Ketika Stigma Virus Corona Semakin Dalam dan Membahayakan di Indonesia

Kamis, 17 September 2020 | 16:00 WIB
Stigma Virus Corona Semakin Dalam dan Berbahaya di Indonesia Stigma Virus Corona Semakin Dalam dan Berbahaya di Indonesia

RIAU24.COM -  Saat ibu Ari Harifin Hendriyawan dinyatakan positif mengidap virus Corona, tetangganya membawa palu dan paku dan berkerumun di jalan setapak depan rumahnya. Dari rumahnya di kaki bukit yang subur di Jawa Barat, Indonesia, pria berusia 23 tahun itu mengatakan kepada Reuters bahwa barikade itu muncul beberapa hari setelah dia menerima hasil tes negatif dan berada di rumah dalam isolasi sendiri.

"Tentu saja saya marah," katanya, "Jika saya tidak ditahan [oleh kerabat], saya tidak tahu apa yang bisa terjadi."

Saat virus corona menyebar ke negara terpadat keempat di dunia, virus itu juga menyebar. Sebuah stigma yang menurut para ahli kesehatan masyarakat telah menghentikan orang untuk dites karena takut dijauhi dan mempersulit tanggapan terhadap pandemi.

Baca Juga: Inilah yang Terjadi pada Tubuh Anda Saat Anda Mulai Makan Cabe Jalapeños, Bisa Bikin Langsing Lho...

Selama berbulan-bulan Indonesia telah berjuang untuk membendung peningkatan penularan, dengan hampir 229.000 kasus dan jumlah kematian 9.100, tertinggi kedua di Asia setelah India. Ia juga memiliki salah satu tingkat pengujian terendah di dunia.

Juru bicara satuan tugas COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan stigma pada pasien yang terinfeksi masih menjadi masalah. Dia mengatakan pemerintah sedang melakukan apa yang bisa dilakukan untuk melawannya.

“Stigma hanya dapat dihapus dengan mempromosikan kesehatan untuk meningkatkan kesadaran tentang infeksi dan empati untuk membantu mereka yang membutuhkan,” katanya.

Indonesia telah menuai kritik dari para ahli kesehatan masyarakat karena kurangnya pengujian dan pembatasan sosial untuk menahan penyebaran penyakit dan daftar perawatan tidak ilmiah yang dibanggakan oleh menteri kabinet. Setidaknya dua menteri juga terjangkit virus itu.

Dari seluruh Indonesia, lebih dari selusin petugas kesehatan mengatakan kepada Reuters bagaimana stigma seputar virus corona telah mempersulit pekerjaan mereka atau, dalam beberapa kasus, meningkatkan risiko.

Baca Juga: 8 Makanan Sehat yang Sebaiknya Tidak Kita Konsumsi Secara Berlebihan

Di kota tepi sungai Banjarmasin di Kalimantan, pegawai berjas hazmat mengatakan kepada Reuters tentang bagaimana kedatangan mereka menyebabkan kepanikan di jalanan. Mereka sekarang meminta kontak untuk mengunjungi puskesmas untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan - meskipun itu dapat meningkatkan risiko kontak dan penularan.

Dari Medan, Sumatera Utara, perawat menceritakan bagaimana mereka diusir dari sebuah desa pada bulan Maret dan diberi tahu bahwa virus itu adalah berita palsu, sementara yang lain menerima panggilan telepon yang kasar dari orang tua, bingung mengapa anak mereka, tertular penyakit tersebut.

Di Papua Barat yang terpencil, begitu dalam ketakutan akan virus Corona, sehingga para perawat pada beberapa kesempatan mengantar pasien ke karantina di tengah malam dengan konvoi sepeda motor yang telah diatur sebelumnya mengular di sepanjang jalan hutan.

"Para pasien sendiri yang meminta ini," kata perawat Yunita Renyaana kepada Reuters melalui Zoom.

"Mereka akan berkata, "Datanglah malam ini sehingga tidak ada yang tahu ... Mereka takut akan stigma, dipandang sebagai aib, atau sumber penularan."

Sebuah survei oleh Lapor COVID-19, inisiatif data virus korona independen, dan para peneliti di Universitas Indonesia bulan lalu menemukan bahwa 33 persen dari 181 responden melaporkan telah dikucilkan setelah tertular virus corona.

“Fenomena stigma ini merugikan kesehatan masyarakat dan juga kesehatan mental mereka,” kata Dicky Pelupessy, psikolog yang terlibat dalam survei tersebut.

“Ada kasus di mana orang tidak ingin dites karena tidak ingin terlihat tertular virus.”

Di pulau Jawa, Sulawesi, dan Bali, keluarga yang berduka juga menerobos ke rumah sakit untuk mengklaim jenazah korban COVID-19, karena khawatir kerabat mereka tidak akan dimakamkan sesuai dengan keyakinan agama. Lusinan orang kemudian terinfeksi.

“Pemerintah tidak berbuat cukup untuk benar-benar mendidik masyarakat,” kata Sulfikar Amir, sosiolog bencana di Nanyang Technological University di Singapura, “Itulah salah satu alasan kami melihat reaksi ekstrim.”

Di antara berbagai inisiatif pemerintah Indonesia, salah satunya dengan Johns Hopkins Center for Communication Programs dan sekitar 25.000 petugas lapangan membantu berbagi informasi tentang virus corona, termasuk melalui Facebook, untuk membantu meningkatkan kesadaran dan melawan berita palsu dan stigma. Tetapi berbulan-bulan setelah pandemi, banyak yang masih merasa terisolasi.

Ibu Ari tidak menunjukkan gejala dan tinggal diisolasi selama lebih dari sebulan, katanya, tetapi dia masih merasa dijauhi oleh tetangga. Berkaca dari pengalaman, Ari yang kini menganggur usai warung makan tempatnya bekerja tutup akibat virus tersebut, menuturkan respon warga yang kurang empati dan logika.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...