Seorang Pria di China Tega Membunuh Seorang Pria Cacat, Dikremasi Untuk Menggantikan Mayat Orang Lain

Selasa, 13 April 2021 | 10:06 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Pengadilan Tiongkok telah menguatkan putusannya dalam menghukum mati seorang pria karena membunuh seorang pria cacat intelektual dengan maksud untuk menggunakan tubuhnya sebagai pengganti mayat lain.

Kasus "pertukaran tubuh" terjadi di Kota Lufeng, yang terletak di provinsi Guangdong.

Pelaku bermarga Huang telah menculik korban yang mengidap Down Syndrome pada 1 Maret 2017. Korban memungut sampah di pinggir jalan sesuai kebiasaan sehari-harinya setelah makan siang.

Baca Juga: Psikolog Tiongkok Serukan Perhatian lebih Terhadap Kesehatan Mental Siswa Pasca Insiden Bunuh Diri di Sekolah

Ketika pria berusia 40 tahun itu tidak pulang ke rumah pada waktu makan malam, keluarganya yang khawatir menghubungi polisi. Pembunuhnya baru ditangkap 2,5 tahun kemudian.

Menurut Shandong Business Daily, hasil investigasi polisi dirilis pada November 2019.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa setelah mengelabui korban agar masuk ke dalam kendaraannya, Huang memaksa pria setinggi 150 cm itu untuk meminum botol minuman keras yang telah dibelinya.

Saat korban dalam keadaan mabuk dan dalam keadaan tidak sadarkan diri, Huang menggendongnya ke dalam peti mati yang telah disiapkannya dan menyegelnya. Dia melakukan pertukaran tubuh dengan pembeli dua hari kemudian.

Tidak jelas dari laporan apakah korban masih hidup saat itu.

Baca Juga: Saat Main TikTok ABG Ini Malah Diperkosa, Begini Ceritanya

Proses pengadilan mengungkapkan bahwa Huang, yang pekerjaannya melibatkan pengangkutan jenazah untuk dikremasi, telah dijanjikan komisi besar jika dia bisa menemukan jenazah untuk menggantikan almarhum.

Huang menceritakan bahwa dia telah ditawari 107.000 yuan (sekitar S $ 22.000) dari seorang pria kaya yang kakak laki-lakinya meninggal karena kanker pada Februari 2017.

Karena almarhum mengatakan bahwa dia tidak ingin dikremasi, saudaranya meminta bantuan Huang.

Keputusan pemerintah daerah menyatakan bahwa penguburan tanah dilarang di daerah tersebut. Menurut laporan, Huang kemudian melakukan plot jahat untuk mengklaim uang tersebut.

Pada September 2020, pengadilan memutuskan Huang bersalah atas pembunuhan, dengan niat membunuh korban untuk mengganti jenazahnya dengan almarhum. Huang dijatuhi hukuman mati dengan hukuman percobaan dua tahun.

Uang tunai sebanyak 90.000 yuan yang dia terima untuk pembunuhan itu juga ditemukan oleh pemerintah. Huang mengajukan banding atas hukuman tersebut, mengklaim bahwa dia tidak memaksa korban untuk meminum alkohol. Dia menambahkan dalam pembelaannya bahwa dia mengira korban meninggal karena sakit mendadak setelah minum. Namun, pengadilan membatalkan bandingnya dan menguatkan hukuman aslinya.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...