Makan Malam Terlambat Mampu Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe-2, Mengganggu Kadar Gula Darah

Kamis, 27 Januari 2022 | 08:50 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Salah satu cara agar kita semua terhindar dari risiko terkena diabetes adalah dengan mengontrol kontrol gula darah kita. Dan ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti apa yang Anda makan dan tingkat konsumsi gula harian.

makan malam terlambat

Baca Juga: Tak Sengaja Menelan Alat Tes Swab Covid-19, Wanita Ini Terpaksa Menjalani Operasi

Namun, sekarang, sebuah penelitian telah mengungkapkan bahwa waktu makan dapat sangat mempengaruhi kontrol gula darah juga.

Studi tersebut mengamati 845 orang dewasa dari Spanyol di mana masing-masing peserta berpuasa selama delapan jam dan kemudian untuk dua malam berikutnya makan lebih awal dan makan lebih akhir berdasarkan waktu tidur khas mereka. 

Para peneliti juga melihat kode genetik masing-masing peserta dalam gen melatonin receptor-1b (melatonin adalah hormon yang terutama dilepaskan pada malam hari yang membantu mengontrol siklus tidur-bangun) karena penelitian sebelumnya telah menyusun varian dalam gen melatonin-1b dengan peningkatan kadar diabetes tipe 2. 

Para peneliti, pada orang yang makan terlambat secara alami, mensimulasikan waktu makan malam lebih awal dan lebih lambat dengan memberikan minuman glukosa dan membandingkan efeknya pada kontrol gula darah selama dua jam. Mereka juga melihat perbedaan antara individu yang merupakan pembawa atau bukan pembawa varian genetik dalam reseptor melatonin. 

Baca Juga: Hasil Penelitian Menunjukkan Pengobatan Tradisional Tiongkok Efektif Dalam Mengobati Kasus Covid-19 Ringan

Para peneliti menemukan bahwa tingkat melatonin dalam darah partisipan 2,5 kali lebih tinggi setelah makan malam. 

Waktu makan malam yang tertunda juga menyebabkan kadar insulin yang lebih rendah dan kadar gula darah yang lebih tinggi. Melihat waktu makan malam yang terlambat, peserta dengan melatonin-1b G-alele memiliki kadar gula darah yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak memiliki varian genetik yang disebutkan di atas. 

hormon tidur melatonin 

Penulis utama Marta Garaulet, PhD, seorang profesor fisiologi dan nutrisi di Departemen Fisiologi di Universitas Murcia menjelaskan, “Kami menemukan bahwa makan terlambat mengganggu kontrol gula darah di seluruh kelompok. Lebih jauh lagi, gangguan kontrol glukosa ini sebagian besar terlihat pada pembawa varian risiko genetik.”

Rekan penulis senior Frank AJL Scheer, direktur Program Kronobiologi Medis di BWH menambahkan, “Temuan kami berlaku untuk sekitar sepertiga populasi di dunia industri yang mengonsumsi makanan menjelang waktu tidur, serta populasi lain yang makan di malam hari, termasuk pekerja shift, atau mereka yang mengalami jet lag atau gangguan makan malam, serta mereka yang rutin menggunakan suplemen melatonin dekat dengan asupan makanan."

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...