Australia Mencatat Rekor Kasus COVID-19 Terendah Dalam 3 Bulan Terakhir, Ternyata Ini Penyebabnya...

Kamis, 17 September 2020 | 15:47 WIB
Australia Mencatat Rekor Kasus COVID-19 Terendah Dalam 3 Bulan Terakhir, Ternyata Ini Penyebabnya... Australia Mencatat Rekor Kasus COVID-19 Terendah Dalam 3 Bulan Terakhir, Ternyata Ini Penyebabnya...

RIAU24.COM -  Australia pada hari Kamis melaporkan kenaikan satu hari terendah dalam kasus COVID-19 setelah hampir tiga bulan, karena negara tersebut telah melakukan pembatasan yang diberlakukan untuk memperlambat penyebaran virus akan semakin dilonggarkan.

Australia mengatakan 35 kasus COVID-19 telah terdeteksi dalam 24 jam terakhir, kenaikan satu hari terendah sejak 24 Juni 2020.

Negara bagian Victoria - episentrum COVID-19 Australia - menyumbang sebagian besar kasus baru, dengan 28 orang didiagnosis dengan virus dalam 24 jam terakhir.

Baca Juga: Meski Diserang Secara Brutal Oleh Israel, Palestina Berubah Jadi Negara Bertanah Subur Seperti Indonesia

"Itu adalah hasil yang fantastis dan penghargaan atas kerja keras, pengorbanan dan kontribusi yang dilakukan setiap orang Victoria dan saya ingin mengucapkan terima kasih," kata Perdana Menteri negara bagian Victoria Daniel Andrews kepada wartawan di Melbourne.

Hasil di Victoria akan meningkatkan harapan bahwa penduduk di Melbourne akan segera diberikan kebebasan tambahan setelah lebih dari enam minggu di bawah penguncian yang ketat. Melbourne sedang dalam penguncian keras yang diperpanjang hingga 28 September. Jika pada saat itu jumlah rata-rata infeksi dua minggu di bawah 50, yang saat ini terjadi, maka pembatasan akan dilonggarkan. Pembatasan di kawasan Victoria dilonggarkan awal pekan ini. Penduduk di sana sekarang dapat mengadakan pertemuan di luar ruangan hingga 10 orang, dan kafe akan dapat menampung hingga 50 orang di luar.

Baca Juga: Seorang Perwira Polisi Diketahui Punya Kekayaan Rp141,9 Miliar, Dugaan Hasil Korupsi dan Ilegal

Negara bagian terpadat di Australia, New South Wales (NSW) mengatakan telah mendeteksi lima kasus baru COVID-19 dalam 24 jam terakhir, dengan dua orang sudah berada di karantina hotel. Dengan kepercayaan yang tumbuh di NSW, Perdana Menteri negara bagian Gladys Berejiklian mengatakan pembatasan orang banyak di stadion dan tempat olahraga akan dilonggarkan.

Berbagai fasilitas umum sekarang akan diizinkan untuk beroperasi dengan kapasitas 50%, dua kali lipat dari batasan sebelumnya. Negara bagian Australia, Queensland dan Australia Barat masing-masing mencatat satu kasus COVID-19. Australia kini telah mencatat hampir 27.000 infeksi COVID-19 dan 832 kematian.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...