Update : Dalam Satu Hari 4.327 Kematian Akibat COVID-19 Terjadi,AS Menetapkan Rekor Tersuram

Kamis, 14 Januari 2021 | 09:28 WIB
Foto : Arahmahnews Foto : Arahmahnews
<p>RIAU24.COM -  Jumlah kematian harian COVID-19 di Amerika Serikat mencapai rekor 4.327 pada hari Selasa, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins, ketika pemerintahan Trump bergerak untuk mempercepat peluncuran vaksinasi di seluruh negeri. Jumlah kematian harian AS pertama kali melampaui 4.000 pada 8 Januari, di tengah peningkatan yang nyata setelah musim liburan yang menyaksikan perjalanan luas.

Dengan total 382.624 kematian, AS memiliki jumlah korban tertinggi di dunia dan juga telah melaporkan jumlah infeksi tertinggi, dengan 22.959.610 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, menurut Johns Hopkins. Dalam upaya untuk mempercepat distribusi dan administrasi vaksin, administrasi Trump pada hari Selasa merilis sisa dosis yang telah disimpannya dan merekomendasikan negara bagian untuk segera membuka inokulasi untuk mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

Pejabat kesehatan federal dan negara bagian telah bergegas dalam beberapa hari terakhir untuk meningkatkan program vaksinasi yang telah memberikan suntikan hanya kepada 9,3 juta orang Amerika karena infeksi virus korona tetap pada rekor tertinggi di banyak negara bagian AS hampir dua minggu memasuki tahun baru.

Baca Juga: Anggota DPR AS Ini Ancam Akan Makzulkan Biden di Hari Pertama Jadi Presiden

Banyak negara bagian AS yang memiliki aturan ketat untuk memberi suntikan kepada petugas kesehatan dan penghuni panti jompo terlebih dahulu, memberi tahu "pekerja non-esensial" bahwa mereka mungkin menunggu berbulan-bulan untuk mendapatkan giliran.

“Kami telah mendistribusikan lebih banyak vaksin daripada petugas kesehatan dan orang-orang di panti jompo,” Sekretaris Layanan Kemanusiaan dan Kesehatan AS Alex Azar mengatakan kepada ABC News.

“Kita harus mendapatkan lebih banyak saluran administrasi.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang melacak distribusi pada hari Rabu menunjukkan bahwa 10.278.462 dosis jab telah diberikan pada hari Rabu, dari total 29.380.125 dosis yang didistribusikan. AS telah menetapkan tujuan untuk memberikan 20 juta vaksin sebelum akhir tahun 2020.

Azar mengatakan administrasi keluar, yang telah menyimpan dosis sebagai cadangan untuk memastikan bahwa semua yang mendapat suntikan pertama menerima suntikan kedua sesuai jadwal, sekarang cukup percaya diri dalam rantai pasokan untuk melepaskan persediaan itu.

Pekan lalu, juru bicara Presiden terpilih Joe Biden, yang menjabat pada 20 Januari, mengatakan pemerintahan yang akan datang akan merilis lebih banyak dosis yang dicadangkan. Tim Biden membuat pengumuman tersebut setelah delapan gubernur negara bagian Demokrat menulis surat kepada pemerintahan Trump yang mendesaknya untuk merilis lebih banyak vaksin yang dipesan.

Laju vaksinasi telah meningkat menjadi 700.000 sehari secara nasional dan diharapkan mencapai satu juta sehari dalam 10 hari, kata para pejabat.

"Michigan dan negara bagian di seluruh negeri tetap siap untuk mendapatkan lebih banyak senjata, itulah mengapa keputusan Administrasi Trump untuk mengabulkan permintaan kami dan melepaskan jutaan dosis vaksin sangat penting," kata Gubernur Michigan Gretchen Whitmer dalam sebuah pernyataan.

Whitmer, yang mendukung usia vaksinasi yang lebih rendah, sedang meminta izin dari pemerintah AS untuk membeli 100.000 dosis vaksin langsung dari produsen Pfizer. Di tengah kritik yang meningkat atas peluncuran vaksin di negara bagian New York, Gubernur Andrew Cuomo mengumumkan pekan lalu bahwa New York akan memungkinkan masyarakat yang lebih luas untuk diinokulasi, termasuk siapa pun yang berusia 75 tahun atau lebih, guru dan responden pertama.

Cuomo mengatakan pada hari Selasa bahwa vaksinasi akan diperluas untuk orang yang berusia 65 tahun ke atas dan orang yang lebih muda dengan gangguan kekebalan.

"Saya tidak ingin warga New York berpikir bahwa kami tidak melakukan semua yang kami bisa untuk membuat mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin, karena saya ingin membuat orang-orang di New York setenang kami dapat membuat orang-orang di masa-masa cemas ini", kata Cuomo dalam telepon konferensi hari Selasa dengan wartawan.

California, negara bagian terpadat di negara itu, dengan sekitar 40 juta penduduk, telah muncul sebagai episentrum pandemi AS terkemuka meskipun menerapkan kembali beberapa pembatasan paling ketat pada pertemuan sosial dan aktivitas bisnis.
Kematian terkait COVID, yang dianggap sebagai "indikator tertinggal" dalam lintasan pandemi, terus meningkat di California, melewati tonggak sejarah yang suram sebanyak 30.000 hingga hari Selasa, kantor berita Reuters melaporkan.

Dr Mark Ghaly, Sekretaris Layanan Kemanusiaan dan Kesehatan California, mengatakan ada beberapa tren yang menggembirakan dalam pengarahan online dengan wartawan. Jumlah pasien virus korona yang baru dirawat di seluruh negara bagian telah menurun menjadi 2.500 penerimaan setiap 24 jam selama dua hari terakhir, turun dari 3.500 pada hari-hari sebelumnya, kata Ghaly.

Dia menyebutnya "sinyal terbesar bagi saya bahwa segala sesuatunya mulai mendatar dan berpotensi membaik".

Baca Juga: Gitaris New York Dolls Sylvain Sylvain Meninggal di Usia 69 Tahun Setelah Gagal Melawan Kanker

Ghaly mengutip beberapa tren menjanjikan lainnya, termasuk perlambatan dalam jumlah kasus harian yang dikonfirmasi - 36.487 dilaporkan pada hari Selasa, turun dari rata-rata mingguan 42.000 kasus sehari - dan tingkat tes diagnostik yang kembali positif.

Selain itu, peningkatan lima persen pada pasien COVID di rumah sakit selama 14 hari terakhir menandai tingkat peningkatan terendah dalam lebih dari dua bulan, kata Ghaly.

Dia mengakui bahwa pejabat kesehatan "benar-benar" khawatir tentang penyebaran varian virus korona yang lebih menular yang muncul di Inggris dan telah terdeteksi di AS dan negara lain.

California telah mengonfirmasi 38 kasus yang disebut varian Inggris sejak otoritas medis negara bagian pertama kali mendeteksinya di San Diego County pada 30 Desember. Ghaly mengatakan gelombang kasus terbaru, meski tampaknya tidak separah yang diantisipasi, belum mencapai puncaknya karena mereka yang terinfeksi selama liburan akhir tahun pada akhirnya dapat dirawat di rumah sakit, sehingga penting bagi warga California untuk tetap waspada sampai vaksin tersedia secara luas.

"Jika Anda memberikan COVID satu inci, itu akan memakan waktu satu mil", kata Ghaly.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...