Studi: Beginilah Proses Terbentuknya Cincin di Planet Saturnus

Sabtu, 17 September 2022 | 17:26 WIB
Studi mendapatkan proses terbentuknya cincin di Planet Saturnus /net Studi mendapatkan proses terbentuknya cincin di Planet Saturnus /net

RIAU24.COM - Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal bergengsi Science, mengungkapkan bagaimana cincin yang mengitari planet Saturnus terbentuk.

Baca Juga: Marah! Eks Vokalis Payung Teduh Is Pusakata: Lagu 'Akad' Hanya Boleh Dinyanyikan Pria

Setelah agak terlalu dekat dengan raksasa gas, bulan es yang mereka namakan Chrysalis pecah antara 100-200 juta tahun yang lalu.

Beberapa fragmennya pecah menjadi bongkahan es kecil yang membentuk cincin tanda tangan planet, sementara sebagian besar berdampak pada Saturnus.

Menurut penulis utama studi tersebut, Jack Wisdom, profesor ilmu planet di MIT mengatakan bahwa menyenangkan bahwa peneliti menemukan penjelasan mengenai pembentukan cincin yang lebih masuk akal.

Pada awal tata surya, planet Saturnus terbentuk empat setengah miliar tahun yang lalu tetapi cincinnya baru muncul sekitar 100 juta tahun yang lalu.

Setelah mengorbit Saturnus dari tahun 2004 hingga 2017, wahana Cassini melakukan pengamatan serupa tetapi penelitian baru-baru ini telah memperkuatnya.

Memungkinkan mereka untuk lebih memahami karakteristik lain, Wisdom dan rekan menemukan penjelasan dengan membangun model matematika yang kompleks.

Meskipun Saturnus adalah raksasa gas, ia memiliki kemiringan 26,7 derajat dan salah satu bulan terbesarnya yang disebut Titan sedang bermigrasi menjauh dari planet ini.

Para astronom percaya bahwa ini akan berdampak pada tingkat dimana sumbu kemiringan Saturnus berputar di sekitar vertikal.

Baca Juga: Inilah 10 Manfaat Kesehatan dari Tertawa

Menciptakan interaksi gravitasi yang kuat yang disebut ‘resonansi,’ frekuensi goyangan ini sinkron dengan orbit goyah Neptunus.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...