Inilah Sejarah dan Asal Usul Hari Ibu yang Jatuh pada Tanggal 8 Mei

Jumat, 06 Mei 2022 | 21:38 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM - Hari Ibu akan dirayakan pada Minggu, 8 Mei tahun ini. 

Tapi apa yang benar-benar kita ketahui tentang hari istimewa yang kita rayakan setiap tahun ini? Berikut sekilas sejarah dan faktanya.

Kembali ke sejarah Yunani dan Romawi kuno, Cybele, disebut Rhea dalam mitologi Yunani, adalah "dewi ibu".

Dia juga disebut Magna Mater, atau Ibu Hebat. Cybele mewujudkan Ibu Pertiwi, ibu tertinggi dari semua dewa, manusia, dan alam. Dia adalah simbol dan pelindung kelimpahan dan kesuburan.

Setelah kedatangan agama Kristen, preseden untuk Hari Ibu muncul sebagai "Mothering Sunday," festival keagamaan awal di mana umat beriman, atau "anak-anak gereja," mengunjungi "gereja induk" di mana mereka dibaptis. 

Namun, seiring berjalannya waktu tradisi tersebut menjelma menjadi Hari Ibu yang berkorelasi dengan perayaan hari ini.
Kemudian di Amerika Serikat, tepat sebelum dimulainya Perang Saudara Amerika, aktivis sosialis Ann Reeves Jarvis dari West Virginia memprakarsai “Klub Kerja Hari Ibu” untuk meningkatkan kondisi kesehatan dan sanitasi di kota-kota setempat.

Jarvis melahirkan antara 11 dan 13 anak selama 17 tahun, dengan hanya empat yang bertahan hingga dewasa dan yang lainnya meninggal karena berbagai penyakit seperti campak, demam tifoid, dan Dipteri. Dalam pertemuan klub, Jarvis bertujuan untuk mendidik keluarga tentang perawatan anak terutama menargetkan wanita lokal karena tingginya tingkat kematian dini pada saat itu. 

Meskipun negara terpecah di tengah perang, Jarvis berhasil menyatukan wanita di sekitar pertemuan klub ini dan bahkan mempromosikan rekonsiliasi antara tentara yang berperang tanpa membeda-bedakan pihak.

Mengikuti jejak ibunya, Anna Jarvis berusaha keras untuk mempromosikan tujuan bersama mereka dan berhasil menjadikan Hari Ibu sebagai hari libur resmi, dengan Presiden Woodrow Wilson menandatangani dekrit tersebut. Belum menikah seumur hidupnya dan tidak memiliki anak, dia berpendapat bahwa liburan Amerika bias dan umumnya memuji prestasi pria. Anna membela bahwa hari istimewa ini akan menjadi hari yang menghormati wanita dan ibu.

PenulisR24/ame


Loading...

Loading...