Kisah Seorang Anak Laki-laki yang Hilang Selama 4 Tahun, Akhirnya Bisa Kembali Bertemu Dengan Keluarganya

Rabu, 13 Januari 2021 | 11:42 WIB
Foto : BBC.com Foto : BBC.com

RIAU24.COM -  12 Januari 2007, adalah hari yang tidak akan pernah terlupakan oleh Craig dan Pam Akers, karena mereka akhirnya dipersatukan kembali dengan putra mereka yang hilang, Shawn Hornbeck. Empat tahun sebelumnya, anak berusia 11 tahun itu menghilang tanpa jejak saat mengendarai sepedanya pada 6 Oktober 2002, setelah diculik oleh bos toko pizza jahat Michael Devlin.

Setelah bertahun-tahun mengalami rasa sakit dan ketakutan yang tak terbayangkan, Pam akhirnya bisa memasak makanan favorit putranya - spageti dan bakso. Shawn ditemukan ketika dia berusia 15 tahun, bersama Ben Ownby yang berusia 13 tahun, yang telah hilang selama empat hari.

Keduanya tinggal dengan manajer kedai pizza ke-20 Michael Devlin, 41, yang merebut mereka dari jalanan.

Baca Juga: Gawat, Jualan Produk Kesehatan, Salesman Ini Malah Jadi Superspreader Covid-19, Picu Terjadinya 102 Kasus

Kejahatannya terungkap setelah sebuah truk putih terlihat melaju pergi setelah Ownby diculik, dan anak laki-laki itu ditemukan di rumahnya di AS. Begitu mereka tahu dia aman, polisi harus membuat panggilan yang mereka impikan selama empat tahun - untuk memberi tahu ibu dan ayah tirinya bahwa dia aman.

Pasangan itu sedang dalam perjalanan pulang kerja ketika telepon berdering, dan mengatakan mereka menangis ketika mendapat kabar itu.

Berbicara pada saat itu, Craig berkata: "Itu adalah panggilan telepon yang paling saya ingat selama sisa hidup saya. Ini adalah hari terbaik dalam hidup kita. Sulit bahkan untuk mengungkapkan kata-kata untuk mengungkapkan perasaan itu. Rasanya seperti mimpi, dan kami takut akan bangun."

Pada malam pertamanya di rumah, orang tua Shawn duduk dan mendengarkan ketika putra mereka berbicara berjam-jam dengan saudara perempuan Jackie, 22, dan Jenny, 20.

Berbicara pada saat itu, dia berkata: "Mereka senang bisa kembali bersama. Shawn meminta spaghetti dan bakso. Itu sangat berarti. Kami sangat senang karena itu menunjukkan dia mengingat banyak hal tentang hidupnya sebelumnya."

Shawn berbicara dengan Oprah Winfry tentang pengalamannya di tahun 2007, ketika dunia terpesona oleh cerita tersebut dan senang dengan kepulangannya. Remaja itu menjelaskan bahwa dia telah menggunakan internet untuk mengajukan pertanyaan yang memilukan kepada orang tuanya.

Bercerita tentang saat dia bertemu kembali dengan ibu dan ayah tirinya, dia berkata: "Mengejutkan. Mereka telah berubah, tapi saya bisa mengenali mereka dalam 20 tahun lagi, secara instan."

Dia berkata dia memikirkan keluarganya setiap hari, dan berkata dia berdoa setiap malam agar dia bisa bersatu kembali dengan mereka. Dia juga menjelaskan bahwa dia memiliki akses ke internet dan telepon, tetapi tidak dapat menghubungi mereka.

Tapi dia mengatakan dia mengirim pesan ke situs web yang telah disiapkan sebagai bagian dari pencarian untuk menemukannya menggunakan nama aslinya.

Baca Juga: Terkuak, Dokter di China Bungkam Tentang Asal Virus Corona yang Sebenarnya

Oprah bertanya: "Saya pernah membaca bahwa Anda membuka situs Internet untuk menanyakan 'berapa lama Anda akan mencari anak Anda'. Apa yang Anda rasakan saat melakukan itu? Apakah itu cara untuk terhubung dengan mereka?"

Jawaban Shawn berkata: "Saya berharap itu bisa memberi semacam petunjuk."

Shawn memberi tahu Oprah bahwa pesan itu adalah seruan untuk harapan.

Ditanya tentang harapannya untuk masa depan, Shawn mengatakan dia hanya ingin kembali normal - pergi ke sekolah, bekerja dan menghabiskan waktu bersama orang tua dan saudara kandungnya. "Sangat menghibur mengetahui aku kembali dengan keluargaku, tapi aku melewatkan banyak hal."

Sayangnya, Craig meninggal pada 2019 karena kanker kandung kemih pada usia 57 tahun. Setelah kematiannya, Pam berkata bahwa dia "sangat bersyukur dia bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan Shawn".

Devlin mengaku bersalah atas semua tuduhan terhadapnya dan dijatuhi hukuman 72 tahun penjara.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...