Pria Ini Mengklaim Jika Seorang Perawat Memberinya Suntik Vaksin COVID-19 Kosong, Ini yang Terjadi Pada Tubuhnya

Selasa, 20 Juli 2021 | 13:50 WIB
Foto : World of Buzz Foto : World of Buzz

RIAU24.COM -  Seorang warga Malaysia mengklaim bahwa ia menerima 'jarum suntik kosong' saat mendapatkan dosis pertama vaksin Pfizer Covid-19 di Pusat Pameran dan Perdagangan Internasional Malaysia (MITEC), Kuala Lumpur pada 17 Juli.

Dalam sebuah postingan di Facebook , Tan Wing Sam bercerita bahwa dia memasuki bilik vaksinasi dengan pasien lain.

Dia bertanya apakah dia bisa merekam proses vaksinasi tetapi diberitahu bahwa dia tidak diizinkan melakukan hal tersebut.


Baca Juga: Berikan Tips Asuh Bayi yang Baru Lahir, Ibu Ini Dikecam karena Tak Realistis dan Terlalu Membatasi



Sebelum diberikan vaksin, Sam melihat nampan dengan jarum suntik dan botol di atasnya. Namun, dia memperhatikan bahwa bagian silikon dari plunger sudah terdorong ke bawah.

“Saya berharap melihatnya menarik vaksin dari botol, tetapi dia kemudian mulai menggunakan bantalan alkohol untuk menggosok lengan saya dan saat itulah dia mengambil 'semprit kosong' dan menusukkannya ke lengan saya,” kata Sam.

"Sekitar dua detik kemudian, dia menariknya keluar, memakai plester dan mengatakan semuanya sudah selesai dan meminta saya untuk melanjutkan ke bagian berikutnya."

“Yang dia lakukan hanyalah menusukkan dan mengeluarkannya tanpa ada gerakan mendorong vaksin dari jarum suntik ke tubuh saya. Dan jelas, jarum suntiknya kosong sejak awal. ”

Perawat memberi Sam 'dosis kedua'

Sam menghadap perawat dan bertanya apakah dia telah memberikan vaksin dengan benar, yang dia jawab, "Jika Anda mau, saya bisa memberi Anda satu lagi. ”

Sam bingung bagaimana perawat bisa menawarinya suntikan lagi tanpa ragu-ragu.

Dia ingat bahwa perawat kemudian mendapatkan jarum suntik baru dan memulai seluruh proses dari awal lagi, kali ini dengan semua langkah yang tepat, mulai dari menarik vaksin dari botol, menusukkan jarum ke lengannya, memasukkan vaksin dan mengambilnya. keluar jarum.

Perawat kemudian meminta Sam untuk melanjutkan, tetapi dia ingin mengklarifikasi apakah perawat telah memberikan putaran pertama vaksin dengan benar.

Setelah Sam keluar dari stan, dia bertanya kepada seorang pekerja apakah mereka pernah mengalami orang ditusuk dua kali sekaligus. 

Pekerja itu terkejut dan memanggil supervisor, yang membawa Sam kembali ke bilik untuk menghadapi perawat. Dia mengatakan perawat mengakui apa yang telah dia lakukan dan mereka meminta maaf kepada Sam.

Saat dia melanjutkan ke area observasi, supervisor mendekati Sam dan mencoba meyakinkannya bahwa dia telah divaksinasi dengan benar selama 'Second Time'.

"Tidak akan ada 'Kedua Kali' jika aku tidak menangkapnya!" kata Sam.

Setelah postingan Sam menjadi viral di media sosial, pasien yang berada di bilik vaksinasi yang sama dengannya pada hari itu mengirim pesan kepadanya di Instagram dan mengatakan bahwa dia mengenalinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ada di sana dan mendengar percakapan dia dengan perawat.

Sam berbagi pesan di tangkapan layar, wanita yang dipanggil Kak Jai, memberi tahu Sam bahwa dia melihat perawat mendorong jarum masuk dan mengeluarkan dari lengannya tanpa menyuntikkan vaksin apa pun dan kemudian mendengar Sam bertanya kepada perawat apakah dia telah melakukannya dengan benar.

Kak Jai kemudian mengulangi percakapan yang dia dengar, memverifikasi klaim Sam di postingannya.

Dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat membantunya karena perawatnya menyuruhnya untuk melanjutkan ke bagian berikutnya sebelum memanggil pasien lain.
 

Laporan polisi dibuat

Sam kemudian berbagi di Instagram Stories - nya bahwa dia telah membuat laporan polisi tentang insiden tersebut.

“Saya menyampaikan masalah ini kepada semua orang karena bisa sangat berbahaya jika Anda tidak divaksinasi dengan benar dan Anda sangat senang berpikir bahwa Anda telah divaksinasi! Saya bertanya-tanya berapa banyak di luar sana yang berpikir mereka telah divaksinasi tetapi sebenarnya itu hanya jarum yang menusuk masuk dan keluar, ”katanya di posting Facebook-nya.

“Jadi harap waspada semua orang. Lebih baik jika mereka menunjukkan kepada Anda apakah vaksin ditarik dari botol dengan benar ke dalam jarum suntik, sebelum dan sesudah jarum suntik, awasi mereka selama vaksinasi. Tolong jangan takut untuk bersuara!”
 

Kasus serupa terjadi di Bangi dan Sungai Petani

Pada 19 Juli, Gugus Tugas Imunisasi Covid-19 (CITF) merilis pernyataan terkait beberapa insiden pasien yang dilaporkan menerima vaksin kosong.

Mereka membahas kasus Sam di MITEC dan mengutip dua insiden serupa lainnya yang terjadi di pusat vaksinasi drive-thru (PPV) di Sungai Petani, Kedah (17 Juli) dan PPV di Bangi Avenue Convention Center (BACC) (18 Juli).

Pernyataan itu mengatakan bahwa polisi sedang menyelidiki kasus-kasus ini dan setiap perkembangan tentang masalah ini akan diberitahukan oleh otoritas terkait.

“Jika terbukti bersalah, CITF tidak akan segan-segan memberhentikan staf yang terlibat dan mengambil tindakan tegas sesuai dengan ketentuan hukum dalam hal ini,” demikian pernyataan tersebut.

“Seperti prosedur operasi standar (SOP), setiap petugas vaksinasi harus menunjukkan jarum suntik yang berisi vaksin kepada penerima vaksin sebelum injeksi dilakukan. Masyarakat juga disarankan untuk melihat jarum suntik sebelum dan sesudah proses vaksinasi untuk meningkatkan keyakinan bahwa dosis dan suntikan vaksin telah diberikan sebagaimana mestinya.”

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...