Bagian Besar Gletser Terbesar di Greenland Jatuh ke Laut

Selasa, 15 September 2020 | 17:01 WIB
Bagian Besar Gletser Terbesar di Greenland Jatuh ke Laut Bagian Besar Gletser Terbesar di Greenland Jatuh ke Laut

RIAU24.COM -  Bongkahan es yang sangat besar - lebih besar dari kota Paris - telah terlepas dari lapisan es terbesar di Arktik karena suhu yang lebih hangat di Greenland, kata para ilmuwan, Senin. Blok seluas 113 kilometer persegi itu memutuskan gletser Nioghalvfjerdsfjorden di Greenland Timur Laut, yang menurut para ilmuwan telah diperkirakan karena kenaikan suhu rata-rata.

"Kami mengamati peningkatan kecepatan di lapisan es terbesar yang tersisa ini," kata Jason Box, profesor glasiologi di Survei Geologi Denmark dan Greenland (GEUS), kepada AFP.

GEUS juga menerbitkan gambar satelit yang menunjukkan bagian dari gletser yang telah pecah.

Baca Juga: Meski Diserang Secara Brutal Oleh Israel, Palestina Berubah Jadi Negara Bertanah Subur Seperti Indonesia

Meskipun normal jika potongan es terlepas dari gletser - proses yang disebut melahirkan anak - umumnya tidak sebesar ini. Menurut GEUS, sejak 1999, gletser telah kehilangan 160 kilometer persegi es, sebuah area yang berukuran dua kali Manhattan, dengan laju kehilangan yang semakin cepat dalam dua tahun terakhir.

"Jika kita melihat musim panas yang lebih hangat seperti yang kita amati dalam dua tahun terakhir, itu akan berkontribusi lebih pada percepatan kenaikan permukaan laut global," kata Box.

Mencairnya lapisan es Greenland berkontribusi pada kenaikan permukaan laut 1,1 sentimeter antara 1992 dan 2018, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal sains Nature pada bulan Desember. Sebuah studi yang lebih baru oleh University of Lincoln di Inggris memperkirakan bahwa pencairan es di Greenland dapat menaikkan permukaan laut 10 hingga 12 sentimeter pada tahun 2100.

Suhu rata-rata di wilayah tersebut telah meningkat sekitar tiga derajat Celcius sejak 1980 dan diperkirakan akan mencapai rekor tertinggi pada tahun 2020.

Baca Juga: Seorang Perwira Polisi Diketahui Punya Kekayaan Rp141,9 Miliar, Dugaan Hasil Korupsi dan Ilegal

Menurut Jenny Turton, seorang peneliti di Jerman Friedrich-Alexander Universitat Erlangen-Nurnberg, gelombang panas dalam beberapa tahun terakhir telah mempercepat pencairan. "Setiap musim panas, air mengalir dari lapisan es Greenland ke lidah gletser, membentuk sungai dan kolam di permukaan. Pembekuan air di musim dingin menciptakan tekanan tambahan pada lidah mengambang, yang dapat menyebabkan peristiwa melahirkan," kata Turston dalam pernyataan yang diterbitkan oleh GEUS.

Para peneliti mengatakan perkembangan tersebut mencerminkan gletser tetangga, Zachariae, yang runtuh ke laut pada tahun 2015, yang menyebabkan peningkatan melahirkan karena dipanaskan dari laut dan udara.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...