Kanselir Jerman Sebut Putin Tidak Percaya Invasi Ukraina Sebagai Kesalahan

Kamis, 15 September 2022 | 10:36 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, dan Kanselir Jerman Olaf Scholz selama pembicaraan mereka di Kremlin di Moskow, Rusia pada 15 Februari [File: Mikhail Klimentyev/ Sputnik, Kremlin Pool via AP Photo] Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, dan Kanselir Jerman Olaf Scholz selama pembicaraan mereka di Kremlin di Moskow, Rusia pada 15 Februari [File: Mikhail Klimentyev/ Sputnik, Kremlin Pool via AP Photo]

RIAU24.COM Vladimir Putin tampaknya percaya dia tidak melakukan kesalahan dengan meluncurkan invasi ke Ukraina, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pada hari Rabu setelah panggilan telepon selama 90 menit dengan presiden Rusia.

“Sayangnya, saya tidak dapat memberi tahu Anda bahwa kesan telah berkembang bahwa memulai perang ini adalah kesalahan,” kata Scholz kepada wartawan sehari setelah percakapannya dengan Putin.

“Dan tidak ada indikasi bahwa sikap baru muncul,” tambah pemimpin Jerman itu pada konferensi pers bersama dengan mitranya dari Georgia, Irakli Garibashvili.

Dalam panggilan telepon hari Selasa dengan pemimpin Rusia, Scholz mendesak Putin untuk mencari solusi diplomatik "berdasarkan gencatan senjata, penarikan penuh pasukan Rusia dan penghormatan terhadap integritas teritorial dan kedaulatan Ukraina".

Keluarnya pasukan Rusia dari Ukraina adalah satu-satunya cara bagi “perdamaian untuk memiliki peluang di kawasan itu”, kata Scholz pada hari Rabu.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Sementara posisi Putin tampaknya tidak berubah, kanselir Jerman mengatakan perlu untuk tetap berbicara dengan pemimpin Rusia itu.

“Adalah hak untuk berbicara satu sama lain dan mengatakan apa yang harus dikatakan tentang hal ini,” kata Scholz.

Dalam panggilan telepon lain dengan Putin pada hari Rabu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan keduanya berbicara tentang upaya untuk mengatasi "hambatan" yang masih terkait dengan ekspor makanan dan pupuk Rusia.

Tetapi prospek perdamaian di Ukraina “minimal” saat ini, kepala PBB menyesalkan setelah panggilan itu, memperingatkan bahwa akan “naif” untuk percaya bahwa ada kemajuan yang cukup menuju akhir yang cepat dari perang.

“Saya merasa kita masih jauh dari perdamaian. Saya akan berbohong jika saya mengatakan itu bisa terjadi segera, ”kata Guterres pada konferensi pers.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

“Saya tidak memiliki ilusi; pada saat ini peluang kesepakatan damai sangat minim,” tambahnya, mencatat bahwa bahkan gencatan senjata “tidak terlihat”.

Terlepas dari penilaiannya yang suram tentang perang yang telah berkecamuk sejak Rusia menginvasi tetangganya pada akhir Februari , Guterres menekankan bahwa dia mempertahankan kontak dengan kedua belah pihak dan menyatakan harapan bahwa “suatu hari akan mungkin untuk pergi ke tingkat diskusi yang lebih tinggi”.

Sementara itu, pembicaraan berlanjut tentang kesepakatan ekspor “dan perpanjangannya serta kemungkinan perluasannya”.

Perjanjian dua bagian—yang memungkinkan aliran ekspor biji-bijian Ukraina terhalang oleh perang dan ekspor makanan dan pupuk Rusia—diperantarai oleh PBB dan Turki pada Juli dan dijadwalkan berlangsung selama 120 hari.

Guterres mengatakan ada diskusi tentang kemungkinan ekspor amonia Rusia melalui Laut Hitam.

Amonia, bahan utama pupuk, diproduksi dengan menggabungkan nitrogen dari udara dengan hidrogen yang berasal dari gas alam.

Beberapa produsen pupuk Eropa telah berhenti memproduksi amonia karena melonjaknya harga gas.

Guterres memperingatkan krisis pupuk telah mencapai tingkat "dramatis", mengulangi ketakutannya akan kekurangan pangan global tahun depan.

Dia mengatakan dia juga berbicara dengan Putin tentang tawanan perang dan keadaan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina. ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...