Intip Sejarah Menarik dari Kode Pakaian Berkabung Keluarga Kerajaan Inggris

Selasa, 20 September 2022 | 10:11 WIB
Inilah sejarah menarik mengenai kode pakaian berkabung kerajaan Inggris /Instagram Inilah sejarah menarik mengenai kode pakaian berkabung kerajaan Inggris /Instagram

RIAU24.COM - Tepat setelah berita kematian Ratu Elizabeth II dipublikasikan, anggota keluarga kerajaan Inggris ‘membuang’ pakaian berwarna-warni untuk kode berpakaian yang lebih suram, mengekspresikan kesedihan melalui pilihan busana mereka.

Baca Juga: Apakah Perubahan Iklim Dapat Memicu Badai? Simak Penjelasannya

Mengenakan warna hitam dari ujung kepala hingga ujung kaki, para bangsawan menghadiri pemakaman mendiang ratu pada 19 September dan memberikan penghormatan terakhir mereka.

Tradisi hanya mengenakan pakaian hitam selama masa berkabung sudah ada sejak abad pertengahan ketika wanita diharapkan hanya mengenakan topi dan kerudung hitam ketika suami mereka meninggal.

Saat ini, di abad ke-21, tradisi itu masih ada dan merupakan bagian utama dari aturan berpakaian berkabung keluarga kerajaan.

Jika kita melihat kembali sejarah keluarga kerajaan Inggris, Ratu Victoria mungkin adalah figur kerajaan yang paling menonjol dalam hal mengenakan warna hitam sebagai gaun berkabung.

Setelah kematian Pangeran Albert pada tahun 1861, Ratu Victoria mengenakan pakaian hitam setiap hari selama lebih dari 40 tahun, sampai kematiannya sendiri.

Perhiasannya juga dirancang khusus dan ditugaskan untuk mengingatkan semua orang tentang anggota keluarganya yang hilang.

Menurut kurator di Historic Royal Palaces, Matthew Storey, gaun berkabung telah menjadi bagian utama dari budaya kerajaan Eropa selama berabad-abad, tetapi mencapai puncaknya pada abad ke-19 dengan pengaruh Ratu Victoria, yang menetapkan standar untuk masyarakat lainnya untuk mengikuti.

"Ketika suami tercintanya meninggal pada tahun 1861, dia meninggalkan pakaian berwarna-warni dari kehidupan pernikahannya dan, dengan sisa istana kerajaan, mengadopsi pakaian hitam sebagai tanda kesedihan. Rakyatnya mengikutinya, menyebabkan serbuan para pemasok kain berkabung di seluruh negeri," kata Storey kepada The Telegraph.

Contoh terkenal lainnya tentang bangsawan dan aturan berpakaian berkabung hitam membawa kita kembali ke kematian Raja George VI.

Pada saat kematian ayahnya, Putri Elizabeth dan Pangeran Philip saat itu berada di Kenya dan mereka segera bergegas kembali ke Inggris setelah mendengar berita kematian raja.

Namun, ketika Elizabeth II sampai di Inggris, dia tidak membawa gaun hitam di kopernya.

Jadi, dia memutuskan untuk menunggu di jet sampai salah satu stafnya memberinya gaun hitam sederhana.

Baca Juga: Ngeri! Ilmuwan Temukan Bahan Kimia PFAS di Dalam Sampel Darah Tali Plasenta Ibu Hamil

Begitulah cara ketat para bangsawan mengikuti aturan berpakaian mereka.

Sejak itu, setiap anggota keluarga kerajaan diwajibkan untuk mengemas setidaknya satu pakaian hitam di bagasi mereka setiap kali mereka terbang ke luar negeri.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...