AS Targetkan Inflasi Kenaikan Suku Bunga Terbesar Sejak 1994

Kamis, 16 Juni 2022 | 10:51 WIB
Keputusan Federal Reserve untuk memberlakukan kenaikan suku bunga yang besar merupakan pengakuan bahwa mereka sedang berjuang untuk mengekang laju dan persistensi inflasi, yang telah diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina dan dampaknya terhadap harga energi/aljazeera Keputusan Federal Reserve untuk memberlakukan kenaikan suku bunga yang besar merupakan pengakuan bahwa mereka sedang berjuang untuk mengekang laju dan persistensi inflasi, yang telah diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina dan dampaknya terhadap harga energi/aljazeera

RIAU24.COM - Federal Reserve AS menaikkan suku bunga targetnya sebesar tiga perempat poin persentase dalam upaya untuk menurunkan lonjakan inflasi , dan memproyeksikan ekonomi yang melambat dan meningkatnya pengangguran di bulan-bulan mendatang.

Kenaikan suku bunga yang diumumkan pada hari Rabu adalah yang terbesar oleh bank sentral AS sejak 1994, dan disampaikan setelah data terakhir menunjukkan sedikit kemajuan dalam pertempurannya untuk mengendalikan lonjakan tajam harga.

Baca Juga: Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri untuk Pertama Kalinya Sejak 1918

Langkah tersebut menaikkan suku bunga dana federal jangka pendek ke kisaran 1,5 persen hingga 1,75 persen. Dengan kenaikan suku bunga tambahan, pembuat kebijakan memperkirakan suku bunga utama mereka mencapai kisaran 3,25 persen hingga 3,5 persen pada akhir tahun, level tertinggi sejak 2008, yang berarti sebagian besar bentuk pinjaman akan menjadi lebih mahal secara tajam.

"Inflasi tetap tinggi, mencerminkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan terkait pandemi, harga energi yang lebih tinggi dan tekanan harga yang lebih luas," kata Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan kebijakan bank sentral dalam sebuah pernyataan pada akhir pertemuan dua hari terakhir di Washington. “Komite sangat berkomitmen untuk mengembalikan inflasi ke target 2 persennya.”

Langkah itu dilakukan karena inflasi telah melonjak ke puncak kekhawatiran pemilih di bulan-bulan sebelum pemilihan paruh waktu Kongres, memperburuk pandangan publik tentang ekonomi , melemahkan peringkat persetujuan Presiden Joe Biden dan meningkatkan kemungkinan kerugian Demokrat pada November.

Biden telah berusaha untuk menunjukkan bahwa dia menyadari rasa sakit yang disebabkan oleh inflasi pada rumah tangga Amerika tetapi telah berjuang untuk menemukan tindakan kebijakan yang mungkin membuat perbedaan nyata. 

Presiden telah menekankan keyakinannya bahwa kekuatan untuk mengekang inflasi terutama terletak pada The Fed.

Langkah ini juga dilakukan ketika bank sentral meningkatkan upayanya untuk memperketat kredit dan memperlambat pertumbuhan dengan inflasi yang telah mencapai level tertinggi empat dekade sebesar 8,6 persen, menyebar ke lebih banyak area ekonomi dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Sementara itu, orang Amerika mulai memperkirakan inflasi tinggi akan bertahan lebih lama dari sebelumnya. Sentimen ini dapat menanamkan psikologi inflasi dalam perekonomian yang akan mempersulit untuk membawa inflasi kembali ke target 2 persen The Fed.

Kenaikan suku bunga tiga perempat poin The Fed melebihi kenaikan setengah poin yang sebelumnya disarankan oleh Ketua Jerome Powell kemungkinan akan diumumkan minggu ini. 

Keputusan The Fed untuk memberlakukan kenaikan suku bunga sebesar itu merupakan pengakuan bahwa Fed sedang berjuang untuk mengekang laju dan persistensi inflasi, yang telah diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina dan dampaknya terhadap harga energi .

Ditanya pada konferensi pers pada hari Rabu mengapa Fed mengumumkan kenaikan suku bunga yang lebih agresif daripada yang dia isyaratkan sebelumnya, Powell menjawab laporan terbaru menunjukkan inflasi lebih panas dari yang diharapkan.

“Kami pikir tindakan tegas diperlukan pada pertemuan ini,” katanya, “dan kami menyampaikan itu.”

Baca Juga: Aktor 'Aquaman' Jason Momoa Menjadi Pelindung Lautan Dunia yang Sebenarnya

Bahkan jika resesi dapat dihindari, para ekonom mengatakan hampir tidak dapat dihindari bahwa Fed harus menimbulkan rasa sakit - kemungkinan besar dalam bentuk pengangguran yang lebih tinggi - sebagai harga mengalahkan inflasi yang sangat tinggi.

Selama dua tahun ke depan, para pejabat memperkirakan ekonomi yang jauh lebih lemah daripada yang dibayangkan pada bulan Maret. Dilansir dari Al Jazeera, mereka memperkirakan tingkat pengangguran akan mencapai 3,7 persen pada akhir tahun dan 3,9 persen pada akhir 2023.

Itu hanya sedikit peningkatan dari tingkat pengangguran 3,6 persen saat ini. Tapi mereka menandai pertama kalinya sejak mulai menaikkan suku bahwa Fed telah mengakui tindakannya akan melemahkan ekonomi.

PenulisR24/zura


Loading...

Loading...