Trump Menjadi Tuan Rumah Upacara Perdamaian Israel, Bahrain dan UEA

Selasa, 15 September 2020 | 15:08 WIB
Trump Menjadi Tuan Rumah Upacara Perdamaian Israel, Bahrain dan UEA Trump Menjadi Tuan Rumah Upacara Perdamaian Israel, Bahrain dan UEA

RIAU24.COM -  Presiden AS Donald Trump akan menjadi tuan rumah upacara Selasa di mana Bahrain dan Uni Emirat Arab menormalkan hubungan dengan Israel, menggambar ulang peta diplomatik Timur Tengah - dan meningkatkan harapan terpilihnya kembali Partai Republik.

Acara di Halaman Selatan Gedung Putih, dihadiri oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan menteri luar negeri Bahrain dan UEA, akan menjadi pertama kalinya negara Arab menjalin hubungan dengan Israel sejak Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

"Semua pihak adalah bersemangat, "kata seorang pejabat senior administrasi Trump kepada wartawan. Ratusan orang diundang untuk hadir dan jabat tangan simbolis antara perwakilan Arab dan Netanyahu tidak dikesampingkan, kata pejabat itu.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

"Coronavirus ada di latar belakang pikiran semua orang, meskipun semua orang akan diuji," katanya.

Untuk Timur Tengah, kesepakatan yang dijuluki Abraham Accords menandai perubahan yang berbeda dalam status quo yang telah berusia puluhan tahun di mana negara-negara Arab telah mencoba untuk mempertahankan persatuan melawan Israel atas perlakuannya terhadap orang-orang Palestina yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Merasa semakin ditinggalkan, para pemimpin Palestina pada hari Minggu mendesak demonstrasi di wilayah pendudukan dan di luar kedutaan besar Amerika Serikat, Israel, Bahrain dan UEA untuk memprotes apa yang mereka sebut sebagai "perjanjian yang memalukan."

Tetapi kekuatan lain yang kuat mengubah medan permainan di wilayah tersebut. Keempat negara yang merayakan di Gedung Putih berbagi permusuhan yang sama dengan Iran, yang telah diletakkan Trump di bawah tekanan ekonomi dan diplomatik yang melumpuhkan. Pencairan itu juga akan memberi Israel dan dua mitra Arab barunya pembukaan ekonomi yang besar, tepat ketika mereka ingin membangun kembali setelah perlambatan internasional yang dipicu oleh pandemi virus corona.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

Trump akan menikmati pilihan untuk memimpin terobosan bersejarah kurang dari 50 hari sebelum hari pemilihan, yang menurut jajak pendapat menunjukkan dia saat ini di jalur untuk kalah. Setelah masa jabatan pertama yang sering memar dan kacau di front diplomatik, acara hari Selasa dipandang sebagai kabar baik langka yang bahkan dipuji oleh beberapa kritikus Demokrat.

Netanyahu, sekutu dekat Trump yang menghadapi pengadilan korupsi dan kritik atas penanganannya terhadap pandemi virus korona, juga dapat menggunakan dosis liputan berita baik. UEA, sementara itu, telah menggunakan negosiasi sebagai bagian dari kampanyenya untuk menekan Washington agar mengesampingkan keberatan Israel dan menjualnya pesawat tempur F-35 yang canggih.

Trump dengan bersemangat mempromosikan penjualan senjata selama pemerintahannya dan jelas akan dengan senang hati mengumumkan pengumuman yang menciptakan lapangan kerja sebelum pemilihan. Rincian persis apa yang ada di Abraham Accords masih samar, dengan dokumen yang belum dipublikasikan. Pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa akan ada satu dokumen bersama dan kemudian perjanjian bilateral yang terpisah antara Israel dan kedua negara Arab.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...