Meski Dikecam, Mahkamah Agung India Memilih Untuk Tetap Menerapkan Undang-undang Pertanian yang Baru

Selasa, 12 Januari 2021 | 19:57 WIB
Foto : HalloIndo Foto : HalloIndo

RIAU24.COM -  Mahkamah Agung India telah menghentikan penerapan tiga undang-undang pertanian baru yang ditentang keras oleh para petani, yang telah mengadakan protes besar-besaran di pinggiran ibu kota India selama lebih dari sebulan.

Pengadilan akan membentuk komite untuk mendengarkan keluhan petani terhadap hukum, Ketua Hakim Sharad Arvind Bobde mengatakan dalam sidang pada hari Selasa.

"Kami mempertahankan tiga undang-undang pertanian sampai pesanan lebih lanjut," kata Bobde.

Baca Juga: Sempat Menolak, Minggu Depan Israel Akan Mulai Vaksinasi Tahanan Palestina

"Kami memiliki kekuatan untuk membuat komite dan komite dapat memberikan laporan kepada kami," katanya, memerintahkan penahanan untuk jangka waktu yang dirahasiakan sesuai undang-undang yang disahkan pada bulan September. "Kami akan melindungi petani."

Tidak ada rincian lebih lanjut.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah mengesampingkan pencabutan undang-undang tersebut meskipun ada protes luas dari petani dan kelompok pekerja lain di seluruh negeri. Pemerintah Modi mengatakan undang-undang tersebut bertujuan untuk memodernisasi sistem pertanian kuno, yang menderita pemborosan besar-besaran dan kemacetan dalam rantai pasokan.

Tetapi para pemimpin pertanian mengatakan undang-undang tersebut merupakan upaya untuk mengikis harga dukungan minimum yang telah lama ada untuk tanaman mereka, dan akan memungkinkan beberapa perusahaan untuk mengontrol sektor pertanian negara yang luas.

Meski dalam kondisi beku, ribuan petani telah berkemah di pinggiran New Delhi sejak akhir November.

Setidaknya delapan putaran perundingan antara pemerintah dan kelompok tani tak mampu memecah kebuntuan. Kedua belah pihak akan bertemu pada Jumat depan.

Baca Juga: AS Memberi Sanksi Kepada Kementerian Kuba Atas Dugaan Pelanggaran Hak Asasi Manusia

“Saya tidak menganggap perintah Mahkamah Agung sebagai kemenangan, tapi setidaknya itu langkah yang baik. Setelah perintah pengadilan, pemerintah yang bersikeras akan mundur, ”Paramjeet Singh dari Persatuan Bharatiya Kisan (Serikat Petani India atau BKU) mengatakan kepada Al Jazeera di perbatasan Singhu di luar New Delhi.

Dia mengatakan para pemimpin serikat petani akan bertemu pada Selasa malam dan akan memutuskan jalan protes mereka di masa depan. Mahavir Singh dari All India Kisan Sabha mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serikat akan membatalkan protes hanya jika undang-undang dicabut.

“Tuntutan sederhana kami adalah mencabut hukum. Kecuali jika undang-undang itu dicabut, kami akan melanjutkan protes kami, ”katanya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...