Kaum Muda Malaysia Berbagi Kekhawatiran Mereka Tentang Masa Depan Pasca Pandemi

Jumat, 22 Januari 2021 | 16:59 WIB
Foto : WorldofBuzz Foto : WorldofBuzz

RIAU24.COM -  Dulu ijazah adalah sertifikasi yang sangat didambakan. Namun beberapa dekade kemudian, ekspektasi masyarakat meningkat sehingga gelar sekarang menjadi persyaratan minimum untuk mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang layak. Ini memberi tekanan pada kaum muda saat ini terutama mereka yang memasuki dunia kerja. Sebuah survei yang dilakukan oleh City and Guilds terhadap 1.000 pemberi kerja menunjukkan bahwa sebagian besar dari mereka percaya bahwa sistem pendidikan saat ini tidak sesuai dengan kebutuhan bisnis.

Selain itu, survei tersebut juga mengungkapkan bahwa 60 persen pemberi kerja percaya bahwa harapan kerja kaum muda terlalu tinggi dan mereka tidak memahami apa yang dicari pemberi kerja.

Baca Juga: Mata Jernih dan Minus Berkurang Dengan 3 Bahan Alami, Berikut Caranya

Dari percakapan sehari-hari dengan orang-orang seusia saya, saya menyadari bahwa ada orang yang mengharapkan penghasilan tinggi dengan tenaga kerja yang minimal. Tetapi ada juga yang berpendapat bahwa mereka mengharapkan pekerjaan dengan gaji tinggi karena biaya hidup yang meningkat dan ada persyaratan pekerjaan yang tidak adil dengan gaji rendah. Mereka berkata:

“Upah minimum tidak boleh serendah ini apalagi di era sekarang ini saja tidak cukup.”

Dengan upah minimum Malaysia yang dilaporkan sebesar RM1.200 setiap bulan dan RM5,77 per jam, memang benar bahwa itu tidak cukup untuk menopang diri Anda sendiri. "Saya ingat ayah saya memberi tahu saya "jika Anda ingin menjalani kehidupan yang layak di kota, Anda harus menghasilkan setidaknya RM5.000 untuk membayar biaya hidup (sewa, tagihan, dll.) Dan memiliki cukup sisa untuk membayar pengeluaran pribadi" .

Itu menekan dan mengkhawatirkan karena kelulusan sebentar lagi dan saya akan memasuki dunia kerja, terutama karena saya masih menjadi mahasiswa penuh waktu dan pengalaman kerja saya terbatas.

Berikut adalah beberapa kekhawatiran yang mereka bagi:

Selalu Menangis, pelajar, usia 24 tahun.

Sebagai mahasiswa, saya khawatir menemukan pekerjaan yang membuat saya bahagia. Saya merasa bahwa masyarakat sering mengatakan kita terlalu lembut / sensitif dan kita sering dipandang rendah dan ditekan untuk membuktikan diri kita sendiri di dunia kerja agar dianggap serius.

Anonim, pelajar, usia 21

Di mana saya akan bekerja, biaya hidup (yaitu berapa untuk mendapatkan tempat sendiri + menghidupi diri sendiri), bagaimana cara mendapatkan asuransi, bagaimana cara membayar pajak ??? Sebagai seorang pelajar, saya berpikir tentang apakah saya harus melanjutkan pendidikan saya (yaitu Magister) atau dipekerjakan, dan jika saya memilih untuk mencari pekerjaan, apakah saya bisa mendapatkan pekerjaan yang layak dengan cepat selama pandemi ini?

Anonim, belajar + bekerja, usia 22

Pikiran kehilangan usia 20-an karena pandemi memang mengkhawatirkan. Saya khawatir saya tidak akan mendapatkan pekerjaan dengan mudah. Saya pikir tidak realistis menginginkan lulusan baru dengan pengalaman bertahun-tahun karena mereka mendaftar untuk mendapatkan pengalaman. Secara pribadi, saya merasa perusahaan Malaysia terlalu banyak mempekerjakan stafnya dan gaji mereka tidak sesuai dengan jumlah pekerjaan tersebut.

Katelyn, pengangguran, usia 24

Setelah lulus kuliah, yang pertama adalah mencari pekerjaan. Generasi tua selalu menekankan bahwa kita harus menerima pekerjaan pertama yang kembali kepada kita. Pertanyaannya adalah: Apakah kita akan bekerja hanya demi pekerjaan? Ataukah kita akan mencari pekerjaan yang akan memotivasi kita untuk bekerja sangat keras yang sesuai dengan passion dan impian kita?

Sebagai seseorang yang menganggur, saya ingin mencari pekerjaan yang benar-benar sesuai dengan keinginan dan impian saya. Selain itu, bahkan menjadi tantangan bagi penyandang kebutuhan khusus. Mereka hanya melihat penampilan fisik dan bukan potensi yang mereka miliki sejak awal.

Anonim, belajar + bekerja, usia 24 tahun
Berada di sekolah, kami memiliki jadwal yang memberi tahu kami apa yang harus dilakukan, kami memiliki guru yang ada untuk membimbing kami. Setelah lulus, tidak ada lagi silabus atau guru, kita harus memikirkan apa yang harus dilakukan dan kapan, dan kita harus memikirkannya sendiri. Saya pikir ekspektasi sebagian besar berpusat pada digital, karena masyarakat menganggap generasi muda paham teknologi.

Sebagian besar responden memiliki kekhawatiran yang sama di mana mereka takut tidak mendapatkan pekerjaan atau terjebak pada pekerjaan yang mereka rasa tidak cukup memuaskan. Untuk membantu responden dengan kekhawatiran serupa, beberapa memberikan nasihat:

Selalu Menangis, pelajar, usia 24 tahun
Nasihat yang akan saya berikan kepada orang lain yang saat ini saya berikan kepada diri saya sendiri - pilihlah diri Anda sendiri daripada orang lain. Prioritaskan kesehatan mental Anda. Cobalah untuk tidak menginternalisasi semua hal buruk yang terjadi pada Anda karena itu dapat menghancurkan Anda. Pada akhirnya, Anda mengendalikan hidup Anda, jadi bersikaplah baik pada diri sendiri.

Baca Juga: Jangan Buru-Buru Operasi, Ternyata Ambeien Bisa Sembuh Hanya Dengan Tanaman Ini

Anonim, belajar + bekerja, usia 22
Luangkan waktu Anda di masa muda untuk melakukan sebanyak mungkin hal yang Anda inginkan, mencoba hal baru, mendapatkan keterampilan baru, dan mencari tahu lebih banyak tentang diri Anda.

Anonim, pelajar, usia 22
Jujur saja, selalu lakukan yang terbaik dalam segala hal. Selama Anda sudah mencoba yang terbaik, itu yang terpenting. Meskipun sebagian besar dari kita tidak yakin, saya yakin semuanya pada akhirnya akan jatuh pada tempatnya!

Untuk semua orang yang berjuang, hari ketika Anda berdiri teguh akan datang! Bagi generasi yang lebih tua, apa pendapat Anda tentang kekhawatiran ini?

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...