Pendeteksi Logam Amatir Menemukan Kuburan Berusia 1.400 Tahun Dari Zaman Panglima Perang Anglo-Saxon

Selasa, 20 Oktober 2020 | 11:56 WIB
Pendeteksi Logam Amatir Menemukan Kuburan Berusia 1.400 Tahun Dari Zaman Panglima Perang Anglo-Saxon Pendeteksi Logam Amatir Menemukan Kuburan Berusia 1.400 Tahun Dari Zaman Panglima Perang Anglo-Saxon

RIAU24.COM -  Pendeteksi logam yang berburu barang di bawah tanah berhasil menemukan kuburan seorang panglima perang Anglo-Saxon, situs pemakaman seorang pria abad keenam yang dianggap sebagai panglima perang yang dimakamkan dengan beberapa senjata.

Dijuluki "Marlow Warlord", kerangka berusia 1.400 tahun itu mengungkapkan bahwa tingginya enam kaki, yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata tinggi laki-laki di Inggris pada waktu itu yaitu setinggi lima kaki tujuh. Arkeolog Gabor Thomas, dari University of Reading, memimpin penggalian di situs tersebut, yang berada di pusat Lembah Thames.

Baca Juga: Dalam Waktu 7 Tahun, Xiaomi Berhasil Jual 140 Juta Unit Redmi Note

Dia mengatakan penguburan, yang ditemukan di dekat kota Berkshire di mana panglima perang itu menerima namanya, menjelaskan politik wilayah tersebut. Sebelumnya, itu dianggap sebagai 'perbatasan' antara komunitas besar Anglo-Saxon di sekitar London dan Oxford, hanya beberapa dekade setelah runtuhnya pemerintahan Romawi di Inggris.

Penemuan baru menunjukkan bahwa wilayah itu lebih penting daripada yang diduga sejarawan.

Situs pemakaman dan barang-barang kuburan kaya yang ditemukan dengan Panglima Perang Marlow adalah bukti prestise, kata Thomas kepada Live Science.

Dia berkata: "Mereka membuat pernyataan yang jelas tentang kepemimpinan individu ini dari suku lokal yang tinggal di daerah itu."

Sue dan Mike Washington, dua pendeteksi logam amatir dari daerah tersebut, menemukan kuburan kuno pada tahun 2018 lalu. Mereka telah melakukan tiga kali perjalanan ke situs, yang peralatan mereka menunjukkan apa yang tampak seperti besi terkubur, sesuatu yang mereka pikir mungkin cukup baru. Tetapi pada kunjungan terakhir mereka, mereka menemukan dua mangkuk perunggu dan menyadari pentingnya penemuan mereka, mendaftarkannya ke Portable Antiquities Scheme (PAS) yang dijalankan oleh British Museum dan National Museum of Wales.

Seorang arkeolog PAS menyelidiki dan menemukan mangkuk perunggu dan sepasang ujung tombak besi dan menyarankan itu mungkin kuburan Anglo-Saxon. Penggalian penuh dilakukan pada bulan Agustus dan mengungkap sisa-sisa kerangka Panglima Perang Marlow, di samping pedang dan barang kuburan lainnya.

Baca Juga: Smartphone Ini Diklaim Memiliki Tubuh Antibakteri Dengan Perlindungan Kuman 99,9 Persen

Pedang terbuat dari besi dan dipegang dalam sarung yang dihias yang terbuat dari perunggu, kulit dan kayu. Sarungnya menunjukkan bekas luka di mana mungkin telah dirusak oleh prajurit yang berjalan kaki yang memukul pemakainya yang duduk di atas punggung kuda.

Mangkuk yang ditemukan diimpor dari tempat yang sekarang dikenal sebagai Belgia atau Prancis, menunjukkan bahwa dia memiliki hubungan yang luas. Arkeolog percaya pedang itu dibuat oleh seorang ahli pengrajin dan bejana kaca yang digali adalah penemuan langka dari periode tersebut.

Thomas dan universitas menjalankan kampanye crowdfunding untuk melakukan tes kimia dan generik untuk menentukan usia kuburan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...