Ilmuwan Israel Mengklaim Dapat Menghentikan Penuaan Pada Manusia

Minggu, 22 November 2020 | 21:53 WIB
Ilmuwan Israel Mengklaim Dapat Menghentikan Penuaan Pada Manusia Ilmuwan Israel Mengklaim Dapat Menghentikan Penuaan Pada Manusia

RIAU24.COM -  Ilmuwan Israel mengatakan mereka telah berhasil tidak hanya berhasil menghentikan proses penuaan biologis tetapi juga membalikkannya, hanya dengan menggunakan oksigen.

Studi tersebut, yang merupakan kolaborasi antara Universitas Tel Aviv dan Pusat Medis Shamir, memberikan oksigen bertekanan tinggi di ruang bertekanan dan mengatakan itu membalikkan dua proses yang berkaitan dengan penuaan dan penyakit.

Dengan menggunakan perawatan oksigen hiperbarik (HBOT) pada orang dewasa sehat yang menua, para peneliti menemukan pemendekan telomer (ujung kromosom) dan akumulasi sel-sel tua dan rusak dalam tubuh bisa dibalik.

Artinya, sel darah orang dewasa sebenarnya tumbuh lebih muda seiring dengan kemajuan pengobatan.

Baca Juga: 7 Orang Terluka Akibat Kilang Minyak Mentah Afrika Selatan Meledak

Sekitar 35 orang dewasa di atas usia 64 mengambil bagian dalam penelitian ini dan diberi HBOT selama 90 menit sehari, lima kali seminggu selama tiga bulan.

Studi tersebut dipublikasikan di majalah Aging pada 18 November.

Shai Efrati, seorang profesor di Universitas Tel Aviv yang menjalankan Klinik Aviv di Florida, mengatakan kepada The Jerusalem Post bahwa penelitian tersebut menunjukkan bahwa dasar seluler untuk proses penuaan dapat dibalik.

"Saat ini pemendekan telomer dianggap sebagai 'Cawan Suci' dari biologi penuaan," katanya.

“Peneliti di seluruh dunia mencoba mengembangkan intervensi farmakologis dan lingkungan yang memungkinkan perpanjangan telomer. Protokol HBOT kami dapat mencapai hal ini, membuktikan bahwa proses penuaan sebenarnya dapat dibalik pada tingkat molekul seluler dasar. "

Studi tersebut, kata Efrati, “memberi harapan dan membuka pintu bagi banyak ilmuwan muda untuk menargetkan penuaan sebagai penyakit yang dapat disembuhkan”.

Rekannya di Pusat Medis Shamir, Kepala Petugas Penelitian Medis Amir Hadanny, mengatakan intervensi seperti modifikasi gaya hidup dan olahraga intens telah menunjukkan "beberapa efek penghambatan pada pemendekan telomer", tetapi perawatan oksigen hiperbarik lebih efektif.

Baca Juga: Bukan Cuma Kurma atau Stroberi, Buah Pepaya Juga Berbuah Lebat dan Subur di Palestina

“Dalam penelitian kami, hanya tiga bulan HBOT yang mampu memperpanjang telomer dengan kecepatan yang jauh melebihi intervensi atau modifikasi gaya hidup yang tersedia saat ini,” kata Hadanny.

Menurut penelitian, perubahan fisik itu setara dengan bagaimana tubuh partisipan berada pada tingkat sel 25 tahun sebelumnya.

“Kami tidak [hanya] memperlambat penurunan - kami mundur pada waktunya,” kata Efrati.

Perawatan oksigen meningkatkan perhatian, kecepatan pemrosesan informasi, dan fungsi eksekutif dalam subjek, kata para peneliti.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...