Warga Palestina yang Nekat Melakukan Aksi Mogok Makan di Penjara Israel, Berada di Ambang Kematian

Selasa, 13 Oktober 2020 | 13:35 WIB
Warga Palestina yang Nekat Melakukan Aksi Mogok Makan di Penjara Israel, Berada di Ambang Kematian Warga Palestina yang Nekat Melakukan Aksi Mogok Makan di Penjara Israel, Berada di Ambang Kematian

RIAU24.COM - Seorang pria Palestina yang melakukan mogok makan selama hampir 80 hari sejak penangkapannya oleh Israel pada akhir Juli berada "di ambang kematian", kata kelompok hak asasi Israel B’Tselem pada hari Senin.

Maher al-Akhras, 49, ditangkap di dekat Nablus dan ditempatkan dalam "penahanan administratif", kebijakan yang digunakan Israel untuk menahan tersangka pejuang tanpa dakwaan.

Ayah enam anak itu melakukan aksi mogok makan untuk memprotes kebijakan tersebut. Dia telah ditangkap beberapa kali sebelumnya oleh Israel, yang menuduhnya memiliki hubungan dengan kelompok bersenjata Jihad Islam.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Pada hari Senin, sekitar 40 orang mengadakan unjuk rasa di kota Ramallah, Tepi Barat yang diduduki untuk mendukungnya.

"Rakyat kami tidak akan mengecewakan Maher al-Akhras," kata Khader Adnan, yang merupakan salah satu dari mereka yang ambil bagian dalam rapat umum dan yang telah melakukan beberapa mogok makan di penahanan Israel.

Adnan meminta masyarakat internasional dan para pemimpin Palestina untuk menekan Israel atas kasus tersebut.

“Lakukan lebih banyak dalam beberapa jam mendatang,” katanya. Kami berada di tahap kritis.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh menuntut "pembebasan segera" al-Akhras, menurut pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita resmi WAFA.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Al-Akhras dipindahkan pada awal September ke Kaplan Medical Center, di selatan Tel Aviv. Pengacaranya telah mengajukan banding pada beberapa kesempatan ke Mahkamah Agung Israel untuk pembebasannya, termasuk pada sidang pada hari Senin.

Pengadilan tinggi Israel menangguhkan keputusan atas permintaan Senin, mengatakan kasus tersebut masih dalam peninjauan, menurut ringkasan sidang yang dilihat oleh kantor berita AFP.

Palestina dan kelompok hak asasi manusia mengatakan penahanan administratif, yang diwarisi dari mandat Inggris, melanggar hak untuk proses hukum karena bukti ditahan dari tahanan sementara mereka ditahan untuk waktu yang lama tanpa dituntut, diadili atau dihukum.

“Penahanan administratif adalah kejahatan dan harus diakhiri. Kami meminta Israel bertanggung jawab penuh atas hidupnya dan menyerukan pembebasannya segera, "kata Qadura Fares dari Klub Tahanan Palestina pekan lalu.

Sekitar 355 warga Palestina ditahan di bawah perintah penahanan administratif pada Agustus, termasuk dua anak di bawah umur, menurut B’Tselem.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...