Menyedihkan, Nekat Kabur Dari Kabur Dari Afghanistan, Para Pengungsi Ini Menghadapi Masa Depan yang Tidak Jelas di Pakistan

Selasa, 21 September 2021 | 08:32 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Ketika Taliban datang untuk merebut kota Mazar-i-Sharif di Afghanistan utara, Ferozan tahu bahwa hidupnya di negara itu telah berakhir dan bahwa dia harus meninggalkan rumahnya bersama suami dan dua anaknya yang masih kecil. “Ada perang lagi dan saya sangat takut. Kami memutuskan untuk mengambil jalan melarikan diri dan datang ke sini,” katanya. 

Seperti ribuan orang lainnya, Ferozan – yang seperti kebanyakan orang Afghanistan hanya menggunakan satu nama – melarikan diri ke negara tetangga timur, Pakistan. Mereka sekarang menghadapi masa depan yang tidak pasti, di negara di mana pejabat pemerintah mengatakan mereka tidak dapat menerima pengungsi lagi dan mulai mendeportasi beberapa pendatang baru.

“Pemerintah Balochistan dan pemerintah federal telah memutuskan bahwa sudah ada tiga hingga empat juta pengungsi Afghanistan yang hadir di Pakistan,” kata Liaquat Shahwani, juru bicara pemerintah provinsi di Balochistan, tempat sebagian besar pengungsi Afghanistan baru tiba.

“Kami tidak bisa mengatasi beban itu, kami tidak bisa memikulnya, mengapa harus lebih banyak orang baru yang datang? Ada negara tetangga lain, mereka bisa pergi ke sana.”

Pejabat provinsi Jummadad Khan Mandhokhail mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera, bahwa setidaknya 250 pengungsi Afghanistan baru telah dideportasi sejak kedatangan baru orang mulai setelah jatuhnya pemerintah Afghanistan pada 15 Agustus 2021.

“Kami telah mengembalikan mereka karena pemerintah Pakistan saat ini belum membuat kamp untuk memfasilitasi pengungsi Afghanistan,” kata Shahwani. "Keputusan kami adalah kami tidak akan mengizinkan mereka sekarang."

Seorang anggota etnis Hazara, populasi terbesar ketiga di Afghanistan, Ferozan dan keluarganya merasa mereka akan berada di bawah ancaman yang lebih besar di bawah Taliban, yang dituduh melakukan kekejaman terhadap Hazara selama tugas pertama mereka berkuasa antara tahun 1996 dan 2001. Kelompok bersenjata, yang merebut Mazar-i-Sharif pada 14 Agustus dan mengambil kendali penuh atas ibu kota Kabul sehari kemudian, telah menargetkan anggota etnis Hazara, yang sebagian besar adalah Muslim Syiah, dalam serangkaian pembantaian dan pemboman yang ditargetkan untuk dekade. Pada bulan Agustus, organisasi hak asasi manusia Amnesty International menemukan bukti bahwa pejuang Taliban telah membunuh sembilan orang Hazara setelah menguasai provinsi Ghazni pada bulan Juli. Kelompok bersenjata ISIL (ISIS) juga menargetkan etnis Hazara di Afghanistan dalam pemboman besar dalam beberapa tahun terakhir.

Sejak jatuhnya pemerintah Afghanistan bulan lalu, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) memperkirakan bahwa lebih dari 9.290 pengungsi baru telah tiba di Pakistan, lebih dari 90 persen dari mereka melalui perbatasan selatan antara kota Spin Boldak di Afghanistan. dan kota Chaman di Pakistan.

Baca Juga: Koin Sangat Langka Buatan Kolonial New England Dijual Dengan Harga Fantastis

Dari mereka yang telah tiba, lebih dari 30 persen diperkirakan dari etnis Hazara, kata UNCHR.

