Joe Biden Beri Peringatan ke Xi Jinping, AS Kirim Pasukan Pertahankan Taiwan dari China 

Senin, 19 September 2022 | 09:57 WIB
Presiden AS Joe Biden (Kiri) dan Presiden China Xi Jinping (Kanan) (Photo: KompasTv) Presiden AS Joe Biden (Kiri) dan Presiden China Xi Jinping (Kanan) (Photo: KompasTv)

RIAU24.COM - Presiden China, Xi Jinping telah menerima peringatan dari Presiden AS Joe Biden. Menurut pemimpin Biden, jika Beijing melanggar sanksi yang dijatuhkan oleh koalisi negara-negara terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina, itu akan merusak iklim investasi.

Ketika ditanya apakah pasukan Amerika akan membela Taiwan jika terjadi invasi China, Biden memberikan jawaban yang tegas.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry
 

Meskipun belum ada indikasi bahwa China telah secara aktif mendukung upaya perang Rusia dengan penjualan senjata, Biden mengatakan dia mengatakan kepada Xi bahwa melanggar sanksi akan menjadi "kesalahan besar."

Selama wawancara dengan CBS, Biden mengatakan dia menyampaikan peringatan itu dalam panggilan telepon tak lama setelah Xi bertemu dengan Putin di Olimpiade Musim Dingin Beijing pada 4 Februari.

"Saya menelepon Presiden Xi - untuk tidak mengancam sama sekali, hanya untuk mengatakan kepadanya, bahwa jika Anda berpikir orang Amerika dan yang lainnya akan terus berinvestasi di China, berdasarkan pelanggaran Anda terhadap sanksi yang telah dijatuhkan pada Rusia, saya pikir Anda membuat kesalahan besar," kata Biden seperti dikutip CBS.

"Sejauh ini, tidak ada indikasi mereka mengajukan senjata atau hal lain yang diinginkan Rusia," tambahnya.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Menolak anggapan bahwa aliansi China-Rusia secara efektif berarti Amerika Serikat sedang memerangi jenis baru Perang Dingin, Biden meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk tidak menggunakan senjata nuklir setelah kemunduran di Ukraina.

Meskipun sebelumnya telah menyatakan akan mencalonkan diri lagi, Biden mengatakan bahwa dia belum memutuskan apakah dia akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua pada tahun 2024.

Menempatkan Putin di bawah tekanan dari nasionalis di dalam negeri untuk mendapatkan kembali inisiatif, militer Ukraina memukul mundur pasukan Rusia dalam serangan kilat di timur laut negara itu minggu ini.

Mengakibatkan kehancuran kota-kota besar dan kecil di sebagian besar negara, Rusia menginvasi tetangganya yang pro-Barat, Ukraina, pada 24 Februari.

(***)

PenulisR24/zura


Loading...

Terpopuler

Loading...