Pemimpin Sekte Korea Selatan Dibebaskan Atas Lonjakan Kasus COVID

Kamis, 14 Januari 2021 | 09:43 WIB
Foto : Kompas.com Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Pemimpin tua dari sekte agama rahasia di pusat wabah awal virus korona di Korea Selatan telah dinyatakan tidak bersalah karena menghalangi upaya pencegahan virus pemerintah. Tetapi pengadilan distrik memutuskan pada hari Rabu bahwa Lee Man-hee bersalah karena menggelapkan miliaran won dari organisasinya dan diberi hukuman penjara yang ditangguhkan.

Gereja Shincheonji Yesus, yang sering dikutuk sebagai aliran sesat, menjadi pusat kontroversi besar awal tahun lalu ketika terungkap bahwa gereja tersebut menyumbang lebih dari setengah kasus virus corona di Korea Selatan.

Pada saat itu, negara itu mengalami salah satu wabah awal penyakit terburuk di luar China. Ini kemudian membawa virus di bawah kendali dengan pengujian luas dan pelacakan kontak dan tindakan karantina yang ketat.

Baca Juga: Suami Asal Malaysia Ini Kejutkan Istri Dengan Berikan Hadiah Rantai Emas yang Disembunyikan di Dalam Perut Ikan

Pemimpin Shincheonji Lee, 89, ditahan pada Agustus dan dituduh memberikan catatan yang tidak akurat kepada otoritas kesehatan tentang pertemuan gereja dan daftar anggotanya yang salah.

Jaksa bulan lalu meminta hukuman penjara lima tahun.

Namun Pengadilan Distrik Suwon membebaskannya dari pelanggaran hukum pengendalian penyakit menular. Lee meminta maaf pada bulan Maret atas penyebaran penyakit itu, dua kali berlutut di depan wartawan, kepalanya ke lantai.

“Meski tidak disengaja, banyak orang yang tertular,” katanya saat itu.

"Saya mencari pengampunan dari orang-orang."

Gereja juga telah meminta maaf, sementara lebih dari 3.500 anggotanya yang selamat dari virus menyumbangkan plasma darah untuk membantu penelitian pengobatan.

Lee, yang ditangkap pada Agustus, dihukum atas tuduhan terpisah menggelapkan lebih dari 5,7 miliar won Korea ($ 5,2 juta) dari Shincheonji dan mengajukan aplikasi palsu untuk mengadakan acara keagamaan di fasilitas olahraga umum.

Dia diberi hukuman penjara tiga tahun ditangguhkan.

Baca Juga: Anak-anak Tanpa Kewarganegaraan di Kuala Lumpur Kelaparan Setelah Sang Ibu Dideportasi ke Indonesia

Para peneliti mengatakan sekte tersebut menyatakan bahwa Lee telah mengenakan jubah Yesus Kristus dan akan membawa 144.000 orang bersamanya ke surga pada hari penghakiman.

Pada bulan Februari, lebih dari 1,4 juta orang menandatangani petisi di situs web kantor kepresidenan Korea Selatan yang menuntut pembubarannya.

Shincheonji diketahui memiliki sekitar 200.000 pengikut dan telah mengklaim anggotanya menghadapi stigma sosial dan diskriminasi jika kepercayaan mereka diketahui publik, menghalangi beberapa orang untuk menanggapi pertanyaan resmi.

Dalam beberapa pekan terakhir, Korea Selatan telah beberapa kali mencatat lebih dari 1.000 kasus baru setiap harinya - terendah menurut standar global, tetapi angka tertinggi hingga saat ini - mendorong pihak berwenang untuk meningkatkan pembatasan jarak sosial dan meningkatkan pengujian.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...