“Saya menjadi tunawisma dan datang ke sini,” kata Ferozan. “Tuntutan saya kepada pemerintah adalah mereka harus membantu kami dan membawa kami ke suatu tempat. Kami tinggal di masjid, kami tidak punya pakaian, tidak ada selimut dan tidak ada yang lain juga.”

Ferozan dan lebih dari 100 pengungsi lainnya tinggal di masjid Rizvia di Quetta, ibukota provinsi provinsi Balochistan barat daya Pakistan, yang terletak sekitar 100 km (62 mil) dari perbatasan di Chaman.

Puluhan keluarga tidur di atas karpet yang diletakkan di lantai aula utama masjid, dengan sekat tenda kecil yang memisahkan ruang antara pria dan wanita. Saat Ferozan dan pengungsi lainnya berbicara tentang pengalaman mereka melintasi perbatasan, beberapa anak kecil bermain di sekitar mereka.

“Ini adalah permohonan saya kepada pemerintah untuk membantu kami, memegang tangan kami orang-orang miskin. Berapa lama kita akan berkeliaran seperti ini, berapa lama kita akan menghadapi perang?” tanya Ferozan.

Bagi Zakia, 40, pengungsi baru lainnya, perjalanan ke Pakistan sangat sulit, dan dalam kebingungan dan kehancuran tubuh di perbatasan – yang dikendalikan oleh Taliban – dia mengatakan dia kehilangan kontak dengan saudara laki-lakinya yang berusia 45 tahun.

“Ketika saya bisa melewati [penyeberangan perbatasan], saudara laki-laki saya tertinggal,” katanya. “Ketika itu terjadi, saya menghabiskan satu malam di Chaman [di sisi perbatasan Pakistan], saya tidur di atap sebuah toko karena tidak ada ruang dan kamar.”

Setelah berjam-jam menunggu di bawah terik matahari musim panas, Zakia dan tujuh keluarganya terpaksa meninggalkan Chaman dan mencari perlindungan di Quetta, kota utama terdekat. Zakia, yang keluarganya berasal dari ibu kota Afghanistan, Kabul, mengatakan orang-orang di sana “takut” ketika Taliban menguasai kota itu.

“Saya datang demi anak-anak saya,” katanya. “Saya datang untuk pendidikan mereka, karena selama era Taliban, tidak akan ada pendidikan yang baik sehingga mereka bisa belajar dan mendapatkan pekerjaan.”

Suami Zakia, Safiullah, 43, terluka dalam serangan di sebuah masjid Syiah di Kabul beberapa tahun lalu, dan dia tidak bisa berjalan. “Datang ke sini, saya tidak punya apa-apa,” katanya. “Tidak ada penghasilan, tidak ada piring, tidak ada rumah dan harga sewa di sini sangat tinggi dan saya tidak punya uang sewa. Aku bahkan tidak punya lantai.”

Muhammad Ali Muhammadi, 28, adalah seorang dosen universitas di Mazar-i-Sharif sebelum dia melarikan diri ke Pakistan. “Kami memiliki dua bahaya bagi kami: satu untuk kehidupan kami, dan yang lainnya adalah [bahaya] pengangguran. Jadi tidak ada cara bagi kami untuk tinggal di sana lebih lama lagi, ”katanya.

“Saya masih kecil ketika Taliban pertama kali berkuasa [pada tahun 1996]. Insiden yang kita lihat di era itu… sangat buruk. Saya tidak ingin hari-hari gelap yang saya lihat dilihat oleh anak-anak saya.”

Muhammadi mengatakan sementara pemerintah baru Taliban telah menjanjikan inklusi dan hak-hak dasar untuk semua, dia meragukan klaim tersebut.

“Siapa yang ingin meninggalkan negaranya sendiri? Saya ingin kembali ke sana. Tapi pemerintah di sana saat ini, kami tidak percaya pada mereka, kami tidak tahu kapan mereka akan mulai melakukan ketidakadilan pada kami lagi.”
 

