Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

Jumat, 09 Desember 2022 | 16:08 WIB
Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita  Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

RIAU24.COM Peringatan pemicu: Beberapa pembaca mungkin menganggap deskripsi grafis dalam cerita ini mengganggu. Kebijaksanaan disarankan.

Wanita dalam protes anti-rezim Iran menjadi sasaran pasukan keamanan negara itu dengan tembakan senapan ke wajah, payudara dan alat kelamin mereka, laporan mengutip wawancara dengan profesional medis dari seluruh Iran mengatakan. 

Bahkan di minggu ke-12, protes anti-rezim di Iran setelah kematian tahanan Mahsa Al-Amini yang berusia 22 tahun oleh polisi moralitas negara, berlanjut dengan penyelesaian yang luar biasa. Dokter dan perawat dilaporkan merawat pengunjuk rasa yang terluka secara rahasia untuk menghindari penangkapan. Petugas medis dilaporkan menemukan perbedaan yang signifikan dalam sifat cedera antara pria dan wanita.

Baca Juga: Kremlin Dukung Sayembara Berhadiah Uang Tunai 1 Rp Miliar Yang Bisa Merampas Tank NATO

Sementara laki-laki mengalami luka peluru senapan di kaki, bokong, dan punggung, perempuan sering mengalami luka di wajah, payudara, dan alat kelamin.

Sebuah laporan di The Guardian mengutip wawancara dengan 10 profesional medis mengatakan bahwa luka yang dihadapi wanita cukup parah sehingga dapat menyebabkan ratusan pemuda Iran mengalami kerusakan permanen.

"Saya merawat seorang wanita berusia awal 20-an, yang tertembak di alat kelaminnya dengan dua pelet. Sepuluh pelet lainnya bersarang di paha bagian dalamnya," kata seorang dokter kepada surat kabar itu.

"10 pelet ini mudah dikeluarkan, tetapi keduanya merupakan tantangan karena terjepit di antara uretra dan lubang vaginanya."

Dokter juga menjelaskan bagaimana wanita yang bersangkutan menderita luka tersebut pada awalnya. 

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

“Ada risiko infeksi vagina yang serius, jadi saya memintanya untuk pergi ke dokter kandungan tepercaya. Dia mengatakan dia memprotes ketika sekelompok sekitar 10 agen keamanan berputar-putar dan menembaknya di alat kelamin dan pahanya.”

Profesional medis mempertanyakan taktik pengendalian kerusuhan pasukan keamanan Iran, seperti menembakkan senjata ke kaki dan kaki untuk menghindari kerusakan pada organ vital. 

Kematian kustodian Mahsa Al-Amini yang berusia 22 tahun oleh polisi moralitas Iran telah memicu tantangan paling sengit terhadap rezim Iran dalam beberapa dekade. Wanita berusia 22 tahun itu ditangkap karena mengenakan jilbabnya dengan tidak benar. Dia dipukuli hingga koma oleh polisi moralitas Iran yang sekarang sebagian sudah tidak berfungsi. 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...