Ketika Ribuan Pengungsi di Malaysia Merasa Terpinggirkan dan Takut Dengan Sistem Pelacakan Pengungsi

Jumat, 12 Agustus 2022 | 08:41 WIB
Ketika Ribuan Pengungsi di Malaysia Merasa Terpinggirkan dan Takut Dengan Sistem Pelacakan Pengungsi Ketika Ribuan Pengungsi di Malaysia Merasa Terpinggirkan dan Takut Dengan Sistem Pelacakan Pengungsi

RIAU24.COM Malaysia telah membuat sistem pelacakan pemerintah baru untuk lebih dari 184.000 pengungsi dan pencari suaka yang terdaftar di PBB di negara itu sebagai “suatu keharusan”, meningkatkan kekhawatiran tentang risiko bagi orang-orang yang tidak memiliki status hukum atau perlindungan di Malaysia. 

Menteri Dalam Negeri Hamzah Zainudin mengumumkan bahwa pemerintah federal telah menyetujui penggunaan Sistem Informasi Pelacakan Pengungsi (TRIS) pada 22 Juli 2022, menambahkan bahwa semua pengungsi harus mendaftar pada sistem untuk “mengidentifikasi keberadaan pengungsi dan pelaporan mereka di negara ini”. .

Baca Juga: Empat Orang Tewas Saat Longsor Melanda Sekelompok Pendaki Gunung di India

“TRIS juga dapat memastikan apakah mereka tinggal di negara kita untuk tujuan pekerjaan atau untuk melakukan hal-hal lain yang dapat ditingkatkan melalui kebijakan yang disetujui oleh Dewan Keamanan Nasional,” katanya.

Seperti dilansir Riau24.com dari Aljazeera, Jum'at, 12 Agustus 2022, PBB mendefinisikan pengungsi sebagai orang yang melarikan diri dari perang, kekerasan, konflik atau penganiayaan dan telah melintasi perbatasan internasional untuk mencari keselamatan di negara lain.

Ribuan pengungsi di Malaysia telah melarikan diri dari negara-negara termasuk Myanmar, Suriah dan Yaman.

Pengumuman menteri baru-baru ini telah membawa perhatian baru pada sistem yang dimulai pada tahun 2017, dan telah menimbulkan kekhawatiran tentang tujuan dan pengaruhnya terhadap kehidupan orang-orang yang sudah terpinggirkan.

Di situs webnya, TRIS digambarkan sebagai skema pendaftaran wajib yang diprakarsai oleh pemerintah untuk setiap pemegang kartu UNHCR dan pencari suaka yang berada di Malaysia, dan setiap pengungsi dan pencari suaka yang terdaftar menerima kartu identitas khusus yang disebut (MyRC) yang disertifikasi oleh pemerintah.

Sistem informasi dijalankan dan diimplementasikan oleh sebuah perusahaan swasta bernama Barisan Mahamega Sdn Bhd, yang diberi tanggung jawab untuk menangani sistem oleh kementerian dalam negeri.

Pengajuan Komisi Perusahaan menunjukkan perusahaan diketuai oleh Akhil Bulat, mantan kepala Cabang Khusus, divisi intelijen kepolisian Malaysia. Akhil yang pensiun pada 2015 juga merupakan pemegang saham terbesar perseroan.

Tujuan keamanan

Situs web TRIS menyebutkan bahwa tujuan dari sistem ini adalah untuk membantu pemerintah menyelesaikan masalah terkait pemantauan status pengungsi dan pencari suaka yang berada di Malaysia.

“Peningkatan jumlah pengungsi di negara ini memberikan dampak buruk bagi Pemerintah,” kata situs web tersebut.

“Pendaftaran dan pengendalian mereka [pengungsi] sangat penting untuk memastikan keamanan negara karena terutama para pengungsi yang menimbulkan dampak untuk menghasilkan masalah sosial terkonsentrasi.”

Badan pengungsi PBB, yang bertempat di kompleks luas tidak terlalu jauh dari pusat Kuala Lumpur, biasanya merupakan pelabuhan pertama bagi pendatang baru di Malaysia.

Pengungsi dan pencari suaka melalui proses panjang wawancara rinci dan ekstensif yang bisa memakan waktu berbulan-bulan, sebelum diberikan kartu UNHCR, yang memberi mereka perlindungan selama mereka tinggal di Malaysia menunggu kemungkinan pemukiman kembali di negara ketiga.

