Pengadilan Selandia Baru Memutuskan Mendukung Penurunan Usia Pemilih Dari 18 Tahun Menjadi 16 Tahun

Senin, 21 November 2022 | 16:14 WIB
Pengadilan Selandia Baru Memutuskan Mendukung Penurunan Usia Pemilih Dari 18 Tahun Menjadi 16 Tahun Pengadilan Selandia Baru Memutuskan Mendukung Penurunan Usia Pemilih Dari 18 Tahun Menjadi 16 Tahun

RIAU24.COM - Dalam putusan penting, pengadilan Selandia Baru telah memutuskan bahwa tidak mengizinkan anak berusia 16 dan 17 tahun untuk memberikan suara mereka merupakan diskriminasi usia. 

Pengadilan mengamati bahwa perlindungan terhadap diskriminasi usia di Selandia Baru dimulai pada usia 16 tahun dan dengan demikian memilih 18 tahun karena usia pemilih menunjukkan diskriminasi. 

Beberapa jam setelah keputusan tersebut, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan anggota parlemen Kiwi harus melakukan pemungutan suara untuk memutuskan apakah usia pemilih harus diturunkan atau tidak. 

“Menurut pandangan kami, ini adalah masalah yang paling baik ditempatkan di parlemen agar semua orang dapat menyampaikan pendapatnya,” kata Ardern. 

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Jika Selandia Baru berhasil menurunkan usia pemilih, itu akan bergabung dengan negara-negara seperti Austria, Malta, Brasil, Kuba, dan Ekuador di mana hak pilih diberikan kepada mereka yang berusia 16 tahun ke atas.  

Namun, untuk mewujudkannya, Ardern dan pemerintahannya harus mendapatkan supermayoritas di parlemen. 

“Saya pribadi mendukung penurunan usia pemilih tetapi itu bukan masalah bagi saya atau bahkan pemerintah,” kata Ardern, sebelum menambahkan, “Setiap perubahan dalam undang-undang pemilu seperti ini membutuhkan 75 persen dukungan anggota parlemen.”

Menurut laporan, pemerintah yang berkuasa diperkirakan akan mengajukan proposal di parlemen dalam beberapa bulan mendatang. Namun, perubahan apa pun yang dibuat terkait aturan tersebut tidak akan berlaku hingga setelah pemilihan umum tahun depan. 

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Baca selengkapnya: Setelah pajak 'kentut sapi', otoritas Selandia Baru menyarankan 'pajak permen lolipop' Halloween. Hadapi reaksi instan

Pengadilan sedang mendengarkan petisi yang diajukan oleh kelompok yang disebut 'Make It 16 campaign'. Menurut para juru kampanye, keputusan hari Senin adalah puncak dari kasus dua tahun yang diperjuangkan kelompok tersebut - menuntut pemilih muda diberi kekuatan untuk memutuskan masa depan mereka dengan memberikan suara pada isu-isu seperti perubahan iklim, keputusan pemulihan pandemi, dan banyak lagi. 

“Ini adalah sejarah. Pemerintah dan parlemen tidak dapat mengabaikan pesan hukum dan moral yang begitu jelas. Mereka harus membiarkan kami memilih," kata Caeden Tipler, salah satu direktur kampanye Make It 16. 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...