Minta Masyarakat Jauhi Daerah Rawan Longsor, Polda Sumbar Buka Empat Posko Darurat Gempa

Sabtu, 26 Februari 2022 | 11:04 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Kepolisian Daerah Sumatera Barat membuka posko di empat titik di lokasi gempa bumi Sumbar yang melanda Kabupaten Pasaman Barat pada Jumat, 25 Februari pagi dan mengakibatkan adanya korban jiwa, korban luka serta sejumlah rumah serta bangunan rusak.

"Sampai saat ini posko darurat Polri dibangun di empat titik, yakni di Mako Polres Pasaman Barat, RSUD Pasaman Barat, RS Ibnu Sina Pasamanan Barat, dan di Puskesmas Kajai," kata Kabid Humas Polda Sumatera Barat Kombes Pol Satake Bayu di Padang, Sabtu, 26 Februari.

Baca Juga: Intip, Harga Emas Antam Hari ini Turun Rp 2.000, Kini Hanya Rp 988.000 per Gram

Ia menyebutkan untuk lokasi pengungsian warga berada di halaman Kantor Bupati Pasaman Barat serta di lapangan bola Simpang Tigo Abu, Nagari Kajai, Kecamatan Talamau.

Pihaknya juga menyalurkan bantuan berupa sembako, makanan instan dan air minum untuk kebutuhan masyarakat yang terdampak akibat gempa.

Selain itu kepolisian bersama TNI dan BPBD setempat telah melakukan evakuasi terhadap korban gempa di lokasi tersebut. "Kami tetap memberikan imbauan kepada masyarakat agar menjauhi tempat yang rawan longsor akibat gempa tersebut," kata Kombes Pol Satake dikutip dari ANTARA.

Sebelumnya Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menginstruksikan Polda Sumbar bergerak cepat memberikan bantuan dan penanganan korban gempa bumi dengan Magnitudo 6,1 di Kabupaten Pasaman Barat.

Baca Juga: 24 Parpol yang Berkasnya Lolos Tahap Verifikasi, Ini Daftarnya

"Saya minta untuk wilayah segera turun dan lakukan langkah-langkah pertolongan," katanya.
 
Ia meminta jajaran di wilayah Sumbar untuk segera menyediakan tempat atau tenda pengungsian bagi masyarakat yang terdampak gempa bumi tersebut. Selain itu melakukan proses evakuasi terhadap warga setempat.

"Mulai dari mempersiapkan tempat atau tenda pengungsian, kegiatan evakuasi dan pertolongan awal terhadap masyarakat korban gempa," kata dia.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...