Mantan Eksekutif Nissan Greg Kelly Mengaku Tidak Bersalah Saat Persidangan Dimulai

Selasa, 15 September 2020 | 14:18 WIB
Mantan Eksekutif Nissan Greg Kelly Mengaku Tidak Bersalah Saat Persidangan Dimulai Mantan Eksekutif Nissan Greg Kelly Mengaku Tidak Bersalah Saat Persidangan Dimulai

RIAU24.COM -  Sidang pelanggaran keuangan mantan eksekutif Nissan Greg Kelly dimulai Selasa dengan Kelly mengatakan dia tidak melakukan kejahatan dan hanya berusaha mencegah bos bintangnya Carlos Ghosn pergi.

Tuduhan yang disidangkan di Pengadilan Distrik Tokyo berpusat pada dugaan peran Kelly karena gagal melaporkan kepada pihak berwenang Jepang tentang kompensasi masa depan Ghosn, yang memimpin Nissan Motor Co selama dua dekade.

Jaksa penuntut Jepang menguraikan tuduhan tentang apa yang mereka katakan sebagai skema yang kompleks dan klandestin untuk membayar mantan eksekutif bintang Carlos Ghosn lebih dari jumlah yang secara hukum harus diungkapkan perusahaan. Kelly membantah tuduhan tersebut dan mengatakan semua yang dilakukan dimaksudkan untuk mempertahankan Ghosn, yang disebutnya sebagai "eksekutif luar biasa," di Nissan.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

"Ini semua demi kepentingan terbaik Nissan," kata Kelly, membaca dari sebuah pernyataan.

"Saya menyangkal tuduhan itu. Saya tidak terlibat dalam konspirasi kriminal," kata Kelly, yang sidang dibuka pada ulang tahunnya yang ke-64.

Ghosn ditangkap pada akhir 2018 pada waktu yang sama dengan Kelly, tetapi dibebaskan dengan jaminan dan melarikan diri ke Lebanon akhir tahun lalu. Karena Lebanon tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Jepang, dia mungkin tidak akan pernah diadili. Tapi Kelly tidak menunjukkan dendam karena harus menghadapi persidangan sendiri.

Dia menceritakan bagaimana pada akhir 1990-an, ketika Nissan merugi, pembuat mobil Prancis Renault membeli saham di Nissan dan mengirim Ghosn untuk membantu membalikkan keadaan pembuat mobil Jepang yang sakit itu.

Para ahli yakin Nissan akan hancur, kata Kelly, tetapi "Tuan Ghosn membuktikan bahwa para ahli salah. Di bawah Tuan Ghosn, Nissan menjadi sangat menguntungkan."

Manajemen puncak di Nissan resah mereka mungkin kehilangan Ghosn, yang kadang-kadang mengeluh dia bisa menghasilkan lebih banyak uang di tempat lain meskipun dia dibayar lebih dari kebanyakan eksekutif puncak Jepang. Mereka meneliti metode yang sah untuk memberikan insentif kepadanya untuk berkata, berkonsultasi dengan pengacara dalam dan luar untuk mencoba mempertahankannya.

"Bukti akan menunjukkan bahwa saya tidak melanggar hukum," kata Kelly, yang memiliki gelar sarjana hukum dan dipekerjakan oleh Nissan di AS pada 1988.

Kepala pembela Kelly, Yoichi Kitamura, mengatakan sedikit selain: "Klien saya tidak bersalah."

Istri Kelly, Dee, yang menghadiri sidang tersebut, membela suaminya di luar gedung pengadilan. Dia mengatakan suaminya telah memeriksa bukti persidangan untuk mempersiapkan kasus tersebut.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

"Greg tidak melakukan kesalahan apa pun," kata Dee Kelly. "Saya sangat bangga padanya. Dia pria terhormat."

Nissan juga menghadapi dakwaan yang sama dalam persidangan seperti Kelly tetapi telah mengakui kesalahannya dan tidak membantah dakwaan tersebut. Ia membayar denda 2,4 miliar yen ($ 22,6 juta).

Jaksa penuntut mengatakan bahwa pada 2010 Ghosn mengembalikan ke Nissan 700 juta yen (sekitar $ 6,6 juta) yang melebihi jumlah yang akan diungkapkan Nissan sebagai kompensasinya. Perusahaan mempertimbangkan berbagai cara untuk membayar lebih banyak kompensasi kepada Ghosn, seperti membayarnya melalui perusahaan luar negeri atau luar, menjual real estat kepadanya dengan harga diskon, memberinya pinjaman yang akan diampuni nanti atau meningkatkan kompensasi pasca pensiunnya.

Mereka mengatakan diskusi tentang bagaimana membayar Ghosn lebih dari yang akan diungkapkan secara hukum dilakukan "dengan premis bahwa dia yakin akan menerima pembayaran."

Ghosn dengan gigih membela diri, dengan mengatakan dia tidak bersalah. Pembela telah lama berargumen bahwa kompensasi Ghosn tidak pernah disepakati, apalagi dibayarkan.

Seperti biasa dalam persidangan Jepang, Jaksa Distrik Tokyo membaca dari pernyataan pembukaan yang panjang yang menguraikan tuduhan mereka bahwa kompensasi Ghosn tidak dilaporkan dari 2011-2018 hampir setengahnya. Mereka berpendapat bahwa ini adalah "entri palsu", yang merupakan pelanggaran terhadap Hukum Instrumen Keuangan.

Pakar bisnis mengatakan eksekutif Jepang sering dijanjikan gaji tetapi dengan kondisi seperti kinerja perusahaan, dan mereka akhirnya tidak mendapatkan uang, yang berarti bagaimana kompensasi semacam itu harus dilaporkan mungkin tidak jelas.

Pembebasan sangat jarang terjadi di pengadilan pidana Jepang, lebih dari 99% di antaranya menghasilkan hukuman. Kritikus mengatakan sistem itu tidak adil. Tetapi pejabat Jepang membela sistem tersebut karena telah mengarah pada masyarakat yang relatif bebas kejahatan, bahkan mengatakan bahwa hanya mereka yang hampir pasti bersalah yang akan dituntut.

Hukuman maksimum untuk tuduhan pemalsuan laporan fiskal adalah 10 tahun penjara. Uji coba diperkirakan akan berlanjut selama sekitar 10 bulan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...