Uji Coba Vaksin Virus Corona Dihentikan Setelah Seorang Peserta Sakit

Selasa, 13 Oktober 2020 | 14:03 WIB
Uji Coba Vaksin Virus Corona Dihentikan Setelah Seorang Peserta Sakit Uji Coba Vaksin Virus Corona Dihentikan Setelah Seorang Peserta Sakit

RIAU24.COM -  Johnson & Johnson mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan uji coba vaksin COVID-19 untuk sementara karena salah satu pesertanya jatuh sakit.

"Kami telah menghentikan sementara pemberian dosis lebih lanjut di semua uji klinis kandidat vaksin COVID-19 kami, termasuk uji coba Fase 3 ENSEMBLE, karena penyakit yang tidak dapat dijelaskan pada peserta studi," perusahaan itu dikutip oleh kantor berita AFP.

Jeda berarti sistem pendaftaran telah ditutup untuk uji klinis 60.000 pasien sementara komite keselamatan pasien independen dibentuk.

J&J mengatakan bahwa kejadian merugikan yang serius (SAE), seperti kecelakaan atau penyakit, adalah "bagian yang diharapkan dari setiap studi klinis, terutama studi besar".

Tetapi Dr William Schaffner, seorang profesor penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Vanderbilt, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa "semua orang waspada" karena apa yang terjadi dengan AstraZeneca, menambahkan bahwa perlu waktu seminggu untuk mengumpulkan informasi.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

“Ini harus menjadi kejadian buruk yang serius. Jika itu sesuatu seperti kanker prostat, diabetes yang tidak terkontrol, atau serangan jantung - mereka tidak akan menghentikannya karena alasan-alasan tersebut. Ini kemungkinan besar merupakan peristiwa neurologis, ”katanya.

Pedoman perusahaan memungkinkan mereka untuk menghentikan sementara penelitian untuk menentukan apakah SAE terkait dengan obat yang dipermasalahkan dan apakah akan melanjutkan penelitian.

Uji coba Tahap 3 J&J telah mulai merekrut peserta pada akhir September dengan tujuan mendaftarkan hingga 60.000 sukarelawan di lebih dari 200 lokasi di AS dan di seluruh dunia, perusahaan dan Institut Kesehatan Nasional AS (NIH), yang menyediakan pendanaan, kata.

Negara lain tempat uji coba berlangsung adalah Argentina, Brasil, Chili, Kolombia, Meksiko, Peru dan Afrika Selatan. Dengan langkah tersebut, J&J menjadi produsen ke-10 secara global yang melakukan uji coba Fase 3 melawan COVID-19.

AS telah memberi J&J sekitar $ 1,45 miliar dalam pendanaan di bawah Operasi Kecepatan Warp.

Vaksin ini didasarkan pada dosis tunggal adenovirus penyebab pilek, dimodifikasi sehingga tidak dapat mereplikasi lagi, dikombinasikan dengan bagian dari virus korona baru yang disebut protein lonjakan yang digunakannya untuk menyerang sel manusia.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

J&J menggunakan teknologi yang sama dalam vaksin Ebola yang mendapat persetujuan pemasaran dari Komisi Eropa pada Juli.

Pengujian praklinis pada monyet rhesus macaque yang dipublikasikan di jurnal Nature menunjukkan bahwa monyet ini memberikan perlindungan lengkap atau hampir lengkap terhadap infeksi virus di paru-paru dan hidung.

Seperti beberapa uji coba Fase 3 lainnya yang sedang berlangsung, tujuan utamanya adalah untuk menguji apakah vaksin tersebut dapat mencegah gejala COVID-19.

Pada bulan September, uji coba vaksin virus korona yang dibuat oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford dihentikan sementara setelah seorang sukarelawan Inggris mengembangkan penyakit yang tidak dapat dijelaskan.

Vaksin ini adalah salah satu proyek Barat paling maju, yang telah diuji coba pada puluhan ribu sukarelawan di seluruh dunia.

Uji coba dilanjutkan awal bulan ini di Jepang kecuali di Amerika Serikat, tempat AstraZeneca bekerja sama dengan regulator.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...