Zelensky di UNGA: Kami Menuntut 'hukuman yang adil' untuk Kejahatan Rusia

Kamis, 22 September 2022 | 09:13 WIB
Volodymyr Zelensky saat Berpidati Secara Virtual dengan Anggota PBB (Dok: iNews) Volodymyr Zelensky saat Berpidati Secara Virtual dengan Anggota PBB (Dok: iNews)

RIAU24.COM - Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, hadir dan menyatakan di hadapan PBB pada hari Rabu bahwa negaranya menginginkan "hukuman yang adil" untuk kejahatan yang dilakukan Rusia terhadapnya.

Dalam pidato yang direkam di Majelis Umum PBB, Zelensky menyatakan bahwa Kyiv memiliki rencana lima poin untuk menciptakan perdamaian abadi, tetapi ia menolak gagasan bahwa bekas negara Sovietnya harus menjadi netral.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry
 

Selain itu, ia menolak semua proposal perdamaian selain yang diajukan oleh Ukraina.

Zelensky menyatakan bahwa di antara lima persyaratan perdamaian yang tidak dapat dinegosiasikan adalah sanksi terhadap agresi Rusia, pemulihan keamanan Ukraina, dan jaminan integritas dan keamanan teritorial.

"Ini adalah item pertama dari formula perdamaian kami. Item komprehensif. Hukuman," Zelensky, yang mengenakan kaos khaki khasnya, mengatakan kepada majelis.

"Hukuman untuk kejahatan agresi. Hukuman untuk pelanggaran perbatasan dan integritas teritorial. Hukuman yang harus diterapkan sampai perbatasan yang diakui secara internasional dipulihkan."

"Apa yang TIDAK ada dalam formula kami? Netralitas. Mereka yang berbicara tentang netralitas, ketika nilai-nilai kemanusiaan dan perdamaian diserang, berarti sesuatu yang lain," mengutip Reuters pada Kamis (22/9). 

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Setelah sambutannya, Zelensky menerima tepuk tangan meriah dari banyak delegasi. Kelompok yang mewakili Rusia tetap duduk.

Konstitusi Ukraina secara eksplisit menyatakan bahwa negara tersebut bercita-cita untuk bergabung dengan Uni Eropa dan NATO. Rusia menyatakan bahwa keanggotaan NATO untuk Ukraina adalah "garis merah" yang tidak dapat dilanggar bahkan sebelum memulai invasi pada Februari.

Zelensky mengabaikan "bahwa dasar selain formula perdamaian Ukraina dapat digunakan untuk penyelesaian. Semakin tidak mungkin bahwa siapa pun di dunia akan setuju untuk bergabung dengan teror Rusia di satu meja saat menyebar."

Di berbagai wilayah negara yang mereka duduki, Ukraina dan sekutu Baratnya menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang.

(***)

PenulisR24/zura


Loading...

Terpopuler

Loading...