Inilah Alasan Kenapa Satu Minggu Hanya Terdiri dari 7 Hari Saja

Sabtu, 02 Juli 2022 | 23:05 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Sebagian besar perhitungan waktu berpusat pada pergerakan planet, Bulan dan bintang. 

Hari kita sama dengan satu putaran penuh Bumi di sekitar porosnya. Tahun adalah jumlah waktu revolusi Bumi mengelilingi Matahari, yang memakan waktu 365 dan hari.

Beberapa peradaban paling awal mengamati kosmos dan mencatat pergerakan planet, Matahari dan Bulan.

Orang Babilonia, yang tinggal di Irak modern, adalah pengamat dan penafsir langit, dan berkat merekalah minggu-minggu kita menjadi tujuh hari.

Alasan mereka mengadopsi angka tujuh adalah karena ada tujuh benda langit, Matahari, Bulan, Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus. Jadi, angka itu memiliki arti khusus bagi mereka.

Peradaban lain memilih angka lain, seperti orang Mesir, yang panjang minggunya adalah 10 hari. Atau orang Romawi, yang minggunya berlangsung delapan hari.

Satu minggu berjumlah tujuh hari menyebar ke seluruh Timur. Juga diadopsi oleh orang-orang Yahudi, yang telah menjadi tawanan Babilonia pada puncak kekuasaan peradaban itu. 

Budaya lain di daerah sekitarnya ikut serta dalam tujuh hari seminggu, termasuk kekaisaran Persia dan Yunani.

Berabad-abad kemudian, ketika Alexander Agung mulai menyebarkan budaya Yunani ke seluruh Timur Dekat sampai ke India, konsep tujuh hari seminggu juga menyebar. 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...