barang daripada membuangnya. Saat ini, saya tidak dapat menggeser ke kiri pada ponsel saya, dan terkadang, ponsel mati tanpa alasan, tetapi saya masih dapat menggunakannya untuk melakukan panggilan, bukan?
Saya mengencerkan sisa sampo dan shower gel dengan air sampai hanya air yang tersisa di botol. Saya hanya tidak bisa memaksa diri untuk membuang sampo ketika ada sesuatu di bagian bawah.

Membuang-buang waktu, bukan uang
Salah satu ciri paling khas dari kemiskinan adalah berpikir bahwa uang lebih berharga daripada waktu. Akibatnya, orang-orang membeku di halte bus alih-alih menelepon taksi, menghabiskan berjam-jam mencari produk murah, promosi, dan diskon, dan menghabiskan seluruh akhir pekan di dapur mencoba menghemat uang.

Ketika saya membeli furnitur untuk apartemen saya, saya menderita karena perbedaan $ 20. Tampak seperti ini, "Saya lebih suka kursi ini, tapi harganya $ 20 lebih mahal." Saya menghabiskan waktu berminggu-minggu mencoba memilih antara kursi seharga $ 430 dan kursi seharga $ 450.

Panik saat berada di kasir
Kehidupan seseorang yang dibesarkan dalam kemiskinan penuh dengan kecemasan dan ketakutan. Salah satu penyebab stres yang paling umum adalah membayar pembelian di supermarket. Sekalipun ada keyakinan penuh bahwa ada lebih dari cukup uang di rekening bank mereka, tidak semua orang berhasil menyingkirkan ketakutan irasional bahwa transaksi dapat ditolak.

Meskipun saya tahu pasti bahwa saya punya cukup uang, saya tetap menahan napas sampai saya melihat di terminal bahwa transaksi telah disetujui.

Baca Juga: Bocor Cover Boruto Chapter 54, Penuh Warna Kuning dan Berjudul Brothers

Membayar dengan mencicil
Ketakutan akan masa depan mengarah pada fakta bahwa orang, bahkan jika mereka memiliki kesempatan untuk membayar seluruh jumlah sekaligus, lebih memilih untuk memilih rencana cicilan atau pinjaman. Dan bahkan jika mereka akhirnya menghabiskan lebih banyak uang, jumlah yang dibagi menjadi beberapa bagian tampak tidak terlalu menakutkan bagi mereka daripada harga penuh produk atau layanan.

Tidak dapat membayar penuh untuk sesuatu. Misalkan biaya asuransi mobil saya $ 1.200 setahun dan saya memilih opsi paket cicilan. Pada akhirnya, saya akan mengeluarkan biaya tambahan $ 180, meskipun saya dapat dengan mudah membayar $ 1.200 segera.

Tidak pergi ke dokter
Sebagaimana halnya dengan waktu, masyarakat yang hidup dalam kemiskinan merasa bahwa kesehatan mereka adalah sumber daya yang kurang berharga daripada uang. Mereka sering memiliki masalah gigi, karena secara psikologis mereka tidak mampu mengeluarkan “begitu banyak uang” untuk dokter gigi, dan rasa ngeri pergi ke dokter gigi gratis telah menghantui mereka sejak masa kanak-kanak.

Tahun lalu ketika saya pertama kali memulai pekerjaan baru, saya jatuh sakit, tetapi saya terus bekerja karena saya tidak pernah berada dalam situasi di mana saya tidak boleh bolos kerja dan tidak khawatir dipecat atau membayar tagihan. Dan semua orang berkata, “Mengapa kamu di sini? Pergi ke dokter dan pulang. ” Saya menyadari bahwa saya benar-benar bisa melakukannya, dan saya mulai menangis. Saya tidak pernah merasa lebih kaya dalam hidup saya.

Merasa takut
Mengharapkan agenda tersembunyi dalam situasi apapun, selalu waspada, dan tidak mempercayai siapapun adalah kebiasaan itu  dibentuk oleh masa lalu yang buruk. Ini juga termasuk ketidakmampuan mutlak untuk menerima hadiah, terutama yang mahal.

Saya takut akan ketukan tak terduga di pintu, panggilan dari nomor tak dikenal, dan tidak pernah membuka kotak surat saya di depan orang lain. Belum lama juga saya keluar dari hutang, dan ini tidak cukup waktu untuk menghilangkan rasa takut saya. Saya benci menerima hadiah karena, sebagai seorang anak, saya tidak memiliki kesempatan untuk memberikan sesuatu yang nilainya sama, dan saya merasa tidak enak karenanya. Saya dan saudara perempuan saya masih belum dewasa, jadi kami menganggap ulang tahun dan Tahun Baru tidak ada.

Beritahu kami, dengan tanda-tanda apa Anda secara jelas memahami bahwa seseorang telah melalui masa-masa sulit?

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...