Korban tewas Gaza meningkat menjadi 49, termasuk 17 anak-anak

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 08:49 WIB
Kerabat Ismail Dweik, yang tewas dalam serangan udara Israel, berduka sebelum pemakamannya di luar sebuah rumah sakit di Rafah di Jalur Gaza selatan [Fatima Shbair/AP] Kerabat Ismail Dweik, yang tewas dalam serangan udara Israel, berduka sebelum pemakamannya di luar sebuah rumah sakit di Rafah di Jalur Gaza selatan [Fatima Shbair/AP]

RIAU24.COM - Ratusan pelayat di Palestina mengadakan pemakaman untuk seorang pejuang bernama Anas Inshasi yang meninggal karena luka yang dideritanya selama serangan oleh Israel di wilayah terkepung Gaza akhir pekan lalu.

Kematiannya membuat jumlah warga Palestina yang tewas selama serangan selama tiga hari tersebut meningkat menjadi 49 orang, termasuk 17 anak-anak, menurut kementerian kesehatan Gaza.

Jenazah Anas Inshasi, 22, dibungkus dengan bendera hitam-putih Jihad Islam Palestina. Pelayat mengatakan dia terluka oleh serangan udara Israel saat menembakkan mortir ke arah Israel.

Baca Juga: Mengulang Sejarah Penaklukan Konstantinopel

Israel melancarkan gelombang serangan udara Jumat lalu setelah menahan seorang pemimpin Jihad Islam di Tepi Barat yang diduduki awal pekan itu.

Jihad Islam mulai menembakkan roket ke Israel beberapa jam setelah gelombang serangan awal. Kekerasan berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi Mesir pada hari Minggu.

Dalam tiga hari, Israel membunuh dua komandan Jihad Islam di Gaza, dan kelompok bersenjata itu mengatakan kehilangan total 12 pejuang.

Banyak warga sipil Palestina termasuk di antara mereka yang terbunuh dan terluka oleh serangan Israel, termasuk 17 anak -anak – setelah seorang gadis berusia 11 tahun meninggal karena luka-lukanya pada hari Kamis.

Dua anak sedang dirawat di unit perawatan intensif sebuah rumah sakit Palestina di Yerusale

Anak Gaza 2022

Baca Juga: Militer Rusia Tangkap Ratusan Warga yang Coba Kabur dari Wajib Militer

Tidak ada warga Israel yang tewas atau terluka parah.

Sejak 2008, Israel telah mengobarkan empat perang di wilayah Palestina, menewaskan hampir 4.000 orang – seperempat dari mereka adalah anak-anak.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Defense for Children International , setidaknya 2.200 anak telah dibunuh oleh militer Israel dan pemukim Israel di seluruh Wilayah Pendudukan Palestina sejak tahun 2000 – awal Intifada kedua .

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...