Kisah Para Pengungsi Afghanistan yang Berjuang Untuk Beradaptasi Dengan Kehidupan di AS

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:31 WIB
Kisah Para Pengungsi Afghanistan yang Berjuang Untuk Beradaptasi Dengan Kehidupan di AS Kisah Para Pengungsi Afghanistan yang Berjuang Untuk Beradaptasi Dengan Kehidupan di AS

RIAU24.COM -   Zainab, remaja asal Afghanistan yang telah tinggal di kamar motel California yang sempit bersama keluarganya selama hampir satu tahun, masih memiliki bekas luka di pergelangan tangannya akibat pecahan kaca bom bunuh diri.

Dia dan saudara perempuannya, Zahra, berusaha cepat belajar bahasa Inggris sehingga mereka dapat menemukan pekerjaan dan membantu keluarga mereka menutupi biaya sewa yang sangat tinggi di San Jose.

Baca Juga: Wow, Salah Satu Pagoda Berusia 500 Tahun Roboh di Thailand

“Saya tidak punya pilihan selain membantu keluarga saya,” kata Zahra melalui seorang penerjemah di dalam kamar motel yang dipenuhi dengan aroma nasi yang dimasak dan dipenuhi dengan boneka binatang dan buku teks tata bahasa Inggris. 

Keluarga tersebut berbicara dengan Al Jazeera dengan syarat nama belakang mereka dirahasiakan.

Kakak laki-laki Zahra yang berusia 21 tahun, yang dipukuli Taliban saat dia mencoba memasuki bandara Kabul, masih terjebak di Afghanistan.

“Saya sudah menangis selama satu tahun,” kata ibu mereka, Amina. 

“Apa yang akan terjadi pada anakku? Akankah Taliban membunuhnya? Saya hanya ingin anak saya kembali.”

Bagi keluarga Afghanistan yang telah dimukimkan kembali di Amerika Serikat sejak pemerintahan Presiden Joe Biden menarik pasukan militer dari Afghanistan Agustus lalu, tidak mudah menyesuaikan diri dengan kehidupan di negara baru.

Tugas menumpuk: mencari pekerjaan, belajar bahasa Inggris, meneliti jalur imigrasi jangka panjang, menghafal rute bus lokal.

Bagi banyak keluarga, kesulitan ini diperparah oleh trauma dari konflik bertahun-tahun, bersama dengan kecemasan atas orang-orang terkasih yang masih berada di Afghanistan. 

Tetapi prospek reuni itu menakutkan!

Menurut Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS, dari hampir 50.000 warga Afghanistan yang telah mengajukan pembebasan bersyarat kemanusiaan sejak Juli 2021, 369 telah diterima dan sekitar 8.000 ditolak, dengan sisanya masih menunggu tanggapan pada 28 Juli. .

Walid Aziz, seorang Afghanistan yang bermukim kembali di AS beberapa tahun lalu, baru-baru ini menerima kabar bahwa lamaran ayahnya ditolak. 

“Saya memiliki kecemasan yang sangat tinggi; keluarga saya dalam bahaya,” Aziz, yang bekerja sebagai kontraktor untuk Kedutaan Besar AS di Kabul, mengatakan kepada Al Jazeera. 

“Saya melayani pemerintah AS. Saya tidak tahu mengapa ayah saya tidak ada di sini.”

Baca Juga: Kasihan, Kareena Kapoor Dikeroyok Sejumlah Fans Gila di Bandara Mumbai

Terlepas dari trauma mereka yang berkelanjutan, keluarga Afghanistan yang telah pindah ke AS tidak punya banyak pilihan selain terus maju dengan daftar panjang tantangan yang datang dengan pemukiman kembali.

Kekhawatiran praktis, seperti transportasi dan komunikasi, dapat membuat tugas sehari-hari menjadi rumit dan membuat frustrasi - terutama yang melibatkan navigasi birokrasi AS, seperti mendaftar untuk perawatan kesehatan.

Di California's Bay Area, di mana pekerjaan yang membayar cukup untuk memenuhi biaya hidup yang luar biasa sulit didapat, banyak yang khawatir tentang kemampuan mereka untuk memenuhi kebutuhan.

“Banyak keluarga masih tinggal di rumah sementara, karena harga sewa sangat mahal,” kata Zuhal Bahaduri, yang membantu keluarga melalui organisasi masyarakat 5ive Pillars, kepada Al Jazeera.

“Ini satu demi satu krisis bagi keluarga-keluarga ini. Meninggalkan Afghanistan hanyalah setengah dari pertempuran .”

Di motel yang sama tempat keluarga Zahra menginap, Saliha, yang berbicara dengan syarat nama belakangnya dirahasiakan, mengatakan dia belum melihat suaminya selama lebih dari 40 tahun selama hampir satu tahun. Dia terluka dalam kekacauan di bandara Kabul dan tidak bisa melewati kerumunan.