Munira Mustaffa, seorang rekan non-residen di New Lines Institute of Strategy and Policy di Washington, DC, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa di dunia yang sangat aman, negara tuan rumah sering menganggap pengungsi sebagai risiko bagi keamanan negara mereka.

“Pengungsi sama sekali tidak menimbulkan bahaya bagi keselamatan Malaysia,” tambahnya. “Dalam semua keadilan, mengingat akses mereka yang terbatas ke sistem hukum untuk mendapatkan ganti rugi dan kecenderungan yang lebih rendah untuk mempercayai pihak berwenang dan/atau polisi untuk melaporkan insiden yang merugikan dan mencari bantuan, eksposur mereka terhadap risiko semacam itu lebih besar kontrasnya.”

Aliansi Pengungsi Chin di Malaysia, sebuah kelompok komunitas untuk lebih dari 23.000 orang etnis Chin yang datang ke negara itu dari Myanmar, mengecam TRIS.

James Bawi Thang Bik, perwakilan kelompok tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera, bahwa sistem itu adalah "perangkap" dan menyatakan keprihatinannya bahwa data yang dikumpulkan oleh TRIS akan dibagikan kepada pemerintah tanpa persetujuan para pengungsi.

“Jika mereka melihat pengungsi sebagai ancaman bagi masyarakat, maka saya akan bertanya: bagaimana dengan kejahatan yang tidak dilakukan oleh pengungsi?” dia berkata.

“Pengungsi jujur ​​bekerja keras untuk menghidupi keluarga mereka. Mereka pantas dilihat sebagai kelompok yang berkontribusi pada Malaysia dan bukan ancaman.”

Malaysia belum menandatangani Konvensi PBB tentang Pengungsi, dan pencari suaka dan pengungsi dianggap “migran ilegal” di bawah hukum, tidak dapat bekerja secara legal, mengakses perawatan medis atau mengirim anak-anak mereka ke sekolah.

Petugas imigrasi memeriksa dokumen saat penggerebekan malam hari di Kuala Lumpur

Baca Juga: PBB Menuduh Bangladesh Menekan Seorang Aktivis Lingkungan

Situs web TRIS mengatakan data perusahaan sejalan dengan informasi yang telah dikumpulkan UNHCR.

Ahmad*, seorang pengungsi Suriah yang terdaftar dalam sistem pada Mei 2022, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mengetahui tentang sistem tersebut melalui manajernya di tempat kerja yang memberi tahu dia dan rekan-rekannya bahwa memiliki kartu MyRC akan memberi mereka perlindungan dari pemerintah.

Menurut Ahmad, TRIS menawarkan dua cara pendaftaran.

Yang pertama berharga 500 ringgit Malaysia ($112) dan memberikan kartu MyRC kepada pengungsi pada hari yang sama, sedangkan yang lainnya berharga 50 ringgit Malaysia dan memakan waktu sekitar satu bulan.

Setelah membayar layanan yang lebih murah, Ahmad seharusnya menerima kartunya pada bulan Juni, tetapi dia dan beberapa rekannya yang lain masih belum mendapatkan kartunya.

Ahmad ingat dia ditanyai banyak pertanyaan selama wawancara pendaftaran TRIS, dan diminta untuk memberikan banyak detail untuk prosesnya, termasuk detail kartu UNHCR-nya, alamatnya dan di mana dia bekerja. Dia juga harus memberikan identifikasi biometrik.

“Saya memberikan semua kartu UNHCR dan detail paspor saya, dan mereka mengambil 10 sidik jari saya dan meminta detail dan kontak tentang tempat kerja, anggota keluarga, dan tempat tinggal saya,” katanya.

Badan pengungsi PBB di Kuala Lumpur mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sementara mereka mengetahui rencana awal untuk sistem TRIS, pemerintah tidak mengangkat masalah penerapannya dengan mereka selama pertemuan dalam beberapa tahun terakhir.

Yante Ismail, juru bicara UNHCR, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut sebelumnya memberikan rekomendasi tentang TRIS yang diyakini akan membantu memperjelas rincian struktural dan praktis mengenai skema tersebut.

“Rekomendasi kami mencakup pengembangan kerangka kerja menyeluruh yang akan memberikan kebijakan, peraturan, dan panduan operasional yang relevan tentang penerapannya, termasuk tujuan pendaftaran, manfaat kartu, peran dan tanggung jawab pemangku kepentingan, jaminan kualitas, dan perlindungan data pribadi. ," dia berkata.

