Begini Cara Mengobati Anak yang Kehilangan Indra Penciuman Akibat COVID-19

Selasa, 13 April 2021 | 11:49 WIB
Foto : Mstar Foto : Mstar

RIAU24.COM -  Jeruk. Kayu putih. Lavender. Permen.

Dokter di Rumah Sakit Anak Colorado dan Rumah Sakit Anak Seattle di Amerika Serikat akan menggunakan aroma seperti ini untuk merawat anak-anak yang kehilangan indra penciuman karena Covid-19. Orang tua akan menghadiri klinik dan pulang dengan membawa satu set minyak esensial untuk anak mereka mengendus dua kali sehari selama tiga bulan.

Dokter akan memeriksa kemajuan mereka setiap bulan. Klinik Gangguan Bau di Rumah Sakit Anak Colorado telah disetujui untuk dibuka pada 10 Maret (2021). Sejauh ini, lima anak telah diskrining dan satu terdaftar.

Seattle Children’s berharap untuk membuka programnya pada musim semi ini (2021). Perawatan, yang dikenal sebagai "pelatihan penciuman", secara klinis terbukti efektif pada orang dewasa.

Baca Juga: Pasukan Israel Membunuh Pengunjuk Rasa Palestina di Tepi Barat

Namun, para dokter mengatakan, hampir tidak ada data tentang apakah metode ini akan berhasil pada anak-anak. Meskipun anak-anak jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan Covid-19 atau menderita akibatnya dibandingkan orang dewasa, jumlah pasien anak-anak terus bertambah.

Lebih banyak kasus berarti lebih banyak anak menunjukkan gejala yang masih ada yang dikenal sebagai "Covid panjang".

Di antara keluhan tersebut adalah hilangnya penciuman. Hubungan antara infeksi virus corona dan gangguan penciuman pada orang dewasa didokumentasikan dengan baik pada pasien dengan penyakit jangka pendek dan yang disebut long haulers.

Namun, para ilmuwan masih tidak yakin berapa banyak orang yang mengalami komplikasi ini atau bagaimana virus memicunya. Tim peneliti yang berbeda telah menemukan petunjuk yang dapat menjelaskan fenomena tersebut, termasuk peradangan dan gangguan pada struktur yang mendukung sel yang bertanggung jawab untuk fungsi penciuman.

Tetapi sedikit penelitian yang berfokus pada gangguan bau pada anak-anak, kata Dr John McClay, ahli bedah telinga, hidung dan tenggorokan (THT) anak di Frisco, Texas - apalagi yang disebabkan oleh Covid-19.

“Semuanya sangat baru,” kata komite pendidikan American Academy of Pediatrics di kursi otolaringologi.

Baca Juga: Tak Cuma Bantai Rakyat Palestina, Israel Juga Lecehkan Alquran, Kutip Surah Al Fiil Untuk Legitimasi Pemboman

Satu intervensi untuk orang dewasa yang kehilangan indra penciumannya - baik karena kelainan neurologis seperti Alzheimer, tumor yang menghalangi aliran udara hidung, atau sejumlah virus, termasuk virus SARS-CoV-2 - adalah pelatihan penciuman.

Biasanya bekerja seperti ini: Dokter menguji indra penciuman pasien untuk menetapkan garis dasar. Kemudian, orang dewasa diberi satu set minyak esensial dengan aroma tertentu dan petunjuk cara melatih hidung di rumah. Pasien biasanya mengendus setiap minyak dua kali sehari selama beberapa minggu hingga berbulan-bulan. Di akhir pelatihan, dokter menguji ulang mereka untuk mengukur apakah mereka telah membaik.

Dr Yolanda Holler-Managan, seorang ahli saraf anak dan asisten profesor pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg, mengatakan dia tidak mengerti mengapa metode ini tidak akan berhasil untuk anak-anak juga. Pada kedua kelompok usia, saraf penciuman dapat beregenerasi setiap enam hingga delapan minggu. Saat saraf pulih, pelatihan dapat membantu memperkuat indera penciuman.

“Ini seperti membantu otot menjadi lebih kuat lagi,” katanya.

Akhir musim semi lalu (2020), ketika dokter mulai menemukan masalah bau dan rasa pada orang dewasa dengan Covid-19, Dr Kenny Chan, spesialis THT pediatrik yang mengawasi klinik baru di Colorado, menyadari bahwa ini bisa menjadi masalah pada anak-anak juga.

Sementara itu, Kepala Bedah Otolaringologi Kepala dan Leher Rumah Sakit Anak Seattle, Dr Kathleen Sie menyadari masalah ini ketika dia menerima email dari seseorang di pusat perawatan darurat setempat. Setelah membaca pesan tersebut, Dr Sie menelepon Dr Chan untuk membicarakannya.

Percakapan itu berkembang menjadi ujung tombaknya di sebuah klinik pelatihan penciuman di fasilitasnya. Kedua dokter harus menghadapi tantangan yang mungkin ditimbulkan oleh "pelatihan penciuman" kepada anak-anak.

Sebagai permulaan, beberapa pasien muda mungkin tidak tahu bagaimana mengidentifikasi aroma tertentu yang digunakan dalam tes orang dewasa - rempah-rempah seperti cengkeh, misalnya - karena mereka terlalu muda untuk memiliki kerangka acuan, kata Dr McClay.

Sebagai solusinya, Dr Chan mengganti beberapa aroma untuk bau yang mungkin lebih mudah dikenali. Menemukan anak-anak yang mengalami gangguan penciuman juga sulit. Banyak penderita Covid-19 tidak menunjukkan gejala (tidak memiliki gejala), dan yang lain mungkin terlalu muda untuk mengungkapkan apa yang mereka alami atau mengenali apa yang mereka lewatkan.

Meskipun demikian, kata Dr McClay, manfaat potensial dari pengobatan sederhana lebih besar daripada biaya dan tantangan dalam menyiapkannya untuk anak-anak. “Tidak ada data di luar sana yang mengatakan bahwa ini melakukan apapun. Tetapi jika tidak ada yang peduli untuk melihat pertanyaan ini, maka pertanyaan ini tidak akan terselesaikan,” kata Dr Chan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...