Perusahaan Prancis Bersiap Menghadapi Boikot Dari Pemerintah Arab Terkait Komentar Mengerikan Terhadap Pemenggalan Guru Sejarah Oleh Ekstremis Chechnya

Selasa, 27 Oktober 2020 | 12:00 WIB
Perusahaan Prancis Bersiap Menghadapi Boikot Dari Pemerintah Arab Terkait Komentar Mengerikan Terhadap Pemenggalan Guru Sejarah Oleh Ekstremis Chechnya Perusahaan Prancis Bersiap Menghadapi Boikot Dari Pemerintah Arab Terkait Komentar Mengerikan Terhadap Pemenggalan Guru Sejarah Oleh Ekstremis Chechnya

RIAU24.COM -  Federasi pengusaha terbesar Perancis pada hari Senin mendesak perusahaan untuk menolak pemerasan atas boikot produk oleh negara-negara Arab karena reaksi meluas atas sikap keras Paris terhadap Islam radikal.

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah berjanji untuk memerangi kaum radikal Islam setelah pemenggalan kepala seorang guru sejarah pada 16 Oktober yang telah menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam diskusi kelas tentang kebebasan berbicara.

Tetapi komentarnya memicu protes di negara-negara mayoritas Muslim pada akhir pekan, dengan orang-orang membakar gambar Macron di Suriah dan membakar bendera Prancis di ibu kota Libya, Tripoli.

Boikot barang-barang Prancis sedang berlangsung di supermarket di Qatar dan Kuwait, dengan seruan lebih lanjut untuk menolak produk Prancis di Yordania dan negara bagian lain. Pada hari Senin, kepala federasi pengusaha MEDEF Prancis mengatakan boikot, yang dia gambarkan sebagai "kebodohan", jelas merupakan berita buruk bagi perusahaan yang sudah terpukul oleh pandemi virus corona.

"Tapi tidak diragukan lagi menyerah pada pemerasan," kata Geoffroy Roux de Bezieux kepada penyiar RMC.

"Ini adalah pertanyaan untuk tetap berpegang pada nilai-nilai republik kita  Ada saatnya untuk menempatkan prinsip di atas bisnis."

Baca Juga: Kurma Merah Tumbuh Subur di Palestina, Netizen: Bumi yang Diberkahi



Setelah pembunuhan mengerikan guru Samuel Paty oleh seorang ekstremis Chechnya, Macron bersumpah bahwa Prancis tidak akan menyerah seperti yang terjadi pada tahun 2015, dimana sebuah kartun Nabi Muhammad memicu serangan mematikan pada majalah satir Charlie Hebdo dan yang ditunjukkan Paty ke kelasnya.

Macron memuji Paty sebagai "pahlawan" karena mewakili nilai-nilai sekuler dan pemikiran bebas dari republik Prancis, yang mencakup hak yang telah lama disayangi untuk mengejek agama.

"Dia dibunuh karena para militan ingin mengambil masa depan kita," Macron mengatakan pada peringatan untuk Paty.

"Mereka tidak akan pernah memilikinya."

Beberapa tersangka radikal telah ditangkap dalam lusinan penggerebekan sejak pembunuhan itu, dan sekitar 50 organisasi yang diduga memiliki hubungan dengan orang-orang tersebut telah dialokasikan.

Baca Juga: AS Ultimatum China Agar Tak Gunakan Kekuatan Militer terhadap Taiwan

Perancis dalam beberapa tahun terakhir telah dipaksa untuk melihat dengan seksama nilai-nilai intinya, yang dianggap oleh banyak orang sebagai ancaman oleh Islam menyusul serangkaian serangan militan yang telah menewaskan lebih dari 240 orang sejak 2015.

Namun sikap Macron telah memicu ketegangan antara Prancis dan Dunia Muslim, dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada mitranya untuk menjalani "pemeriksaan mental" karena memperlakukan "jutaan anggota dari kelompok agama yang berbeda dengan cara ini".

Komentar tersebut mendorong Paris untuk memanggil utusannya ke Ankara.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...