Pada bulan Mei tahun ini, menteri dalam negeri menuduh UNHCR mengeluarkan kartu pengungsi “secara sewenang-wenang”, dan mengklaim bahwa petugas imigrasi menemukan kartu tersebut dengan warga negara Indonesia selama penggerebekan.

Sebagai tanggapan, badan PBB mengatakan kartu itu “dikeluarkan kepada mereka yang memenuhi definisi internasional yang diterima tentang membutuhkan perlindungan pengungsi, tanpa diskriminasi atas dasar ras, agama, atau kebangsaan”.

Janji perlindungan

Menurut informasi yang ditawarkan di situs web TRIS, keunggulan utama kartu MyRC adalah kemudahan verifikasi pengungsi dan pencari suaka. “Pemerintah dapat dengan mudah memverifikasi identitas mereka menggunakan [a] database nasional. Jadi, risiko ditangkap dan ditahan diminimalkan, ”kata situs web itu.

Petugas imigrasi berbaris dengan perisai anti huru hara selama perayaan hari kemerdekaan di Malaysia

Tetapi UNHCR mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para pengungsi telah memberi tahu mereka bahwa pemegang kartu MyRC telah ditangkap.

Sebelumnya, badan tersebut telah dapat mengunjungi pusat penahanan imigrasi untuk memverifikasi identitas pengungsi dan mengamankan pembebasan mereka, tetapi tidak memiliki akses ke situs tersebut sejak 2019. Awal tahun ini, muncul ratusan pengungsi Muslim Rohingya yang ditahan di penahanan ketika enam dilindas dan dibunuh di jalan raya terdekat setelah melarikan diri dari pusat.

Saat mendaftar di TRIS, Ahmad bertanya kepada petugas apakah kartu itu akan memberinya perlindungan dari penangkapan di tempat kerja jika terjadi penggerebekan keimigrasian.

"Saya bertanya apakah menunjukkan kartu itu akan melindungi saya dari penangkapan, dan dia bilang tidak."

Sementara situs web TRIS mengklaim bahwa perusahaan tersebut bekerja dengan Kementerian Dalam Negeri untuk menawarkan izin kerja sementara kepada para pengungsi, James Bawi Thang Bik dari Aliansi Pengungsi Chin mengatakan kepada Al Jazeera bahwa janji-janji tersebut hanyalah cara untuk memikat para pengungsi agar menyerahkan informasi mereka.

Namun, itu telah mendorong beberapa orang untuk mendaftar ketika program itu awalnya diluncurkan lima tahun lalu, tambahnya.

“Mereka berjanji bahwa mereka yang memegang kartu MyRC akan diberikan hak untuk bekerja, hak untuk mengakses pendidikan, akan bebas dari penangkapan & penahanan, dapat mengajukan SIM dan menerapkan rekening bank,” katanya.

Menurut James Bawi Thang Bik, banyak pengungsi memutuskan untuk tidak memperbarui kartu mereka setelah tahun pertama ketika janji tidak terwujud, meskipun beberapa telah membayar 500 ringgit Malaysia untuk kartu mereka.

“Ini bisa dianggap mengeksploitasi dan memanfaatkan kerentanan pengungsi untuk keuntungan mereka sendiri,” tambahnya. “Layanan pengungsi selalu gratis di UNHCR.”

TRIS tidak menanggapi permintaan Al Jazeera untuk mengomentari sistem pendaftarannya.

Ahmad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia merasa kecewa dan dieksploitasi setelah menyadari bahwa kartu MyRC-nya tidak akan memberikan keuntungan apa pun meskipun dia memberikan informasi sensitif untuk pendaftaran.

“Jika mereka benar-benar ingin membantu para pengungsi dan memimpin dalam menangani situasi mereka di sini, mereka harus memberi kami kesempatan untuk menjadi bagian dari masyarakat ini, karena kami sudah melakukannya,” katanya.

“Mari kita bekerja dan mengenyam pendidikan secara legal. Jika mereka mengklaim itu untuk melindungi Malaysia dari pengungsi yang melakukan kegiatan ilegal, mengapa tidak menawarkan pengungsi cara legal untuk mendapatkan mata pencaharian?”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...