Protes di Belarusia, Polisi Memiliki Hak Untuk Menggunakan Senjata Mematikan

Selasa, 13 Oktober 2020 | 15:17 WIB
Protes di Belarusia, Polisi Memiliki Hak Untuk Menggunakan Senjata Mematikan Protes di Belarusia, Polisi Memiliki Hak Untuk Menggunakan Senjata Mematikan

RIAU24.COM -  Polisi di Belarus telah diberi wewenang untuk menggunakan kekuatan mematikan jika perlu terhadap pengunjuk rasa anti-pemerintah, kata seorang pejabat senior pemerintah. Langkah itu sebagai tanggapan atas kelompok anti-Lukashenko yang semakin radikal dan kejam, katanya.

Secara terpisah, menteri luar negeri Uni Eropa mengatakan mereka siap menjatuhkan sanksi terhadap Presiden Alexander Lukashenko. Protes telah melanda negara itu sejak Lukashenko mengklaim kemenangan dalam jajak pendapat Agustus yang secara luas dianggap curang.

Otoritas Belarusia telah dituduh melakukan kebrutalan dan penyiksaan dalam menindas protes jalanan massal yang mengikutinya. Pada hari Senin, kementerian dalam negeri mengkonfirmasi polisi menembakkan granat setrum dan gas air mata selama unjuk rasa tidak sah di ibu kota, Minsk, yang melibatkan sejumlah besar pengunjuk rasa usia pensiun.

Baca Juga: Mengejutkan, Beberapa Penduduk Melihat Cahaya Aneh di Hawaii, Memicu Isu Tentang UFO

Seorang juru bicara mengatakan tindakan diambil setelah "warga mulai menunjukkan agresi". Sejumlah demonstran yang belum dikonfirmasi juga ditangkap.

Merujuk pada protes di kota pada hari Minggu, Wakil Menteri Dalam Negeri Pertama Gennady Kazakevich mengatakan mereka telah "menjadi terorganisir dan sangat radikal", menambahkan mereka sekarang sebagian besar berpusat di Minsk dan kurang meluas.

Sementara pengunjuk rasa melemparkan batu dan botol pada sore hari, serta memegang pisau, pada malam hari mereka pindah ke membangun barikade dan membakar ban, katanya.

"Ini tidak ada hubungannya dengan protes sipil. Kami tidak hanya dihadapkan pada agresi, tapi oleh kelompok militan, radikal, anarkis dan penjahat sepak bola," katanya dalam sebuah pernyataan video.

"Atas nama kementerian dalam negeri, saya katakan bahwa kami tidak akan meninggalkan jalanan dan akan menjamin hukum di negara ini. Personil penegak hukum dan pasukan dalam negeri akan menggunakan peralatan khusus dan senjata mematikan jika perlu."

Pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Luksemburg mengatakan mereka siap untuk memperluas sanksi untuk menerima Lukashenko, menurut sebuah pernyataan. Lukashenko tidak termasuk dalam daftar sanksi UE dari 40 pejabat Belarusia yang disepakati awal bulan ini.

Baca Juga: Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya

Tetapi para menteri mengatakan penolakan presiden untuk mempertimbangkan pemilihan baru sebagai jalan keluar dari krisis membuat blok itu tidak punya pilihan.

"Ini adalah jawaban atas situasi yang berkembang di Belarusia," kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell kepada wartawan. "Belum ada sinyal apa pun dari otoritas Belarus untuk terlibat dalam percakapan apa pun."

Pada hari Minggu, demonstran muncul di seluruh negeri selama sembilan pekan berturut-turut sebagai protes atas pemilihan kembali Lukashenko yang disengketakan.

Kritikus Lukashenko, yang berkuasa sejak 1994, mengatakan pada Minggu melihat polisi menggunakan beberapa taktik paling brutal terhadap pengunjuk rasa sejak segera setelah pemilihan. Polisi anti huru hara kembali menggunakan meriam air dan granat kejut untuk membubarkan demonstrasi terakhir di Minsk, dan banyak pengunjuk rasa dipukuli dengan tongkat polisi.

Lebih dari 700 orang ditangkap pada hari Minggu, kata kementerian dalam negeri. Para pengunjuk rasa menuntut pembebasan semua tahanan politik dan pemilihan ulang yang bebas dan adil.

Pengamat internasional termasuk Uni Eropa menganggap demonstrasi itu damai. UE, Inggris, dan AS menolak untuk mengakui masa jabatan baru Lukashenko. Lukashenko membantah memperbaiki jajak pendapat dan telah menerima dukungan dari Rusia, sekutu terdekat negaranya.

Presiden Vladimir Putin mengatakan dia siap mengirim polisi Rusia untuk membantu Lukashenko jika protes menjadi "di luar kendali".

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...