Ribuan Orang Mengungsi Saat Badai Dujuan Hantam Wilayah Filipina Selatan

Senin, 22 Februari 2021 | 10:19 WIB
Foto : Sinar Harapan Foto : Sinar Harapan

RIAU24.COM -  Lebih dari 5.000 orang telah melarikan diri ke tempat penampungan sementara di Filipina selatan saat badai tropis Dujuan membawa hujan lebat, menenggelamkan puluhan desa, kata badan manajemen dan pengurangan risiko bencana negara itu. Dua wilayah dilanda badai, termasuk pusat pertambangan nikel di negara itu, Caraga, dengan banjir yang merusak beberapa rumah dan jembatan di provinsi Surigao del Sur, menurut laporan awal badan tersebut.

Dilansir dari Aljazeera, Badai Tropis Dujuan membawa angin maksimum hingga 65 kilometer per jam (40 mil per jam) dan hembusan hingga 80km / jam (50mph) saat bergerak ke barat laut di atas Filipina selatan, kata biro cuaca.

Baca Juga: Kilang Texas Dibuka Kembali Setelah Alami Deep Freeze, Harga Minyak Mentah Naik, Tertinggi Sejak Tahun 2019

Listrik diputus di beberapa kota sebagai tindakan pengamanan, kata Alexander Pimentel, gubernur provinsi Surigao del Sur. Lebih dari 18.000 orang dievakuasi terlebih dahulu di provinsi itu, menurut insinyur provinsi. Cuaca buruk juga mendorong pembatalan setidaknya 36 penerbangan domestik.

Laut yang ganas menyebabkan petugas penjaga pantai menunda perjalanan feri, menyebabkan lebih dari 2.000 penumpang terdampar di berbagai pelabuhan di Filipina timur. Kepulauan Asia Tenggara mengalami sekitar 20 badai tropis setiap tahun. Topan terkuat yang melanda negara itu adalah Topan Haiyan, yang menewaskan lebih dari 6.300 orang dan membuat lebih dari empat juta orang mengungsi pada November 2013.

Topan tropis Dujuan, yang secara lokal dikenal sebagai Auring, diperkirakan oleh biro cuaca Filipina akan mendarat pada Minggu malam di daerah Dinagat-Homonhon-Leyte, sekitar 600 hingga 700 kilometer (373 hingga 435 mil) selatan Manila.

Baca Juga: Dua Tewas dan Ratusan Orang Ditangkap Dalam Kekerasan Pasca Pemilihan di Niger

Dikutip dari Bloomberg, badai yang pertama melanda Filipina tahun ini, bergerak dengan kecepatan 15 kilometer per jam dan kecepatan angin maksimum 65 km / jam dan hembusan hingga 80 km / jam. Lebih dari 11.000 orang telah meninggalkan rumah mereka di beberapa kota di provinsi Surigao del Norte dan Surigao del Sur serta di negara tetangga Davao de Oro, menurut pejabat dari badan bencana setempat.

Rata-rata 20 topan melewati Filipina setiap tahun, yang mempersulit upaya penahanan virus corona, saat ribuan orang mengungsi.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...