China Menyita Ribuan Peta 'Bermasalah' Karena Adanya 'Sembilan Garis Putus-putus' yang Hilang

Senin, 15 Agustus 2022 | 09:57 WIB
China Menyita Ribuan Peta 'Bermasalah' Karena Adanya 'Sembilan Garis Putus-putus' yang Hilang China Menyita Ribuan Peta 'Bermasalah' Karena Adanya 'Sembilan Garis Putus-putus' yang Hilang

RIAU24.COM - Pejabat bea cukai di provinsi Zhejiang timur China telah menyita ribuan peta yang ditujukan untuk ekspor karena perbatasan nasional yang diwakili tidak sesuai dengan klaim teritorial China di laut China Selatan dan China Timur.

Otoritas pabean kota Ningbo mengatakan dua kumpulan "peta bermasalah", berjumlah 23.500, menghilangkan sembilan garis putus-putus yang mencakup klaim luas Beijing di Laut Cina Selatan yang membentang sejauh 2.000 km (1.200 mil) dari daratan Cina.

Baca Juga: Louis McKechnie, Aktivis Perubahan Iklim Dipenjara Karena Mengikat Dirinya di Tiang Gawang

Peta-peta tersebut juga gagal memasukkan rantai pulau yang diperebutkan yang diklaim oleh China, seperti Spratly dan Paracel di Laut China Selatan, serta pulau-pulau Laut China Timur yang tidak berpenghuni yang disebut Diaoyu – yang diklaim oleh Jepang sebagai Senkaku.

.

FOTO: South China Morning Post

Selama bertahun-tahun, Beijing telah menindak "peta bermasalah" yang dianggapnya "membahayakan kedaulatan, reunifikasi nasional, integritas teritorial, keamanan dan kepentingan nasional". Menghilangkan wilayah yang disengketakan dan sembilan garis putus-putus adalah karakteristik khas dari peta yang bermasalah, menurut kementerian sumber daya alam China, pengatur peta negara.

Sembilan garis putus-putus diputuskan melanggar hukum berdasarkan hukum internasional oleh Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag dalam putusan tahun 2016, yang ditolak Beijing untuk ikut serta dan menolak untuk mengakuinya.

China tetap teguh tentang bagaimana klaim teritorialnya diajukan, bahkan oleh perusahaan swasta yang berkantor pusat di luar daratan.

Baca Juga: Korea Selatan Menghapus Kebijakan Tes PCR Covid 19 untuk Wisatawan Mulai 1 Oktober

Pada tahun 2018, pengecer pakaian Amerika, Gap, meminta maaf kepada Beijing karena menjual T-shirt yang dihiasi dengan peta China tanpa Taiwan dan pulau-pulau yang diklaim di Laut China Selatan. Beijing juga menetapkan batas waktu bagi maskapai asing untuk mengubah referensi mereka ke Taiwan, Hong Kong, dan Makau agar tidak terwakili sebagai negara merdeka.

Bea Cukai Ningbo juga mengatakan peta yang disita tidak melalui pemeriksaan dan tidak memiliki nomor pemeriksaan peta yang disyaratkan oleh hukum China.

Undang-undang pemetaan Cina mengharuskan peta, dan produk yang menunjukkan peta, untuk melalui pemeriksaan oleh Kementerian Sumber Daya Alam selama ekspor. Peta yang dimaksudkan untuk dipublikasikan atau ditampilkan di luar China daratan juga perlu diperiksa.

Sebuah foto yang dirilis oleh biro bea cukai menunjukkan dua petugas memeriksa apa yang tampak seperti alas mouse gaming, dengan peta dunia yang sangat bergaya yang menampilkan zona waktu tercetak di atasnya.

Tikar karet yang tampak identik dapat ditemukan di AliExpress, platform ritel global yang dioperasikan oleh Alibaba Group Holding, yang juga memiliki South China Morning Post . Produk tidak memiliki sembilan garis putus-putus yang tercetak di atasnya.

Peta dianggap sensitif di China karena potensinya untuk mengungkapkan informasi yang dapat mengancam keamanan nasional. FOTO: Weibo

Bea Cukai di Chongqing di Cina barat daya juga baru-baru ini menyita peta dunia bergaya karena telah "melanggar prinsip satu-Cina", mengacu pada posisi Beijing bahwa hanya ada satu Cina di bawah satu-satunya pemerintah yang sah di Beijing dan Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri adalah bagian dari itu. Cina.

Pihak berwenang mengatakan peta itu merusak kedaulatan nasional dan integritas teritorial dengan label "salah" mereka untuk Taiwan dan Kepulauan Diaoyu.

Departemen sumber daya alam provinsi Guangdong selatan China juga telah mengeluarkan himbauan untuk peraturan yang lebih ketat tentang "peta bermasalah", dan pemeriksaan yang lebih ketat terhadap toko buku, pameran dan pasar serta situs web untuk peta semacam itu.

“Kami harus dengan tegas menindak, dan secara serius memeriksa dan menghukum, operator produk pemetaan yang menggambar peta China secara tidak benar, membocorkan rahasia negara, membahayakan kedaulatan nasional, keamanan, dan [menyebabkan] kerusakan pada kepentingan nasional,” kata penasihat itu.

Peta dianggap sensitif di China karena potensinya untuk mengungkapkan informasi yang dapat mengancam keamanan nasional. Pemetaan dan survei menggunakan GPS adalah ilegal tanpa izin resmi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...