Intimidasi Taliban Menyebabkan Tingkat Kehadiran di Sekolah Tetap Rendah

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 09:50 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Anak perempuan di Afghanistan harus diizinkan untuk kembali ke sekolah menengah dan melanjutkan pendidikan mereka, Amnesty International mengatakan pada hari Jumat ketika menerbitkan kesaksian baru dari murid dan guru yang mendokumentasikan ancaman dan kekerasan Taliban.

Saksi mata mengatakan kepada Amnesty International bahwa Taliban menggunakan empat sekolah untuk tujuan militer selama pertempuran sebelum mereka mengambil alih negara: Sekolah Menengah Tughani dan Sekolah Menengah Khetib Zada ​​di Sar-e-Pul; Sekolah Menengah Zakhail-e-Khondon di Kunduz; dan SMA Alishing di provinsi Laghman.

Baca Juga: Bikin Ibunya Nangis Terharu, Keinginan Remaja Ini Cuma Satu di Hari Ultahnya

Penggunaan sekolah seperti itu menempatkan mereka pada risiko serangan, dan kemungkinan akan membuat sangat sulit untuk memberikan pendidikan yang memadai. Sementara siswa laki-laki di seluruh negeri diizinkan untuk kembali ke sekolah menengah pada 17 September, Taliban bersikeras bahwa "lingkungan belajar yang aman" diperlukan sebelum anak perempuan dapat kembali.

Namun, dalam lebih dari 20 wawancara baru, siswa, guru, dan administrator sekolah mengatakan kepada Amnesty bahwa intimidasi dan pelecehan oleh Taliban menyebabkan tingkat kehadiran di sekolah tetap rendah di semua tingkatan, terutama untuk anak perempuan. “Saat ini, anak perempuan di Afghanistan secara efektif dilarang kembali ke sekolah menengah. Di seluruh negeri, hak dan aspirasi seluruh generasi anak perempuan diabaikan dan dihancurkan,” kata Agnes Callamard, Sekretaris Jenderal Amnesty International.

“Hak atas pendidikan adalah hak asasi manusia yang mendasar, yang harus dijunjung tinggi oleh Taliban – sebagai otoritas de facto yang menjalankan negara. Kebijakan yang saat ini ditempuh oleh Taliban bersifat diskriminatif, tidak adil dan melanggar hukum internasional.

“Taliban harus segera membuka kembali semua sekolah menengah untuk anak perempuan, menghentikan semua pelecehan, ancaman dan serangan terhadap guru dan siswa, dan menghentikan penggunaan sekolah oleh militer di Afghanistan.” Sampai saat ini, sementara beberapa sekolah menengah telah mengizinkan anak perempuan untuk kembali, termasuk di kota Kabul dan di provinsi-provinsi seperti Kunduz, Balkh dan Sar-e Pul, sebagian besar sekolah menengah di seluruh Afghanistan tetap ditutup untuk anak perempuan.

Baca Juga: Rayakan Pernikahan yang ke-59 Tahun, Kakek Nenek Ini Gelar Pemotretan Emosional

Beberapa siswi sekolah menengah mengatakan mereka kehilangan motivasi untuk belajar karena Taliban tampaknya hanya mengizinkan mereka bekerja di beberapa bidang tertentu, seperti pendidikan atau perawatan kesehatan. Guru, siswa dan aktivis di seluruh Afghanistan mengatakan kepada Amnesty International bahwa tingkat kehadiran di sekolah dasar telah turun secara signifikan di banyak daerah, terutama untuk anak perempuan.

Banyak keluarga tetap takut pada Taliban, dan terlalu gugup untuk menyekolahkan anak-anak mereka, terutama anak perempuan. Situasi ekonomi yang parah telah memaksa banyak keluarga untuk mengeluarkan anak-anak mereka dari sekolah dan mengirim mereka untuk bekerja.

Jutaan orang Afghanistan telah mengungsi selama dan setelah Taliban mengambil alih negara itu, dan banyak anak-anak terlantar tidak bersekolah. Orang-orang yang diwawancarai juga mengatakan ada ketidakhadiran yang meluas di antara para guru, sebagian besar karena kegagalan Taliban untuk membayar gaji mereka. Hal ini menyebabkan banyak sekolah dasar beroperasi dengan kapasitas yang berkurang, atau ditutup seluruhnya.

Di tingkat tersier, siswa melaporkan bahwa sementara beberapa universitas telah dibuka kembali, tingkat kehadiran telah turun, terutama untuk wanita muda.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...