Pakistan 'tidak akan menerima pengungsi lagi'

Pakistan saat ini menampung lebih dari 1,4 juta pengungsi Afghanistan yang terdaftar, menurut data UNHCR, dengan dua juta lainnya diperkirakan tinggal di negara itu tanpa dokumentasi resmi. Ini termasuk pengungsi yang telah tinggal di negara itu selama lebih dari 30 tahun, pertama-tama melarikan diri dari invasi Soviet dan perang berikutnya pada 1979, perang saudara yang mengikutinya, dan kemudian invasi AS ke Afghanistan pada 2001.

Pakistan telah memfasilitasi evakuasi internasional dari Afghanistan selama krisis, dengan pejabat pemerintah memperkirakan bahwa setidaknya 13.000 orang – kebanyakan warga negara ketiga dari AS, Eropa dan tempat lain – telah melakukan perjalanan melalui Pakistan melalui udara atau jalan darat untuk mencapai keselamatan. Namun, para pejabat mengatakan negara itu tidak akan menerima pengungsi baru.

“Pakistan tidak dalam kondisi sekarang untuk menerima pengungsi lagi,” kata Moeed Yusuf, penasihat keamanan nasional Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, pada konferensi pers pekan lalu.

“Kami akan melakukan apa pun yang kami bisa untuk saudara dan saudari Afghanistan kami, tetapi dunia harus mengambil tanggung jawab ini untuk memastikan bahwa kami mencegah krisis kemanusiaan.”

Yusuf mengatakan masyarakat internasional harus membantu dalam mendirikan "zona aman" di Afghanistan bagi mereka yang mengungsi akibat konflik. Pejabat provinsi di provinsi Balochistan Pakistan menggemakan sentimen itu, mengatakan bahwa tidak ada kamp pengungsi baru yang didirikan di sisi perbatasan Pakistan.

Baca Juga: Penambangan Bitcoin yang Sangat Berisik Membuat Orang Menjadi Gila Di Quebec

“Dalam keadaan darurat apa pun, jika sebuah kamp harus didirikan, distrik-distrik yang berbatasan di perbatasan Pakistan-Afghanistan … di kamp-kamp samping Afghanistan harus didirikan,” kata Shahwani, juru bicara pemerintah provinsi.

“Pemerintah Balochistan akan melakukan apa yang kami bisa dalam kapasitas kami, kami akan mencoba dan memfasilitasi mereka.”

Pemukiman kembali di negara ketiga

Sebagian besar pengungsi baru yang Al Jazeera ajak bicara mengatakan bahwa mereka menyadari kesulitan hidup di Pakistan, dan bahwa mereka mencari pemukiman kembali di negara ketiga.

“Pengungsi tidak dapat ditampung di sini karena Pakistan sudah memiliki banyak imigran. Kami mencari rumah, tetapi tidak dapat menemukannya,” kata Sakina, 25, pengungsi lain yang tinggal di masjid Rizvia.

“Kami meminta PBB untuk membawa kami ke beberapa negara maju di mana kami dapat hidup damai dengan anak-anak kami.”

Muhammad Zia, seorang penjaga toko berusia 50 tahun dari Kabul, mengatakan tidak mungkin untuk kembali ke Afghanistan, dan bahwa kekuatan dunia harus membantu para pengungsi untuk bermukim kembali di tempat lain.

“Kami memiliki anak kecil, dan tidak ada pekerjaan [di Afghanistan],” katanya. “Permintaan kami dari negara-negara internasional dan kedutaan, bahwa negara-negara itu harus memberi kami kewarganegaraan dan bantuan.”

Ferozan mengatakan dia hanya ingin cobaan beratnya berakhir sehingga anak-anaknya dapat melanjutkan pendidikan mereka dan bekerja menuju kehidupan yang lebih baik.

“Permintaan kami kepada pemerintah ini adalah bahwa apa pun yang mereka lakukan dan bagaimanapun mereka melakukannya, lepaskan kami dari penderitaan ini,” katanya. “Bawa kami ke negara lain dan berpegangan tangan.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...