Kasihan, Piknik Keluarga Ini Berakhir Tragis Setelah Seorang Anggota Keluarganya Tewas Tenggelam

Selasa, 13 Oktober 2020 | 10:59 WIB
Kasihan, Piknik Keluarga Ini Berakhir Tragis Setelah Seorang Anggota Keluarganya Tewas Tenggelam Kasihan, Piknik Keluarga Ini Berakhir Tragis Setelah Seorang Anggota Keluarganya Tewas Tenggelam

RIAU24.COM -  Piknik keluarga ini terpaksa berakhir dengan tragedi ketika seorang pria tenggelam di East Coast Park kemarin (11 Oktober), kurang dari sebulan setelah merayakan ulang tahunnya yang ke-53.

Mayat pria itu ditemukan sekitar pukul 19.15 hari itu, Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) mengkonfirmasi.

Almarhum, yang tidak disebutkan namanya, telah mengundang adik bungsunya dan keluarganya untuk piknik di taman hari itu, kata kakak laki-lakinya kepada Lianhe Zaobao.

Segera setelah keluarga menyiapkan meja dengan makanan, namun pria itu "tiba-tiba menghilang", kata pria berusia 57 tahun itu kepada harian China itu, menambahkan bahwa alarm dibunyikan setelah seseorang memberi tahu keluarga bahwa saudara laki-lakinya belum muncul kembali dari air setelah 15 menit.

Baca Juga: Berkenalan Dengan Durian Paduka, Durian yang Pernah Dinobatkan Sebagai Raja Buah Terbaik di Perak

Keluarga tersebut menelepon SCDF untuk meminta bantuan sekitar pukul 14.15 setelah upaya mereka untuk menemukannya terbukti tidak berhasil karena angin kencang dan ombak yang bergelombang.

Petugas pemadam kebakaran dikerahkan untuk melakukan pencarian visual dari pantai, sementara penyelam dari Tim Bantuan dan Penyelamatan Bencana elit melakukan pencarian di bawah air, dan petugas pemadam kebakaran laut di atas Kapal Api Tanggap Cepat menghantam daerah itu, kata SCDF.

Setelah tiga setengah jam, pencarian dibatalkan sebagai tindakan pengamanan karena hari sudah malam.

Pencarian diatur untuk dilanjutkan pada cahaya pertama keesokan paginya, tetapi SCDF menerima panggilan kemudian di malam hari bahwa tubuh pria itu ditemukan mengambang.

Baca Juga: Warga Saudi Serang Konsulat Prancis di Jeddah

Seorang paramedis kemudian mengumumkan pria itu tewas di tempat kejadian. Almarhum adalah anak kedua belas dalam keluarga dan memiliki 10 saudara laki-laki dan tiga saudara perempuan.

"Dia biasanya ceria dan ramah serta dicintai oleh seluruh keluarga," saudaranya berbagi.

"Dia baru saja merayakan ulang tahunnya bulan lalu. Dua bulan lalu, dia bahkan berharap bisa mengunjungi Malaysia sebagai sebuah keluarga setelah pandemi. Kami tidak pernah menyangka ini akan terjadi."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...