Studi: Latihan Pernapasan Harian Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Kamis, 06 Oktober 2022 | 13:45 WIB
Studi menyebutkan latihan pernapasan harian dapat menurunkan tekanan darah /Reuters Studi menyebutkan latihan pernapasan harian dapat menurunkan tekanan darah /Reuters

RIAU24.COM - Menurut sebuah penelitian, para ahli telah menunjukkan bagaimana latihan pernapasan penuh perhatian dapat secara fisik menurunkan tekanan darah seefektif obat-obatan.

Baca Juga: Jangan Sampai Terlewat, Penuhi 6 Nutrisi yang Dibutuhkan Tubuh agar Tetap Sehat

Idenya adalah bahwa pernapasan dalam seperti latihan otot untuk diafragma seseorang dan otot-otot lain yang terlibat dalam pernapasan yang meningkatkan kesehatan jantung dan secara efektif mengurangi tekanan darah tinggi.

Eksperimen ini dilakukan oleh para peneliti di University of Colorado Boulder dan University of Arizona, di Amerika Serikat. Studi ini mengamati 128 sukarelawan, orang dewasa sehat antara usia 18 hingga 82 tahun selama rentang waktu enam minggu.

Para peserta diberikan perangkat PowerBreath $32 selama 5 hingga 10 menit setiap hari.

PowerBreathe adalah perangkat pelatihan pernapasan resistensi yang terlihat seperti inhaler. Ketika orang bernapas ke dalam perangkat genggam itu memberikan resistensi sehingga lebih sulit untuk menarik napas.

Menurut penelitian, dalam dua minggu orang mulai melihat perbaikan dengan sangat sedikit efek samping.

"Kami menemukan bahwa melakukan 30 napas per hari selama enam minggu menurunkan tekanan darah sistolik sekitar 9 milimeter merkuri," kata peneliti Daniel Craighead, seorang ahli fisiologi integratif di University of Colorado Boulder, kepada NPR.

Dia juga melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana hasil ini dekat dengan apa yang mereka harapkan dari latihan aerobik umum seperti berjalan, berlari atau bersepeda.

Hasil tersebut juga setara dengan banyak obat yang umum diresepkan yang diberikan kepada pasien untuk menurunkan tekanan darah, saran penelitian sebelumnya.

Sementara itu, sukarelawan yang lebih tua untuk penelitian ini yang memiliki tekanan darah tinggi mendapat manfaat dan melihat hasil yang paling menonjol, sementara itu juga membantu sukarelawan yang lebih muda.

Menurut Craighead, mereka berharap bahwa semakin lama para peserta akan mempraktikkan tekanan darah mereka akan semakin rendah. Dia menambahkan bahwa orang yang memiliki tingkat tekanan darah yang tidak sehat dapat memperoleh manfaat dari ini dengan menambah rutinitas mereka.

Sementara pembacaan tekanan darah normal kurang dari atau sekitar 120/80 mmHg, tekanan darah tinggi atau hipertensi didiagnosis pada pasien dengan pembacaan rata-rata 130/80 mmHg atau lebih tinggi, kata CDC.

Seperti yang dicatat oleh penelitian tersebut, tekanan darah para sukarelawan menurun setidaknya 9 milimeter merkuri dalam jumlah pertama, yang merupakan jenis pengurangan yang terlihat dengan obat tekanan darah, kata seorang dokter untuk NPR.

Tekanan darah tinggi dan hipertensi dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti serangan jantung dan stroke jika tidak diobati.

Baca Juga: 3 Jenis Susu Formula, Bebelac Menjadi Favorit

Orang yang merokok, tidak berolahraga atau mempertahankan pola makan yang sehat atau berada di bawah tekanan kronis sangat rentan dan berisiko mengalami tekanan darah tinggi.

Namun, Craighead telah memperingatkan bahwa teknik ini bukan untuk menggantikan latihan atau obat-obatan untuk orang-orang yang memiliki tekanan darah tinggi, itu akan menjadi intervensi aditif yang baik bagi orang-orang yang menjalani gaya hidup sehat.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...