Dia sekarang telah tinggal di motel ini selama tujuh bulan bersama putri dan menantunya, bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depan.

“Saya hanya ingin bersatu kembali dengan suami saya. Dia adalah segalanya bagi saya,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saya berharap dia ada di sini bersama saya, jadi kita bisa membangun kehidupan yang lebih baik bersama.”

Di sebuah ruangan di ujung lorong, Zarghon menggendong putri tirinya yang berusia enam tahun, Marwa, mengenakan T-shirt kupu-kupu dan celana dengan bunga merah muda-putih. Ayah Marwa masih terjebak di Afghanistan .

“Hari pertama sekolahnya sangat sulit, karena ketika ibunya mengantarnya, dia takut dia tidak akan kembali,” kata Zarghon kepada Al Jazeera, berbicara dengan syarat nama belakangnya dirahasiakan.

“Tetapi teman-teman sekelasnya sangat baik, dan guru-gurunya membantunya mendapatkan pakaian baru. Dia suka menggambar ayahnya.”

Meskipun beberapa kerabat masih tinggal di motel, Zarghon dan lima anggota keluarganya akhirnya dapat pindah ke apartemen tiga kamar tidur dengan biaya sekitar $3.300 per bulan.

Mereka saat ini menerima bantuan sewa, dan secara bertahap membayar porsi yang lebih besar sebelum biaya penuh dimulai setelah enam bulan. Mereka senang memiliki tempat tinggal, tetapi khawatir tentang mencari pekerjaan untuk menutupi sewa setelah bantuan berakhir.

Asifa – yang melarikan diri dari Kabul pada hari yang sama ketika seorang pembom bunuh diri membunuh sekitar 170 warga Afghanistan dan lebih dari selusin tentara AS di luar bandara kota, dan yang juga meminta agar nama belakangnya dirahasiakan – juga khawatir. Dia menerima tawaran perumahan untuk suami dan dua anaknya, tetapi menolaknya karena dia tidak ingin meninggalkan menantunya sendirian di motel.

“Dia sangat fasih berbicara, tetapi setelah Taliban mengambil alih dia berhenti berbicara selama beberapa bulan,” kata Asifa kepada Al Jazeera. “Kadang-kadang dia mengalami serangan pingsan beberapa kali seminggu.”

Sebuah jaringan kelompok pemukiman kembali dan organisasi masyarakat membantu keluarga-keluarga ini, tetapi mereka melampaui batas mereka, mencoba untuk mengisi kesenjangan setelah sumber daya untuk pengungsi dilubangi selama pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump. 5ive Pillars, yang menawarkan bantuan kepada banyak keluarga di hotel, didirikan setelah jatuhnya Kabul.

Banyak organisasi masyarakat dan sukarelawan Afganistan Amerika, yang membantu dalam segala hal mulai dari makanan hingga bantuan hukum, merasa tegang dan kehabisan tenaga – tidak hanya karena tuntutan yang berlebihan, tetapi juga dari sifat emosional pekerjaan tersebut.

Beberapa dari sukarelawan ini memiliki sejarah keluarga mereka sendiri yang menyakitkan , yang sekarang mereka lihat berulang di antara pengungsi terbaru dari negara yang telah hancur oleh perang dan kesulitan selama beberapa dekade.

Arash Azizzada, salah satu pendiri kelompok diaspora progresif Afghans For A Better Tomorrow, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah negara bagian dan federal telah meninggalkan “organisasi masyarakat Afghanistan untuk mengambil bagian, yang sebagian besar kekurangan dana, kekurangan sumber daya, dan pada ambang kelelahan”.

Pada saat yang sama, banyak warga Afghanistan yang dimukimkan kembali sangat menyadari bahwa di bawah pembebasan bersyarat kemanusiaan, yang memungkinkan mereka hanya berlindung sementara, mereka harus masuk ke jalur imigrasi yang lebih stabil dalam waktu dua tahun setelah memasuki negara itu, atau berisiko kehilangan tunjangan izin kerja yang menyertainya. pembebasan bersyarat.

“Kami mencoba menempatkan orang-orang dalam pekerjaan bergaji baik, tetapi jika mereka tidak memiliki status hukum yang lebih permanen, semuanya tidak pasti,” Yalda Afif, manajer program untuk organisasi bantuan pengungsi HIAS, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dengan banyak rintangan di depan, beberapa keluarga masih memiliki harapan bahwa mereka pada akhirnya akan dapat membangun kehidupan yang lebih baik di AS.

“Kami bersyukur berada di tempat yang aman ,” kata Asifa. “Tetapi pada saat yang sama, hati kami hancur.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...