Trauma dan Kemarahan Wanita Tigray Saat Menceritakan Kejahatan Pasukan Eritrea, Diperkosa Oleh Belasan Pria Selama Berjam-Jam

Selasa, 02 Maret 2021 | 10:49 WIB
Foto : KlikAnggaran Foto : KlikAnggaran

RIAU24.COM -  4 Desember adalah tanggal yang membuat Mona Lisa Abraha ketakutan. Saat itulah, kata wanita berusia 18 tahun itu, tentara Eritrea memasuki desanya di Tembin di wilayah Tigray yang diperangi Ethiopia.

“Mereka mencoba memperkosa saya dan saya dilempar ke tanah. Kemudian, salah satu tentara menembakkan peluru untuk menakut-nakuti saya, tetapi peluru tersebut mengenai tangan saya dan kemudian menembakkan peluru lain yang menembus lengan saya, ”kenang Abraha dari ranjang rumah sakit di pinggiran ibu kota Tigray, Mekelle.

“Saya berdarah selama berjam-jam. Lalu, tangan saya diamputasi, ”katanya, sebelum menangis.

Kisah Abraha adalah salah satu dari sedikit yang muncul dari konflik rahasia di Tigray, di mana komunikasi terputus selama berminggu-minggu dan akses media sangat dibatasi sebelum sedikit dikurangi baru-baru ini. Dilansir dari Al Jazeera yang kini mendapatkan akses yang langka dan mendengar dari para saksi dan korban yang menuduh mereka mengalami pelanggaran berat di tangan pasukan Eritrea.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Setelah ketegangan berbulan-bulan, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed pada awal November memerintahkan serangan udara dan darat di Tigray untuk menyingkirkan partai yang memerintah di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), menyusul serangan di kamp-kamp militer federal. TPLF, yang mendominasi politik Ethiopia selama beberapa dekade hingga Abiy berkuasa pada 2018, telah memimpin perang brutal 1998-2000 dengan Eritrea.

Para saksi, korban selamat dan penduduk mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasukan dari Eritrea melakukan kejahatan mengerikan setelah memasuki Tigray untuk mendukung militer Ethiopia melawan musuh lama mereka.

"Beberapa gadis dan saya berhasil meninggalkan desa, tetapi di jalan kami ditangkap oleh tentara Eritrea," kata Saba, seorang perempuan pengungsi dari Mai Kadra, kepada Al Jazeera. "Lebih dari 10 tentara secara bergiliran memperkosa kami."

"Suamiku terbunuh di desa," kata wanita lainnya dari Mai Kadra.

Desa Mai Kadra, di Tigray barat, tempat di mana diperkirakan 600 warga sipil tewas dalam pembantaian 9 November yang disalahkan pada kelompok pemuda Tigrayan, serta polisi dan milisi setempat.

Eritrea dan Ethiopia membantah bahwa pasukan Eritrea mengambil bagian dalam konflik yang diyakini telah menewaskan ribuan orang, membuat ratusan ribu orang mengungsi dan memicu kekurangan besar makanan, air dan obat-obatan. Saksi mata, bagaimanapun, memperkirakan bahwa tentara Eritrea berjumlah ribuan.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

Anggota tertinggi pemerintah sementara yang ditunjuk negara di Tigray juga mengakui keberadaan pasukan Eritrea dan melakukan penjarahan dan pembunuhan.

"TPLF menyerang tentara pemerintah federal di wilayah [Tigray], yang mengungkap lokasi mereka dan memimpin pasukan Eritrea untuk masuk," kata Mulu Nega, gubernur sementara wilayah Tigray, kepada Al Jazeera. Itu terjadi di luar keinginan kita.

Pekan lalu, Amnesty International mengatakan dalam sebuah laporan bahwa ratusan warga sipil dibantai oleh tentara Eritrea di kota Axum pada November, yang merupakan "serangkaian pelanggaran hak asasi manusia dan hukum humaniter".

Pembantaian itu dilakukan dengan cara "terkoordinasi dan sistematis" untuk "meneror penduduk agar tunduk" dan mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan, kata laporan itu. Temuannya didasarkan pada 41 wawancara dengan saksi dan korban pembantaian, semuanya etnis Tigrayans.

Jean-Baptiste Gallopin, penulis laporan tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera: "Pasukan Eritrea menyerukan [untuk] bala bantuan dan mulai menembak warga sipil di jalanan menggunakan senapan sniper dan senapan mesin."

Penduduk Axum yang dikutip dalam laporan Amnesty mengidentifikasi para pelaku sebagai tentara Eritrea, dengan mengatakan bahwa mereka sering naik truk dengan pelat nomor bertuliskan "Eritrea".

Saksi mata mengatakan sebagian besar mengenakan seragam dan sepatu yang mudah dibedakan dari tentara Ethiopia. Mereka mengatakan bahwa pasukan itu membedakan diri mereka sebagai orang Eritrea ketika mereka berbicara dalam dialek yang khas dengan kata-kata dan aksennya sendiri-sendiri.

Beberapa tentara memiliki tiga bekas luka di setiap kuil di dekat mata, mengidentifikasi diri mereka sebagai Beni-Amir, kelompok etnis yang mengangkangi Sudan dan Eritrea tetapi tidak ada di Ethiopia, kata laporan itu. Pemerintah Ethiopia telah mempertanyakan keakuratan sumber Amnesty, tetapi mengatakan penyelidikan akan diluncurkan. Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia yang ditunjuk negara juga mengatakan bahwa laporan Amnesty harus ditanggapi dengan serius dan penyelidikan awal menunjukkan bahwa tentara Eritrea telah membunuh sejumlah warga sipil yang tidak diketahui di Axum.

Namun, Menteri Informasi Eritrea Yemane Meskel menolak "tuduhan tidak masuk akal" Amnesty.

Abiy, yang pada 2019 memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian setelah memulihkan hubungan dengan Eritrea setelah perang 1998-2000, menyatakan kemenangan melawan TPLF pada 28 November setelah pasukan federal memasuki Mekelle. Namun, para pemimpin TPLF telah berjanji untuk terus bertempur dan bentrokan terus berlanjut di wilayah tersebut, menghambat upaya untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan.

Bulan lalu, Amerika Serikat mengatakan semua tentara dari Eritrea harus meninggalkan wilayah Tigray "segera". Sementara itu, warga Mekelle yang berbicara dengan Al Jazeera menuntut pasukan Eritrea meninggalkan negara itu.

“Mengapa semua ini terjadi? Pasukan Eritrea melakukan kejahatan berat. Kami ingin setiap orang yang melakukan kejahatan ini diadili dan ingin pasukan asing meninggalkan tanah air kami, ”kata Loul Malas, seorang pedagang.

Kibrom Zaro, seorang insinyur, menambahkan: “Infrastruktur kami hancur dan layanan dasar tidak ada. Tidak ada keamanan dan kami ingin dunia mengetahui perjuangan kami. "

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...