Sudan Mengatakan Pesawat Militer Ethiopia Telah Melintasi Perbatasannya

Kamis, 14 Januari 2021 | 10:08 WIB
Foto : RMOL.id Foto : RMOL.id

RIAU24.COM -  Sudan mengatakan sebuah pesawat militer Ethiopia memasuki wilayah udaranya dalam "peningkatan yang berbahaya" ke sengketa perbatasan yang telah menyaksikan bentrokan mematikan dalam beberapa pekan terakhir.

"Dalam eskalasi yang berbahaya dan tidak dapat dibenarkan, sebuah pesawat militer Ethiopia menembus perbatasan Sudan-Ethiopia," kata kementerian luar negeri Sudan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, menambahkan bahwa langkah tersebut "dapat menimbulkan konsekuensi berbahaya dan menyebabkan lebih banyak ketegangan di wilayah perbatasan".

Kementerian juga memperingatkan Ethiopia agar tidak mengulangi "permusuhan seperti itu".

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

Seorang juru bicara militer Ethiopia, Jenderal Mohamed Tessema, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia tidak memiliki "informasi nyata" tentang tuduhan Sudan dan situasi di perbatasan "normal" pada hari Rabu.

Secara terpisah, sebuah helikopter militer Sudan, yang membawa senjata dan amunisi, jatuh pada Rabu tak lama setelah lepas landas dari bandara di provinsi timur yang berbatasan dengan Ethiopia, menurut Kantor Berita Sudan (SUNA) yang dikelola pemerintah.

"Sebuah helikopter militer jatuh di bandara Wad Zayed di Negara Bagian Gedarif ... ketika kru mencoba mendaratkan pesawat tak lama setelah lepas landas," lapor SUNA.

Laporan itu mengatakan pesawat itu terbakar setelah menghantam tanah, menambahkan bahwa "ketiga anggota awak selamat".

Ketegangan meningkat antara kedua negara di wilayah Al-Fashaqa, tempat petani Ethiopia mengolah tanah subur yang diklaim oleh Sudan. Wilayah Al-Fashaqa - yang telah mengalami bentrokan sporadis selama bertahun-tahun - berbatasan dengan wilayah Tigray yang bermasalah di Ethiopia tempat konflik mematikan meletus pada bulan November antara pasukan federal Ethiopia dan pasukan regional Tigray.

Pada Desember tahun lalu, Sudan menuduh "pasukan dan milisi" Ethiopia menyergap pasukannya di sepanjang perbatasan, menyebabkan empat orang tewas dan lebih dari 20 luka-luka.

Ethiopia mengatakan pasukan militer Sudan "mengatur serangan ... menggunakan senapan mesin berat" pada Desember tahun lalu.

Baca Juga: Tak Terkenal, Tapi Kelompok Ini Klaim Bertanggung Jawab atas Ledakan Besar di Ibukota Arab Saudi

Pada hari Selasa, Addis Ababa mengklaim pasukan Sudan terus mendorong ke wilayah perbatasan dan memperingatkan bahwa sementara itu "mengutamakan perdamaian", itu memiliki "batasnya".

Menanggapi hal tersebut, menteri informasi Sudan dan juru bicara pemerintah Faisal Mohamed Saleh mengatakan Khartoum tidak menginginkan perang dengan Ethiopia tetapi pasukannya akan menanggapi setiap agresi. Khartoum juga menuduh pria bersenjata Ethiopia membunuh lima wanita dan seorang anak pada hari Senin di daerah itu, menyebutnya sebagai "agresi brutal".

Kedua belah pihak mengadakan pembicaraan perbatasan bulan lalu, dan Sudan menyatakan tentaranya telah memulihkan kendali atas semua wilayah perbatasan yang telah diambil alih oleh petani Ethiopia.

Sengketa perbatasan terjadi pada waktu yang sensitif antara kedua negara, yang bersama dengan Mesir baru-baru ini mengalami kebuntuan lain dalam pembicaraan mengenai Bendungan Renaisans Besar Ethiopia di Sungai Nil Biru.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...