Keji, Pria Ini Tega Membunuh Sang Pacar dan Memakan Bagian Otak dan Paru-parunya

Rabu, 14 Oktober 2020 | 14:59 WIB
Keji, Pria Ini Tega Membunuh Sang Pacar dan Memakan Bagian Otak dan Paru-parunya Keji, Pria Ini Tega Membunuh Sang Pacar dan Memakan Bagian Otak dan Paru-parunya

RIAU24.COM -  Seorang pembunuh kanibal telah dipenjara seumur hidup karena membunuh mantan pacarnya dan memakan bagian tubuhnya. Joseph Oberhansley yang jahat membunuh Tammy Jo Blanton dan memutilasi tubuhnya sebelum memakan bagian tubuhnya.

Orang Amerika itu telah dipenjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat setelah dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan perampokan pada 18 September.

Hakim Sirkuit Clark Vicki Carmichael sekarang telah menghukum Oberhansley berdasarkan rekomendasi juri.

Polisi mengatakan Oberhansley, 36, membunuh Blanton pada 11 September 2014 setelah mendobrak rumahnya di Indiana selatan. Dia kemudian melanjutkan untuk memakan bagian tubuhnya, termasuk otak, paru-paru dan jantungnya.

Oberhansley mengaku tidak bersalah meski sebelumnya mengakui pembunuhan itu kepada petugas.

Baca Juga: Pencuri Berantai Akhirnya Ditangkap Di Mumbai Setelah Melakukan Lebih Dari 40 Pencurian Sejak Tahun 1990

Dia mengklaim bahwa "dua orang kulit hitam" telah berada di rumah korbannya yang berusia 46 tahun ketika dia tiba sekitar pukul 4 pagi pada hari pembunuhan itu. Dia mengatakan mereka menjatuhkannya dan bertanggung jawab atas kematian Ms Blanton.

Oberhansley terbangun saat polisi mengetuk pintu untuk mencari korban. Dia ditemukan dengan keadaan dimutilasi parah dengan lebih dari 25 luka benda tajam dan beberapa luka benda tumpul. Pembunuhnya terus mengklaim bahwa dua orang kulit hitam saya membunuh Nona Blanton, memberi tahu wartawan dalam perjalanan ke dan dari persidangan, serta membuat klaim kepada juri selama persidangan.

Ibu Ms Blanton mencap Oberhansley sebagai "kejahatan murni" saat dia dijatuhi hukuman.

Dia berkata: "Saya ingin Anda menatap mata saya dan mengatakan kepada saya bahwa Anda tidak melakukan ini. Anda benar-benar jahat, dan Anda hanya beruntung bisa menjalani hidup dengan bernapas."

Anggota keluarga lainnya berkata: "Kamu adalah monster. Membusuk di neraka."

Polisi sebelumnya mengatakan dia mengakui kejahatan, termasuk "memasak bagian otaknya dan memakannya".

Para saksi termasuk dua petugas yang menanggapi rumah Blanton pada hari pembunuhan itu dan seorang petugas layanan darurat 911 yang menjawab panggilan korban. Dia memberi tahu petugas operator bahwa Oberhansley mencoba masuk ke rumahnya.

Baca Juga: Bayi yang Baru Lahir Ditemukan Dengan Catatan Sedih yang Ditinggalkan Dalam Sebuah Kotak di Depan Masjid

Seorang petugas yang menangkapnya mengatakan kepada juri bahwa mereka menemukan pisau dan alat jari kuningan di sakunya yang memiliki darah dan rambut pirang di atasnya. Pada saat pembunuhan itu, Oberhansley dibebaskan bersyarat karena menembak mati pacarnya Sabrina Elder, 17, dalam kemarahan karena kecemburuan yang dipicu oleh obat-obatan pada tahun 1998.

Dia juga menembak ibunya di belakang dan menembaki saudara perempuannya sebelum menyelipkan senjata di bawah dagunya dan menarik pelatuknya untuk melakukan 'lobotomi parsial'.

Pada November 2018, Oberhansley dinyatakan kompeten untuk diadili setelah keraguan awal tentang kondisi mentalnya. Oberhansley telah mengatakan dia akan mengajukan banding atas hukumannya. Dia juga didakwa melakukan pemerkosaan tetapi dinyatakan tidak bersalah atas tuduhan itu.

Pengacaranya, Bart Betteau, berkata: "Kami tidak merasa keadilan disajikan di sini. Kami merasa itu tidak pantas baginya. Ini adalah kasus penyakit mental sejak awal jadi untuk mengatakan kami bermasalah dengan bagaimana hasilnya adalah sebuah pernyataan yang meremehkan. Saya rasa bukan rahasia lagi bahwa Joseph tidak meminta penyakit mental, Joseph tidak meminta untuk menjadi apa adanya, tetapi dia tetap manusia dan harus diperlakukan seperti manusia. Jadi tidak ada yang salah di sini, termasuk Joseph. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...